Minggu, 07 April 2013

*Bersihin Sarang Laba-laba di Blog*

Hoaaaahhhm, rasanya kayak baru bangun setelah tidur panjang selama 3 bulan dari lalu lintas dunia tulis menulis, dan sosial media. Genap 3 bulan saya vakum tanpa internet (sosial media dan blog khususnya) karena sibuk ini itu,  disamping terjebak di dunia tanpa sinyal. Padahal niatnya sih mau bagi-bagi ilmu tentang Forensik trus lanjut Ilmu Kesehatan Masyarakat, tapi apa daya, saya bukan pawang sinyal yang bisa manggil sinyal internet, kapanpun dimanapun.

Sedikit sharing. Stase Forensik kemaren adalah stase paling indah ternyata dari kesemua stase yang udah saya lewatin. Bukan indah karena mayatnya yang udah pada busuk dan harus diotopsi, bukan juga karena baunyanempel di baju dan gak hilang berminggu-minggu, tapi karena santainya yang gak ketolongan. Santai kayak di Hawai :D Ya meskipun ada jam jaga, tapi tetep aja nyantai. Kalo gak ada kasus yang harus otopsi yaaa gak ngapa-ngapain. Main-main keliling Semarang, tidur-tiduran dikost, dan gak lupa makan. YES, mantap banget deh :)

Beda banget sama stase setelahnya, Ilmu Kesehatan Masyarakat. Stase pertama teribet, dan terempot yang saya lewatin. Stase IKM harus saya lewatin selama 8 minggu, gak singkat dan gak lama juga. Seminggu pertama di Jogja, Minggu ke2 sampai minggu ke7 di Sragen, dan minggu ke-8 di Jogja untuk ujian akhir. Ngos-ngosan, buang energi di jalan. Bolak-balik aja kerjaannya :(

Kalo nih yaa, kalo ajaa lebih simpel dan gak pake bolak-balik mungkin saya akan lebih nikmatin karena pada dasarnya kegiatan di IKM beda banget dari stase yang lain. Gak berbau klinis, gak ketemu penyakit tapi kita diajarin untuk bantu nyelesain masalah warga, untuk jadi decision maker, untuk bisa bermasyarakat dan ngamalin semua ilmu yang udah kita punya. Bukan cuma ilmu klinis, tapi semuanyaaaa. Bahkan ilmu sosial, politik, teknik, agama dan segalanya. So, It was really fun actually!!

Saya bersama 3 teman sekelompok (Dila, Jim, dan Hengki) ditempatin di satu puskemas yang mengampu pelayanan kesehatan satu kecamatan, namanya Puskesmas Sambirejo, letaknya di daerah Sragen perbatasan Ngawi. Tapi, kita cuma ditugasin untuk bertanggung jawab pada satu desa yang kami tinggalin dan disitulah kami diminta untuk mengabdi. Alhamdulilah kami sekelompok dapet desa yang lumayan jauh dari peradaban, desa Jetis. Desa jetis ada di kaki Gunung Lawu,pemandangannya indah banget, ada gunung, air terjun, pemandian air panas, kebun teh, kebun durian, sungai-suangai....aaah indah lah pokonya. SAYA SUKA PAKE BANGET!

Tapi, konsekuensinya adalah jalanan di desa tersebut sangat amat berkelok, naik turun, jungkir balik. Notesnya : saya perna terbalik bareng dila di salah satu jalan desanya pas mau ke rumah Bapak Bayan untuk sosialisasi puskesmas. Kebanyakan jalan disana cuma bisa pake kendaraan roda dua, bahka beberapa jalan gak bisa dilalui kendaraan sama sekali. Ya selain konsekuensi tanpa sinyal tentunya. Ini dia sumber permasalahan yang saya hadepin sampe bikin saya gak eksis lagi :p

Kami tinggal bersama satu keluarga yang cukup terpandang di desa itu, keluarga Bapak Parman (kalo gak salah namanya). Bapak parman adalah seorang kopral TNI yang gak pernah bisa naik jabatan karena beliau punya penyakit darah tinggi, jadi setiap ikut seleksi selalu kalah di tingkat pertama. Tapi bapak Parman nyatanya masih enjoy-enjoy aja dengan keadaan beliau dan keluarga sekarang. Satu hal sih yang saya bisa pelajarin dari kelurga bapak Parman, bahwa apapun keadaannya selalu bisa disyukuri dan bahagia itu emang bener-bener kita yang cipta. Walaupun perekonomian mereka gak berlebih (gak kurang juga), tapi semuanya berjalan apa adanya, mengalir, tetap berbagi dan berbahagia. Keren lah. Beliau punya satu istri, dan tiga anak (dua cewe, satu cowo). Saya lumayan deket sama anak pertama beliau, Intan namanya. Intan ini adalah mahasiswa kebidanan di salah satu Universitas swasta, karena jarak rumah ke tempatnya kuliah deket, jadi dia sering banget pulang ke rumah. Makanya, kit ajadi sering ngobrol dan main keluar bareng. Anak terakhir bapak Parma ini salah seorang yang paling saya sayang di desa Jetis, namanya Atika, anak perempuan usia 2 tahun yang lucccuuuuu, pinter, ngegemesin, cerewet, dan kangen-able :)

Di desa itu, kami diminta untuk ikut beberapa perkumpula warga, kegiatan-kegiatan puskesmas, penyuluhan dan lain-lain. Hampir mirip dengan KKN yang udah saya lewatin hampir 3 tahun yang lalu. Bedanya, laporan IKM ini lebih banyak dan lebih ribet, ini alasan kedua kenapa saya rada sibuk untuk sekedar buang waktu buat internetan. Bener-bener bikin stress dan bikin pusing. Tapi alhmadulilah sekarang sih udah lewat dan all is well :)

Yang menarik lagi adalah pengalaman magang saya di Lembaga Permasyarakatan II B atau biasa disebut Lapas Cebongan. Sleman selama satu minggu. Disana saya bener-bener banyak belajar dan ngeliat langsung sisi lain dari dunia yang sebelumnya belum pernah saya temui. Tentang pelayanan kesehatan, tentang narapidana, tentang kehidupan lapas dan semuanya. Beberapa kali saya sempet ngobrol dengan napi-napi disana, seru, menyenangkan daaaan hmm I don't know harus percaya atau gak sama semua yang mereka bilang. Ya diambil sisi positifnya aja, karena sama seperti kita, mereka punya dua sisi kehidupan, dan jalan hidup mereka harus melewati Lapas dulu :)

Selang satu minggu setelah magang, kaget banget denger ada berita penembakan narapidana di lapas itu. Mengingat, saya liat dan ngerasain sendiri berlapisnya keamanana disana, Ya diluar perkiraan lah, dan gamau saya bahas juga.

Setelah selesai stase IKM cuma ada tiga hal yang saya inget, ATIKA, TUGAS LAPORAN, DAN PENJARA. 

Sekarang saya masuk stase besar pertama dari 4 stase besar lain, Ilmu Penyakit Dalam atau biasa disebut Interna. Kalo pas IKM jalanan desanya yang jungkir balik, sekarang giliran saya yang jungkir balik sendiri. Jadwalnya padet mulai jam set-6 pagi sampai waktu yang tidak bisa ditentukan, sering jaga IGD 24 jam, materinya segunung, daaaaan satu lagi dokter pembimbing saya semacam perpus berjalan.Apa aja yang ditanya, pasti bisa. Apa aja yang dilihat pasti ketebak. Apa aja penjelasannya pasti persis sama kayak buku. Oh maaaaii, saya ngerasa beruntung bisa kenal beliau.Kesan pertama, menggoda banget, saya suka stase ini, Insyallah :)


Yap! Semuanya itu, ya semuanya itu jadii magnet tersendiri buat saya. Saya harus bisa menang dan gak pake jungkir balik berkepanjangan. Salam Interna untuk 11 minggu kedepan, tanpa jeda, tanpa hela, tanpa nafas panjang. SEMANGAAAAAATTT !!!

 
Posted on by Astri Sulastri Prasasti | No comments

0 komentar:

Posting Komentar