Minggu, 16 Maret 2014

Kangen Tapi,

Walaupun nih ya walaupun Koass itu selalu salah, mau bener mau gak pokoknya Koass yang salah, tapi kegiatan Koass itu ternyata emang ngangenin. terlebih sekarang saat kegiatannya makin random ...
Pagi follow up bangsal kelas 3, dengan pasien-pasien yang berjubel, kadang sampe bau tuh ruangan, baunya campur aduk, tapi dijamin lama-lama bakalan akrab dan kebiasa ....

Dilanjut agak siang jaga Poli ya lebih tepatnya sih ngikut dokter Konsulennya di Poli, kadang periksa kadang cuma jadi patung berdiri kadang malah kayak gak ada, ngilaaang *triing* ...

Trus selesai poli, visite bangsal yang tadi pagi di follow up bareng dokter Konsulen, pas visite ini nih bakalan keliatan banget yang meriksa pasien beneran dan gak, yang salah dan gak, dan saat-saat visite ini juga adalah saat-saat Dek Koass dibabat dengan pertannyaan-pertanyaan seputar klinis ... Jurusnya sih kalo pas Konsulennnya udah mulai mangap mau nanya, ya pura-pura sibuk aja, nyari lembar lab ke, atau apa ke yang bisa jadi penyelamat *but pelase dont try this at  home* ...

Selesai visite kadang balik poli semisal pasien poli ngebeludak, kalo gak ya rutinitas jaga IGD deh, jaga dari sore ampe pagi, dari seger sampe butek, dari pinter sampe bodoh karena beberapa bagian gak pake shift jaga, dan itu bener-bener bisa bikin mabok ...
Tapi bahagianya pas jaga IGD adalah kita bener-bener bisa praktekin semua yang udah diajarin Konsulen dan semua yang udah kita baca sebelumnya baik pas kuliah atau pas lagi jalanin stase. Semua pasien dengan berbagai keadaan langsung kita hadepin sendiri, entah itu pasien yang galak, yang baik, yang nyeremin, yang pengertian, semuanya ditanganin tanpa pilih-pilih dan tanpa kecuali. Pas jaga IGD ini nama baik kita juga dipertaruhkan gimana caranya ngasih penjelasan yang bener ke keluarga pasien, jangan sampe malu-maluin karena imbasnya bukan cuma ke diri sendiri tapi juga ke RS. DAN ITU berat. Jadi, walaupun jadi Dek Koass tetep harus bertanggung jawab ...

Tapi dibalik semua rutinitas yang bener-bener rutin itu, ada sesuatu yang bikin seneng, semangat, kadang bete, takut, keringat dingin, hectic, selow dan semuanya ngangenin, cuma kangen aja sih gak pengen ngulang *karena kalo ngulang artinya gak lulus-lulus jadi dokter dong :p* ...

Apalagi sekarang, 
Actually, SENENG dan ALHAMDULILAH banget udah bisa ada ditahap selanjutnya dari pendidikan Dokter
Dua tahun lalu selesai materi di Kampus, Wisuda, Jadi S.Ked *Oya btw, S.Ked adalah satu-satunya gelar (yang saya tau cuma S.Ked gatau kalo ada yang lain) yang cuma sementara dan gak bisa laku dipake buat kerja karena pas udah jadi dokter S.Kednya ilang* ...

Lanjut Koass dua tahun, ada yang menetap dan ada juga yang nomaden mirip manusia purba dengan rutinitas yang saya sebutin tadi setiap hari, setiap hari dan setiap hari gak ada pengecualian ...

Selesai Koass, masih harus ngadepin UKDI (Uji Kompetensi Dokter Indonesia) yang bagi sebagian orang seperti saya *karena gak pede-pede amat* agak horror, UKDI sekarang udah agak beda dengan UKDI sebelumnya, selain ujian tulis yang pake komputer atau bahasa gaulnya CBT (Computer Based Test), ada juga ujian prakterknya atau biasa disebut dengan OSCE ...

Sebenernya sebelom Koass  kita juga harus melewati tahap yang sama yaitu ujian praktek disebut dengan Predik, BEDANYA ya dimasa setelah tes itu. Kalo pas Predik gak lulus, gak takut-takut amat karena ngulangnya gak perlu lama-lama amat dan gak horror karena yang nguji dokter-dokter yang ada di kampus, jadi walaupun dokternya galak minimal gak kaget pas ada dihadapannya dia, tapi kalo UKDI gak lulus, nangis deh dua hari dua malem, ngulangnya harus nunggu 3 bulan dan kalo gak lulus lagi, terus ngulang per tiga bulan, AND IT MEANS, pendidikan Dokternya makin makin makin makin memakan usia kita ....
Sebelum bener-bener UKDI ada beberapa try out dan bimbingan yang harus dilewatin, maklum konsekuensi gak lulus UKDI itu ya yang tadi saya bilang, agak BERAT, jadi mau gak mau siap gak siap harus dipersiapin supaya kehororrannya berkurang. AND NOW, saya ada di tahap ini :)

Enaknya banyak sih, bisa agak selow karena kerjaannya jadi gak pake rutinitas, bisa didepan laptop lama entah dengerin  musik, surfing, atau nonton film drama Korea, trus jadwal makannya bisa agak sedikit teratur, dan ada waktu buat ngurus hal-hal kecil, masih bisa ngasdos, bisa cari parttime dan lain-lain yang berguna ...
Tapi gak enaknya juga banyak, agak bingung dan ngeblank gitu mau ngapain karena dari yang punya rutinitas segudang sampe yang harus nyari rutinitas apa yang bisa dijadiin rutinitas ????? Yap, Koass emang udah jadi masa-masa yang ngangenin sekarang...

Pesen saya buat temen-temen yang masih Koass, dinikmatin bener-bener masa Koass yang super itu, karena suatu saat masa Koass akan menjadi masa yang kita kenang dan ngangenin :)

I miss you dek Koass
I miss you Purbalingga 
:)

0 komentar:

Posting Komentar