Jumat, 09 Februari 2018

Traveling bersama Anak umur 1tahun+ (Toddler)

Beberapa hari lalu, kami sekeluarga (abi,ummi dan El) baru aja pulang traveling dari kota serambi Mekah, Aceh. Bukan sengaja mau Traveling sih.  Kebetulan ada sahabat ummi waktu kuliah dulu nikahan, dan umminya keukeuh sumekeuh pengen banget dateng ke Aceh langsung. Selain untuk menyerahkan trofi bergilir kelompok (sahabat lain yang sebelum nya menikah dan harus serahin trofi berhalangan hadir Karena Baru aja melahirkan), juga karena Ummi belum pernah jalan-jalan ke Aceh 🌤

Perjalanan panjang yang persiapannya serba instan pun dimulai. Hari keberangkatan masih harus kerja di RS coba 👻

Malam sebelum berangkat, kami masih galau gundah gulana mau bawa Stoller atau gak. Berhubung EL gak suka ditaro di Stoller tapi pas EL bobok bingung juga mau taro dimana, digendong berat, dibangunin kasian. Akhirnya malam itu dijam-jam kritis kami cari Stoller ke mall terdekat,dan gagal 😭 Stoller yang sesuai keinginan gak ada, ya baiklah. 

Akhirnya memantapkan diri berangkat gak bawa Stoller. Ummi memutuskan untuk bawa geos alias gendongan kaos yg baru aja ummi pesen di adik kelas waktu sekolah dulu. Belum pernah pake, gak tau pula kelebihan dan kekurangannya. Cuma yg jadi pertimbangan adalah kalau bawa baba sling atau sejenis ergo gitu agak ribet ya untuk lepas pake nya. Waktu el bayi saya bawanya ergo, dan ya gitu agak ribet. Padahal kan di Aceh bakalan naik turun pesawat dan mungkin akan naik turun Mobil, namanya juga jalan2. Sedangkan pake kain jarik gak mahir. Yaudah lah pilihan ummi jatuh pada geos yg tinggal slurrrp masuk, simpel. 

Perjalanan ke Aceh ditempuh selama 4 jam dengan 1 jam transit di Medan. Jam berangkatnya sengaja dipilih sore supaya mobilisasi gampang dan berharap el nya anteng karena deket jam tidurnya dia. Eh tapi kenyataan berkata lain 🙈 Kayaknya El sadar diri banget dia mau perjalanan jauh dan ini pengalaman baru (lagi) buat dia naik pesawat berhubung waktu awal naik pesawat kan masih bayi. Jadi dia bener-bener stay alert gak bisa dialihkan sampai akhirnya nangis karena kaget tetiba masuk pesawat dan pesawatnya digelapin pas mau take off. Mungkin el mikirnya dia dimana dan mau diapain gitu. Hahaha.

Alhamdulilahnya gak lama dia nangis, dan ada bayi lain yg nangis nya lebih lama dari el (Ummi lega, loh ? 🤐) Setelah diajak jalan2 di kabin pesawat sama Abi dan dibujukin mau nen, akhirnya dia bisa bobok ganteng sampe Aceh🤗
Fyi, Selama di pesawat geosnya mendukung banget, tetep ummi pake biar gak terlalu pegel sekaligus buat selimut EL, karena dingin bangeeeet AC pesawat di malam hari.

Pas mendarat jam 22.30, Udah kebayang EL bakalan cranky bgt nih malem pertama di aceh udah capek kan, Umminya aja udah setengah sadar 😂. Eh ternyata gak. Setelah kebangun pas landing, lama nunggu bagasi, El masih mau diajak ke rumah tante Cut (nama temen ummi) untuk makan malem yang super telat (jam 23.00). Selama perjalanan itu dia anteng dan malah ikut makan pisang, selesai makan langsung selonjoran di karpet tengah rumah tante Cut. Keknya el capek banget plus laper tak tertahankan, butuh kasur ya nak ? 😙

Setelah dari rumah tante Cut, kita lanjut ke hotel dan alhamdulilah hotelnya bikin EL nyaman. Dia gak rewel, gak yang aneh gitu masuk kamar hotel (pernah el mau masuk kamar hotel trus nangis gak jelas, horor 😰). Sebelum tidur malah Sempet bercanda Dan main2 sebentar udah gt el bobok sampe pagi dengan happy 😬

Selama di Aceh cukup banyak tempat2 yang kita datengin. Lumayan menguras tenaga. Apalagi el yang walaupun udah di kamar hotel bukannya istirahat, tapi malah mutar muter berkegiatan.

Setelah acara nikahan yang lama dan membuat el bosen (di tempat nikahan el agak rewel, kayaknya sih gak suka Karena terlalu ramai, tempatnya kurang asik buat dia lari-lari, plus tidur nya keganggu karena berisik). Sebelum jalan, kita sengaja kasih el istirahat sebentar di hotel. El udah ready, baru deh petualangan dimulai. Di tempat yang kita kunjungin dimana el bisa lari-lari ya kita lepas aja dia lari-larian supaya EL happy dan hasrat mainnya gak terpendam. Sedangkan kita orang dewasa agak ngalah dikit lah ya untuk ikutin kemana El bergerak 👊🏻

Untuk urusan makan, alhamdulilah EL gak terlalu susah Selama timingnya tepat.  Agak moody dan agak butuh perjuangan memang untuk bikin el makan, tapi masih mau lah. Walaupun beberapa kali jam makan EL kelewat Karena Umminya gak ngeh, berhubung di aceh walaupun udah sore berasa masih siang. Jadi di kira makannya masih ntar2 eh kelewat 😓

Note nya adalah selalu kita usahakan untuk ada cemilan kesukaan EL. Supaya kapan mulutnya mau makan, tersedia makanan. Walaupun makannya dikit, cemilan nya masuk, Ummi udah lega.

Selama 2 hari disana, jam tidur el agak berantakan, tapi mood el bisa terjaga kualitasnya. Kuncinya sih simple kita biarin dia main sesukanya dimanapun itu. Karena Kapan energi El yg super itu gak tersalurkan disitulah mood el berantakan. Dan kalau mood el udah jelek, mood Ummipun ikut jelek trus imbasnya adalah sepanjang hari uring2an 😹 Maka penting banget bikin el happy.

Sampe jalan pulang alhamdulilaaah banget semua terkondisi walaupun efek capek, EL akhirnya malah jadi pilek. Perubahan cuaca ngaruh juga, karena di rumah yang sering ujan sedangkan di Aceh super panas. Its oke Lah, kita langsung sigap aja nyiapin obat supaya istirahat malam EL gak terganggu dan pas pulang udah gak terlalu berat pileknya. Kebayang dong Pilek naik pesawat ? Bad banget, padahal tanpa pilek naik pesawat aja el udh nangis 😑

Selain cemilan, obat, Keknya kurang Stoller deh ini kita (teteeeeep ya Stoller 😂). EL kan maunya sama ummi terus tuh nah pas Bobo umminya encok juga gendongin EL. Alangkah indahnya kalau bawa Stoller, gitu sih yg saya pikirin. Walaupun gak bisa buat el pas dia alert minimal el bisa bobok dengan nyaman walaupun sambil jalan2 dan tidur nya gak perlu terganggu.

Oke, list Stoller masuk daftar belanja (lagi).
Nb : sebelum nya el punya 2 Stoller dan akhirnya ummi jual Karena gak kepake, eh sekarang nyesel ternyata butuh. Mamak2 lyfe 🤥

Well, sampe akan perjalanan pulang semua terkendali. Meski pesawat kami delayed 3 jam di Medan dan akhirnya kita jalan2 dulu sebentar ke museum art 3D nya Medan. Selama delayed? El aman sentosa.

Sesuai prediksi pas di pesawat el nangis (lagi). Kali ini bisa dimaklumi sih antara ngantuk, capek tapi gak nyaman. No big deal sebenernya buat saya, nangisnya el pun gak terlalu lama. Cukup diajak jalan2 sebentar di kabin pesawat lalu dibujuk nen, Alhamdulilah terkendali dan El bobok dengan pulaasss, sampe rumah pun masih bobok. 

Kalau traveling yg lalu el dapet 7,  traveling sekarang el jauh lebih oke dan bisa Ummi andalkan. Nilai el sekarang adalaaaaaah 8. Yeeeee, Selamat sayang 👏🏻  Besok2 kita traveling lagi yaaa 😽
Amiiinnnn
Posted on by Astri Sulastri Prasasti | No comments