Kamis, 08 Juni 2017

Anak Sakit, Kiamat untuk Ibu

Nanganin anak (orang) sakit memang bukan pengalaman sekali dua kali untuk saya, setiap hari pasien anak yang datang ke RS berjumlah puluhan sampai ratusan bahkan ...

"Gak mau makan, dok "
"Minum susu gak mau, air putih gak mau, sampe lemes saya dok ..."
"Nangis terus, gak mau tidur, maunya ditimang2 terus dok sampe kewalahan"

Itu yang sering dikeluhkan orang tua pasien, terutama kaum ibu yang kebanyakan merupakan pengasuh utama si anak.

Ya sebagai dokter, bisa apa lah saya selain kasih obat, kasih edukasi sambil nenangin orang tuanya, bahwa everything gonna be ok, mom, insyallah :)

But,
Lagi lagi, praktek gak semulus teori
Soal ujian gak sesederhana contoh
Ngelakuin gak semudah ngomong
And, I prove that so many ways ...

Dua hari belakangan, El kurang fit
Ya biasa lah anak kecil, pilek demam udah jadi langganan
Bukan pertama kali dan bukan yang terakhir juga pastinya
Tapi dari kesekian sakit nya dia, sakit kali ini yg paling bikin baper, mewek sesenggukan 😥

Saya bukan tipe mamak yang banyak nglarang El, perawat di RS sampai keheranan ...

"Dok kok dokter santai banget ya kalau el masukin ini itu ke mulutnya atau ngapa-ngapain sendiri ...”

Saking saya selow banget ngeliat el masukin pulpen lah atau apa apalah ke mulutnya, sedangkan perawat yang lain udah teriak-teriak 😂

Ya gitu deh, El butuh banyak paparan untuk daya tahan tubuhnya dia sendiri. El butuh semua itu untuk belajar. Belajar ngelatih dan ngasah semua yang dia punya.

Selama gak bikin dia bahaya, gak kotor-kotor banget, saya gak pernah larang El ...
Walaupun benda yg keliatan bersih belum tentu bersih. Saya juga memilah memilih mana-mana yg menurut saya it's ok, darl ♥

Toh dia emang lagi masa-masanya explore sesuatu, masuk-masukin barang ke mulut, ya emang lagi masanya ...
Tinggal kita pantau terus aja 😊

Sakit-sakit dikit bukan big deal bagi saya, karena itu lah respon tubuh untuk bentuk antibodi, ye kan ? Insyallah saya masih bisa kalem sambil terus mantau perkembangan El. Butuh obatkah? Butuh istirahat kah ? Atau butuh apa ...

Yang jadi masalah ya kalau udah bikin mewek mamaknya kayak sekarang ini 😂

Sebagai mamak yang super baper, lihat baby El nangis terus-terusan, susah banget dialihkan, gak mau makan babarblas, cemilanpun dibejek doang kemudian di lempar-lempar, ngASI gak mau, bikin hati sayaa hancur berkeping-keping, gak mood, sebel gak jelas dan berbagai emosi yang entah apa.

“El berubah 180derajat, bi 😥 biasanya (waktu sakit) dia gak sebegininya ....” gitu sambil saya sesenggukan ke Abinya El 😢

El yang sangat supel, senyum ke semua orang, makanan apapun masuk asal timing nya pas, ASI doyan bukan main, tetiba jadi super cranky dan fix saya sampe gak mood masuk kerja gegara sedih gak ketulungan. Ya sedih, ya khawatir, segalanya ...

“Nak, kalau bisa ummi yang sakit udah deh pindahin aja sakit nya El ke ummi. Gak sanggup ummi liat baby king begini..”
Sambil cium-cium El yang barusan kecapean setelah akhirnya diem dibawa muter-muter naik mobil...

Astagfirullah ....
Ternyata sebegini lemahnya saya jadi mamak yah. Apa semua mamak akan kayak saya pada waktunya ?
Saya harus kuat, karna semakin saya sedih, semakin El nya ngamuk..
Saya harus bisa ngatasin diri sendiri, sebelum bisa ngatasin El
Saya harus bisa lebih tenang, sebelum bisa nenangin El..

Bismillah Ya Rab...
Jadi kan sakitny El ini sebagai ladang pahala bagi  saya dan semua yang ikut, merawat El... Tanpa bantuan mereka mungkin saya entah bagaimana ...
Semoga setelah ini kesabaran saya semakin diuji, karena masih jauh dari kata sabar 😢
Semoga baby El kembali menjadi anak luar biasa, secepatnya ♥♥♥
Amiin...

Thx to Abi nya El yang selalu sabar denger keluh kesah ummi El, yang mau telat kerja, yang mau nahan ngantuk, mau makan sahur sendiri, dan segalanya ...
😇😚

Posted on by Astri Sulastri Prasasti | No comments

Jumat, 12 Mei 2017

Rasanya Jatuh Cinta, Kali Pertama

Beberapa waktu lalu dan bukan kali pertama, saya dikira masih gadis alias belum menikah, apalagi punya anak, oleh rekan yang baru satu hari saya kenal. Setelah ngobrol ngalor ngidul akhirnya saudara satu kegiatan saya ini baru yakin bahwa anak kecil dihadapannya adalah seorang ibu muda belia.

Yah, nasib badan mungil dan muka bocah, bahkan dibilang dokterpun mungkin terkaget. Masih cocok jadi anak SMA, dok ! Gitu katanya 😂 semoga cuma penampakannya aja yah bukan lain-lainnya.

Masih orang yang sama, katanya punya anak itu jatuh cinta kedua ya dok ?
Pertanyaan unik dan belum pernah dilontarkan orang lain yang mendadak menarik saya menjauh dan semakin tenggelam dalam isi pikiran diri sendiri. Iya kah, jatuh cinta ?
Pertanyaan ini masih belum bisa saya jawab hingga perlahan potret demi potret kerbersamaan saya dengan si bayi mungil terputar, masih sangat jelas...

Sembilan bulan menahan segala kepayahan pada proses kehamilan, mengalami susah makan, moody, mual muntah, letih lesu, but I was really happy ...
Kemudian, menghadapi proses persalinan yang panjang, mengorbankan jiwa raga tenaga, but I was really excited ...
Belum lagi 40 hari selama masa nifas harus tinggal dirumah mengurus si kecil yang baru mulai beradaptasi serta belum berpola sama sekali, terkadang penat, jenuh, bahkan pernah hampir pingsan karena kelelahan, but see? I'm still here...
Harus tetap bekerja diluar plus menjadi ibu di waktu yang sama 24 jam, masih dengan tugas seorang mamak2, (masih terus) menyusui tengah malam, membuat mpasi dengan menu terbaik setiap pagi, seringkali stress kerja menambah beratnya mengasuh si kecil yang cuma mau nempel sama mamak nya ini 😅😂 dan masih sangaaat happy dengan sikap posesif nya si bayik ke mamak baper ini ...

Tanpa keterpaksaan, tanpa rasa berat, tanpa beban... Perlahan saya sadar bahkan selama ini yang saya lakukan adalah terus berusaha melakukan yang terbaik dan terus memberi tanpa ada harap apapun selain kebaikan bagi Baby El, My Little King ...

Lalu, kemudian saya membalikkan pertanyaan lain pada diri sendiri, adakah "orang lain" yang saya perlakukan demikian, sedemikian itu ?

Jawabannya?
Belum ada, sejauh sejarah hidup yang mampu saya rangkai.
Bahkan pada suami sendiripun kalau boleh jujur. Karena proses belajar seringkali harus dengan keterpaksaan di awal, kan ? Tidak terkecuali, menjadi istri.

Maka, dengan sangat yakin saya telah mendapatkan jawaban atas pertanyaan rekan saya tadi di awal.

Bahwa Iya, punya anak adalah merasakan jatuh cinta, dan bagi saya ini kali pertama 💕

Jatuh cinta pada hal lain, pada orang lain, untuk kali pertama. Jatuh cinta tanpa syarat dan tanpa melihat bentuk rupa. Jatuh cinta dengan persepsi lain, yang sungguh berbeda. Jatuh cinta yang entah sampai kapan, karena rasanya masih sama, bahkan terus bertambah.

Meski begitu, saya sangat yakin suami saya tidak akan patah hati jika tau siapa cinta saya pada kali pertama 💑

I Love You, El ❣

Cinta saya pada El, juga sekaligus menjadi teguran keras, oh ini kah yang mama rasakan pada saya, anaknya ?

Just two point of view of that,
It's just too sweet dan how teribble daughter I am 💔

Posted on by Astri Sulastri Prasasti | No comments

Jumat, 13 Januari 2017

Dulu Vs Sekarang

Dulu sebelum jadi Ibu, kalau ada pasien anak ya pertimbangannya saat ngasih terapi gak lain supaya cepet sembuh, selain sediaan obat, mudah pemberian dan harga supaya lebih terjangkau
Sekarang,
Banyak banget yang dipikirin, salah satunya gak perlu banyak pakai obat, gimana caranya si anak tetep bisa sembuh, se-natural mungkin

Dulu sebelum jadi Ibu, enak banget rasanya edukasi emak-emak supaya bisa ngasih asi anaknya sampai 2 tahun, karena ini itu ini itu
Sekarang,
Sudah naik level hingga sampai pada tahap tertinggi yaitu empati, lebih pada konseling masalah apa yang ditemui serta pilihan jalan keluarnha, setelah tau betapa sulitnya meng-ASI-hi

Dulu sebelum jadi Ibu, rasanya ngambang banget semua ilmu tentang makanan pendamping ASI, yaa gampang lah, tinggal makan aja
Sekarang,
Sampe bingung nyusun jadwal makan dan menu supaya si anak bayi nyaman, lahap dan tetap tercukupi kebutuhan gizinya

Dulu sebelum jadi Ibu, rada geli liat perut ibu-ibu yang menghitam bekas hamil atau lihat luka bekas operasi sesar
Sekarang,
Betapa bekas hitam dan luka itu adalah bukti pengorbanan menjadi Ibu, sama sekali bukan tanda biasa, penuh perjuangan and I'm really appreciate them

Dulu sebelum jadi Ibu, heran banget liat badan ibu-ibu yang punya anak jadi melar sana sini, gak ngurus muka dan males dandan
Sekarang,
Omg! Ternyata begitu sibuk nya jadi Ibu hingga gak sempat lagi untuk me time, sekedar make up apalagi perawatan. Makan apapun jadi, asal ASI tetep banyak. Penampilan udah gak dipikirin asalkan anak sehat dan tumbuh sempurna.

Dulu sebelum jadi Ibu, paling gak suka pakai daster, bentuknya gak bagus dan kucel
Sekarang,
Daster jadi pakaian harian saya di rumah supaya lebih leluasa untuk menyusui dan ini itu

So, I'm so sorry sudah sangat berdosa atas banyak judging yang telahsaya lakukan, meski banyak yang tanpa disengaja dan disadari...

Satu pelajaran,
Jangan pernah judging sesuatu sebelum kita benar-benar ada di posisi orang itu, sebelum benar-benar berdiri pada kaki orang yang kita judge

Karena, tentu masalah setiap orang berbeda,
Yakinlah sebelum melakukan atau memutuskan sesuatu tentu sudah banyak proses yang mendahului, hingga akhirnya orang tsb bisa memilih what will they really do...
Yakinlah yang mereka lakukan sudah yang terbaik yang mereka bisa dan mampu lakukan ...

Apalagi menjadi orang tua adalah seni, tidak bisa disamakan satu dengan yang lain. Setiap anak punya karakteristiknya sendiri. Begitu pun dengan orang tua, punya caranya sendiri dalam mendidik. Mendidik pun tidak mendadak.

Akan jauh lebih baik jika pertanyaan tidak menyudutkan. Saran tidak menggurui.

Yes, I stand on the same way now and I do understand 💂💂💂

Posted on by Astri Sulastri Prasasti | No comments

Rabu, 11 Januari 2017

My Little King, Baby El

Bisa menjadi working mom dan tetap bareng anak itu adalah surga versi lain bagi beberapa Ibu (yang memang ingin atau harus terus bekerja), especially saya. Tetap bekerja setelah hampir 40hari dirumah adalah pilihan yang (cukup) sulit, malah jadi baper gitu. Harus ninggalin anak saat lagi nikmat2nya ngurus anak itu rasanyaa -.-

Cita-cita banget bisa ngurus anak sendiri, bisa lihat langsung tumbuh kembangnya, bisa jadi orang pertama yang tau bakatnya, jadi care givernya yang utama dan semua hal kepingin banget bisa dilakukan bareng anak, sambil bawa anak.

Alhamdulilah, punya tempat kerja (read : RS) yang cukup ramah anak. At least gak ngelarang bawa anak dan orang-orangnya juga mendukung. Sempat takut untuk besarin baby El di tempat infeksius, tempatnya penyakit, tapi dengan banyak pertimbangan saya bertekad untuk tetap maju jalan. Bismillahirrahmanirrahim, Allah yang jaga El, ya sayang.

Dan jadilah saya, half working mom -walaupun bekerja nya full dan bawa anaknya full juga- sedangkan Baby el sekarang jadi dokter kecil, kesayangannya para suster dan bidan di RS.

Bisa ngikutin tiap detiknya dia adalah kebahagiaan tersendiri bagi saya, berikut ringkasan perkembangan el yang insyallah akan terus bisa saya dampingi :

Usia 0 bulan +
Baby el masuk Perinatologi dan gak bisa rawat gabung sama Umi nya karena hasil laboratorium post lahir kurang begitu bagus (high CRP). Tapi tenang sayang, Umi selalu jaga baby El di perina. Hampir tiap berapa jam sekali datang kesana untuk menyusui dan lihat El. Oya, disana el jadi bayi paling ganteng, karena yang lain perempuan :P si newborn el tau banget tiap Umi nya dateng mesti nangis, setelah dipegang umi langsung deh anteng. I love you my dearest baby boy :3

Tantangan banget adalah saat 2 hari pertama, ASI Umi belum begitu banyak. Walaupun sempet stress tapi Umi dan Abi terus berusaha untuk bisa memberikan el Asi, daaaan berhasil :)

Kebahagiaan kesekian bagi saya adalah saat bisa bawa el untuk pertama kalinya ke rumah. Welcome home baby sayang... Semua orang sudah menantikan El pulang, mau lihat baby ganteng katanya.

Baby el butuh 30 hari untuk bisa beradaptasi dan punya siklus tidur yang lebih teratur. Selama 30hari itu malam jadi siang, siang jadi malam, malah sering gak ada bedanya. Tapi alhamdulilah, saya gak sendiri, masih ada mama (read : nenek). So, up and down nya saya sebagai Ibu baru gak sendirian banget lah. Walaupun harus sering elus dada lantaran banyak hal yg cuma sebatas tradisi gak bisa saya terima dari segi medis dalam merawat el.

Semua Ibu pasti mau yang terbaik bagi anaknya, begitu pun saya, juga keluarga yang lain. Semua perdebatan ini karena sayang yang sangat sama el. Semua orang sayang el...

Usia 1 bulan +
Ternyata 40 hari dirumah aja dan gak bisa kemana-mana gak enak banget yah. Bosen, suntuk, ditambah efek hormon yang naik turun jadi makin emosional. Bener banget yang bilang Ibu RT lebih butuh piknik, I feel that.

Diumur 40 hari, untuk kali pertama El diajak keluar rumah (jauh). El nemenin umi dan abi rapat di sebuah hotel. Foilaaaa, el bisa bekerja sama dengan baik, anteng :) El jadi satu-satunya bayi disana. Hehe ...

Rutinitas baby el yang sudah uminya rutinkan adalah pijat setelah mandi dan dibacakan buku atau dongeng. Tebak apa reaksinya el kalau didongengi? Luar biasa responsif, seakan ngerti apa yang uminya ceritain :)

Usia 2bulan +
Berat badan el naik drastis, bikin saya semakin semangat untuk mantau chart pertumbuhan dan milestone di buku nya El. Selain itu, el udah lebih anteng dari sebelumnya, makin pinter. Pandangan el mulai jauh, udah bisa senyum saat diajak senyum. Senyum el manis sekali nak.

Baby el udah gak bisa tuh pakai bedong atau kain2. Mesti diberantakin dengan gerakan ulet nya yang menggeliat-geliat.

Diumur 2 bulan ini baby el untuk pertama kalinya berenang. Dari yang awalnya cuma diem aja, sampai akhirnya baby el bisa kesenengan di air. Gayanya baby el gemesin banget pokonya, apalagi saat udh nungging2 atau muter2 gak jelas. So, rutinitas el bertambah satu dengan berenang 2x seminggu.

Kondisi lain yang ikut berubah adalah tangan uminya yang jadi kaku, sering sakit dan pegal karena sering angkat2 el yang makin berat. Akhirnya saya sudah jadi Ibu RT sesungguhnya dengan menderita Carpal Tunnel Syndrom dan Trigger Finger, but I'm really happy mother 👸

Usia 3 bulan +
Pertama kali nya baby el diajak traveling keluar pulau. Tantangan nya banyaak banget, dari mulai bawaan barang, jadwal tidur dan mandi el yang sudah sangat teratur, dan nangisnya el yang ngagetin orang sekampung. Tapi gak masalah sekali buat Umi nak, I know you so well :)

Kalau besar baby el bisa ingat, pertama kali baby el berenang di kolam besar ya diumur 3 bulan, saat diajak traveling.

Di usia ini, untuk kali pertama baby el dibawa jaga di RS. Kadang anteng, kadang penuh dengan drama. Satu-satunya yang saya pikirin sih telinganya tante perawat, hehehe. Kalau saya? I'm oke baby, malah seneng karena bisa bareng sama el :) alhamdulilah selama diajak jaga El selalu sehat. El bayi kesayangan Umi yang kuat.

Usia 4 bulan +
Tepat diusia 4 bulan baby el bisa tengkurap sendiri, walaupun diawal penuh perjuangan sampe teriak2 segala. Happy banget liat semangat baby el, usahanya yang gigih and I'm proud of you sayang.

Baby el udah bisa banget narik2 mainan, nyentuh2 wajah, narik-narik rambut siapapun yang gendong, teriak-teriak, mulai merambat ambil mainan, udah bisa angkat badan untuk duduk dan banyak hal lain yang nanti bisa el lihat sendiri di buku kesehatan El, semua sudah tercatat rapi karena saking berharganya. Milestone baby el sangat pesat perkembangannya. Uminya makin bangga sama baby el.

Terus semangat kesayangan💏 !

............ To be continue karena baby el baru aja masuk di bulan ke 5.

Harapan Umi mungkin adalah harapan semua Ibu di dunia ini. Umi berharap bisa selalu bareng sama baby El, bisa terus liat pinternya baby El, bisa terus dampingi El dalam berbagai keadaan.

Umi love you my little king to the moon and back and back again again again again ...

🌼🚼🎊♥

Posted on by Astri Sulastri Prasasti | No comments

Senin, 09 Januari 2017

New Mom, New World

Menjadi new mom, berjuta rasanya... Ya tentu bukan dimulai sejak melahirkan, tapi jauh sejak kehamilan ...

Banyak calon Ibu bahkan mengalami "penderitaan" hingga 6-9 bulan, dari mulai badmood, susah makan, mual, lemas dan banyak lagi efek perubahan hormonal dalam tubuh. Walaupun gak sedikit juga yang proses hamilnya sangat amat lancar dan damai ...

Enak mana ? Ya gak ada yang enak kalau mau dihitung-hitung, karena sama-sama gak nyaman bawa perut yg makin lama makin menggembung, makin keluar stretch mark, beberapa bahkan berjerawat sana sini, tapi soal rasa ? Tentu sama bahagia nya :)

Baik normal ataupun SC (section caesar) suer dua-duanya penuh pengorbanan, cuma beda cara aja...

Ibu yang kebagian melahirkan normal harus melewati sakit yang luar biasa, berlama-lama dalam sakitnya mengedan. Sedangkan bagi yang SC harus berlama-lama dengan luka bekas SC, bersusah-susah melakukan ini itu. Keduanya sama, sama-sama bertaruh nyawa. Maka layaklah mengapa dalam Islam perempuan sangat ditinggikan derajatnya.

Menjadi Ibu baru di minggu-minggu awal, penuh lika liku terutama bagi pasangan muda. Dicap belum mampu, belum bisa mengurus bayi, yang pada akhirnya terjebak dalam ritual tradisi yang belum tentu dibenarkan secara medis dan agama. Tidak semua, tapi belum tentu ...

Say hallo to begadang, dan welcome to lelahnya lawan kantuk (almost) 24 jam nonstop. Mengingat bayi baru lahir butuh adaptasi dengan lingkungan sekitar dan siklus bangun-tidur (sirkandian) nya belum ada sama sekali, so ? Selamat berjaga ya mom ! Pagi-siang-malam, gak ada bedanya, sama-sama menghadapi tangisan, siap sedia gendong sana sini. Beruntunglah bagi Ibu yang punya pendamping super entah suami, entah orang tua, entah saudara. Sangat amat membantu. Tapi siap sedia juga denger kritikan baik yang menghancurkan hati jiwa raga ataupun yang membangun.

Kapan berakhir ? Ya beda-beda tiap anak, ada yang 2minggu, sebulan, 4 bulan. Berdoa ajalah semoga sekeluarga terutama si new mom dan baby selalu diberikan kesehatan dan kekuatan :)

Selain gangguan tidur, tidak sedikit Ibu yang mengalami gangguan psikis, puting lecet, luka jahitan infeksi, infeksi payudara, dan banyak masalah lainnya. Maka sangat salut bagi mereka yang meski mengalami ini itu bisa tetap istikomah memberikan hak anaknya berupa ASI, namun juga tetap mendukung Ibu lain yang akhirnya harus rela memberikan susu formula.

Cuma mau bilang, Mom, you're not alone. Even your baby drink a "cow milk", you still her/his super power mother. You're the best.

Minggu berganti bulan bahkan tahun , masalah terkait nyeri mungkin beberapa telah hilang. Tinggalah kebahagiaan dan kesumringahan melihat perkembangan bayi kecil kebanggaan kita, para Ibu dengan segala keistimewaannya. Dan kebahagiaan itu terus akan kita rasakan mom sampai bayi itu tumbuh dewasa, I believe that !

Mulai dari bisa melihat wajah kita, bisa tersenyum, bisa mengoceh, berespon saat diajak bercanda, tertawa geli saat digoda, dan selanjutnya... Semuanya membahagiakan kan mom ? Luar biasa perasaan yang bayi kecil itu beri pada kita. Maka sudah sepantasnya kita berterima kasih pada bayi-bayi itu dan merawatnya dg penuh kasih.

Bukan lah dia yang ingin dilahirkan, tetapi kita yang mengundangnya.
Bukan lah kita satu-satunya yg berjasa, justru banyak air mata kita yang sanggup dia hapus dengan kelucuan-kelucuannya.

Ah, betapa ajaibnya Allah menciptakan semua perasaan, chemistry dan semua keindahan ini :)

Dan alhamdulilahirabbilalamin, saya menjadi salah satu perempuan yang diberi kesempatan merasakan dan menjalani semua keluarbiasaan ini, (di umur sebegini).

Percaya banget, bahwa banyak diluar sana pasangan yang harus dengan super super super sabar menanti. Percaya lah hanya orang terpilih dan kuat yang diminta menunggu (agak) lama, karena Allah tau hingga batas apa umatnya menanti.

Semangaaat calon mom dan dad diluar sana, ada kado luar biasa atas usaha dan kesabaran yang luar biasa diujung sana !

Posted on by Astri Sulastri Prasasti | No comments