Rabu, 30 Juli 2014

Sahabat itu Gak Kenal Zaman,

Pernah tau cerita saya manjat gerbang sekolah, pake rok, depan tukang becak, eh ketauan kepala sekolah ?

Itu adalah momen kebadungan saya zaman SMA, dan satu-satunya kejadian yang ngasih bukti bahwa yang namanya sahabat itu ya satu pikiran. Kayak saya sama Devi (sahabat saya banget, yang nemenin saya manjat dan sama-sama dimarahin sama Kepala Sekolah, Pembina Paskibra, dan se-Angkatan Paskibra) yang cuma dengan pandang-pandangan aja udah bisa ngerti dan itu baru namanya kode keras!!!

Seneng banget rasanya punya sahabat yang gak kenal zaman,
Bukan cuma di zaman badung, bukan cuma di zaman kucel kumel, bukan cuma sahabat di zaman masih bodoh, masih ingusan, masih gak ngerti apa-apa, masih nyari jati diri, masih gak bisa bedain mana madu mana racun ...

Tapi juga ....
Sahabat yang mau ngingetin sahabatnya untuk berubah jadi lebih baik
Sahabat yang selalu ada walaupun udah ditinggal jauh kemana-mana, dan masih setia
Sahabat yang gak bisa dicari dan di beli dimanapun,
Sahabat yang saya sayang pake banget !

Kemaren, lebaran hari kedua ada kumpul kecil-kecilan bareng Devi dan Doddy (Ketua Angkatan saya di Paskibra zaman SMA, orangnya akhi abiis, kalem, dan bikin sejuk mata)... 
Obrolan kita dari pagi sampe malem mulai dari ngomongin masa-masa jadul sampe ngomongin masa depan ...
Dan disitu saya sadar betapa pentingnya sahabat, betapa mahalnya persahabatan, betapa bahagianya punya sahabat ...
Alhamdulilah ya Allah telah dipertemukan dengan dua orang ini :)

Untuk semua sahabat dimanapun kalian berada, 
Semoga kita semua disatukan dan dipertemukan dalam keadaan yang lebih baik, dalam momen yang lebih baik
Semoga kita semua selalu disatukan dengan tali silaturahmi yang baik, yang diridhai Allah, yang sama-sama saling mendukung dalam kebaikan
Semoga kita semua selalu diberikan kesehatan, rahmat dan berkah dari Allah 
Semoga walaupun tidak dekat dimata, tapi selalu dekat di hati

:3










0 komentar:

Posting Komentar