Senin, 22 Januari 2018

Antara Karir, Anak, dan Pendidikan

Hal paling galau segalau galau nya galau bagi saya (versi keberapa ya ini galau nya ? 😂) adalah memilih (again) antara karir, anak dan pendidikan. Loh bukannya udah milih kemarin dan milih anak plus karir ? Yes, but... now everything totally diferrent 😫

Dari bayi EL udah diajak jaga di RS (as you know). RS Amanda terhitung RS kecil, jarang banget ada pasien aneh2 (at least karena di sini belum ada ICU PICU NICU), pun jumlah Pasien pagi siang gak seheboh RS lain, itulah alasan kenapa saya mantap bawa EL. Disamping semua rekan kerja yang bersahabat,  never complain about EL, dan terutama semua sayang EL.

Sejauh ini, kesehatan EL alhamdulilah baik. Jarang banget sakit, ya kalapun sakit, sakitnya anak kecil biasalah. Paling tiap EL sakit saya langsung cuti, istirahat di rumah sampai EL siap dibawa lagi.

Tapi... belakangan semua berubah 😭 sudah dua kali berturut2 dalam dua bulan ini (Desember - Januari 2018) EL sakit. Sakitnya sih alhamdulilah sekedar sakit batuk pilek, dengan klinis yg tidak terlalu mengkhawatirkan cuma hasil laboratoriumnya itu mengidentifikasi ada infeksi berat (leukosit 22rb 😭😭😭). Ditambah saya parno karena berat badan EL yang naiknya super duper irit. Normal tapi cenderung kurus.

Sebagai ibu plus sebagai dokter ? 
Hancur, sedih, merasa bersalah, marah sama diri sendiri, dan semuanya yang membuat makin down. I'm so sorry baby 😢

Karena Ummi, El jadi begini, coba El dirumah aja, coba el gak udah repot2 dan capek2 ikut Ummi, coba, coba, dan cobaaa yg lainnya. Blamming.

Walaupun belum jamin el dirumah pun gak sakit sih, tapi minimal kontak infeksi nya lebih kecil, ye kan ? Minimal EL gak gitu aja dibiarin kontak dengan bahaya nya bakteri di RS.

Saking galaunya saya sampe konsul ke beberapa dokter spesialis anak, untuk bener2 meyakinkan diri sendiri, Everything's gonna be ok and EL is gonna be better soon. Disamping banyak pemeriksaan penunjang lain yang langsung dilakukan, bener2 skrinning semua kemungkinan EL sakit apa 😢 Alhamdulilah semua normal.

Tapi sebagai ibu, tetep aja gundah gulana. Sejak EL sakit pertama itu pula kegalauan demi kegalauan muncul, antara mau resign tapi masih ada pada keadaan yg (harus) tetep kerja, mau titip di rumah sama nenek nya tapi dari pengalaman terdahulu agak mengkhawatirkan. El gak mau makan, El minum susu sedikit, kucel kemerucel, dan saya pun gak sampe hati harus membebankan Mamah (lagi dan lagi) dengan harus urus El walaupun ada bantuan mbak. Berhubung I really know, gimana aktif nya El 😂😅

Setelah mikir dan mikir, memang tetap harus ada yang dikalahkan, dan yang mungkin jadi pilihan saya adalah resign dari RS ini dengan jadwal setiap hari ke tempat yg jadwal nya lebih longgar, at least walaupun akhirnya el ditinggal bareng nenek gak terlalu lama dan gak terlalu sering. Ataaaau saya masukin el ke daycare (huuuuhuhuuuhu nangis sesenggukan 😭). 

Tentang daycare ini masih maju mundur cantik, karena udah banyak baca banyak komen2 dan cerita buibu Yg nitip anaknya di daycare, begini dan begitu yang pada akhirnya penyesalan kenap harus titip anak di daycare. Selain itu, susah ya cari daycare di daerah Cikarang. Mffftttt 😫

Cikarang bukan kota besar yg maju bangeeet, mayoritas mungkin banyak yg mamaknya ibu RT murni atau kalaupun Mamak bekerja dititip di nenek, jadi daycare gak terlalu hits. Dalam beberapa minggu ini saya udah searching sana sini, muter2 kemana2 yg kira-kira ada daycare dan sampai hari ini masih jalan buntu 😌

Semoga aja sebentar lagi ada pertanda baik dan mendapatkan jalan keluar terbaik bagi saya, dan bagi EL. Yang jelas, EL bagaimanapun tetap prioritas ❤️
Posted on by Astri Sulastri Prasasti | No comments