Minggu, 28 September 2014

Ironis !

Well, dulu Fakultas Kedokteran adalah salah satu Fakultas favorit hampir di seluruh daerah di Indonesia. Peminatnya bejibun, dari berbagai kalangan. Ya as we know, dokter emang salah satu profesi yang diminati dan dilihat paling wow. But now, setelah saya menjalani semua proses menjadi dokter, setelah saya ngerasain sendiri betapa susahnya jadi dokter, kayaknya mikir-mikir lagi deh buat nyekolahin anak-anak saya di kedokteran. Kasian banget.


Masuk kedokteran susahnya minta ampun. Setelah kuliah, bayarannya paling mahal, jam belajarnya paling lama dan masa kuliahnya juga lama. Lulus kuliah, harus koass yang sebelumnya harus lulus tes dulu buat nentuin layak atau gak untuk menjalani proses pendidikan klinik di RS. Ya bukannya gimana sih, di RS koass malah jadi babu, jadi keset, dan posisinya paling hina. Belom cukup disitu, setelah koass masih harus pusing-pusing predik, tes lagi, tes lagi. Kemudian lanjut UKDI yang juga sangat amat melelahkan. Bimbingannya selangit, soalnya gak bisa diprediksi, nunggu ujian dan pengumumannya juga lama. Ya total semua proses itu sekitar 6 tahun. Eh setelah lulus pun masih harus nganggur lagi karena nunggu giliran berangkan internship. Ya kalo nunggu seminggu dua minggu boleh lah gapake galau, kalau harus nunggu 6-12 bulan ???? Bayangin aja rasanya gimana. Dan selama menunggu kita belom punya hak untuk bekerja. Yang ada semua ilmu nguap gitu aja, dan pertama internship berasa nol lagi, ngulang semua dari awal.


Salutnya lagi, dokter yang udah menjalani semua proses itu masih aja nemuin banyak tuntututan, baik dari pemerintah, ataupun dari masyarakat. Kalian tau kalau dokter klinik dibayar per hari ? Hahahah iya emang, kita semacam buruh. Upah duduknya aja beragam mulai dari 50rb-250 rb. Masih lebih murah dibandingin sama abang parkir di minimarket atau di pinggiran jalan. Jam kerja nya juga gak manusiawi 24 jam full. Belom lagi ditambah kalau ketemu kasus-kasus yang udah gagal pengobatan di jalan dan kebagian apes di dokternya. Si pasien gak langsung berobat ke dokter biasanya, tapi lebih percaya ke praktek-praktek pengobatan yang bukan langsung dipegang dokter dan nota bene nya gak boleh ngasih pengobatan medis diluar kompetensinya tapi masih ada yang dengan bebas, aman dan nyaman berpraktek . Eh setelah parah, baru dateng ke dokter dan apesnya di dokter udah gak bisa ditangani trus dokternya dituduh gak mampu lah, gak kompeten lah, malpraktek lah, dan semuanya yang jelek-jelek.


Bukan mau ngedumel atau apapun. Ini adalah realita di masyarakat yang sekarang bener-bener saya alamin sendiri. Saya lihat langsung di depan mata. Ya mungkin juga terjadi di seluruh daerah di Indonesia.


Yah, saya cuma berharap sistem kesehatan kedepan bisa lebih bijaksana lagi dalam mengatur regulasi praktik kesehatan. Jangan sampai ada pihak yang tertindas. Seperti profesi dokter yang katanya profesi paling wow tapi ternyata malah menjadi profesi yang paling gak diperhatikan. Padahal tanggung jawabnya besar berkaitan dengan nyawa manusia. Tapi tanggung jawabnya yang besar ini malah dipandang sebelah mata. Kami emang gak langsung berkoar-koar turun ke jalan, karena kami menghormati profesi kami yang dianggap luhur. Dan semoga sikap kami ini tidak malah menjadikan kami menjadi pihak yang lemah :)


Dokter juga manusia

0 komentar:

Posting Komentar