Sabtu, 04 April 2015

Live in Real Life :)

Hidup berdua, jauh dari keluarga, jauh dari zona nyaman
Biayain hidup sendiri, ngatur pengeluaran dan pemasukan sendiri
Berinteraksi dengan banyak orang baru dan dari berbagai kalangan
Hidup di lingkungan baru yang jauh banget culture nya dari tempat asal
OMG, This is a REAL LIFE !

Tantangannya banyak banget,
Tapi tantangan paling besar sebenernya ada di diri sendiri
Dan itu yang masih saya pelajarin karena saya ngakuin sih saya belum bisa nguasain 
Ya, setiap orang toh selalu berproses
Ada memang yang bisa instan tapi ada juga yang harus pelan-pelan
Mungkin untuk yang pelan-pelan, saya termasuk di dalamnya

Saya yang sensitif, gampang terluka dan gak suka dengan hal-hal kecil yang bahkan orang yang ngelakuinnya mungkin gak nyadar jadi tantangan terbesar saya 
Gimana saya menekan serendah-rendahnya ke-sensitif-an yang pada beberapa keadaan gak diperluin karena akan bikin tambah runyem masalah

Apalagi saat cekcok sama suami (ya normal lah pasti cekcok itu ada)
Gimana saya nahan emosi yang kadang meluap-luap, karena maklum ya walaupun udah kenal bertahun-tahun itu gak akan pernah cukup untuk ngenal orang lain, gitu juga saya dengansuami saya

Gimana saya tetep bisa senyum di depan yang lain padahal sebenernya moodnya lagi ancur banget, karena biasanya tiap bete banyak tempat pelarian entah kerja, entah temen, entah apapun, sekarang ? mau ngobrol dalem aja gatau harus ke siapa :)

Empat bulan pertama saya jalani di Malili, tepatnya Puskesmas Malili
Puskesmas ini adalah salah satu Puskesmas terbaik di Sulawesi Selatan dan juga satu-satunya puskesmas di Malili
Jadi, pelayanan disini emang harus oke banget yang dihadapkan pada masyarakatnya yang biasa di manjakan oleh pemerintah daerah
Semua keinginan masyrakat mau tidak mau, bisa tidak bisa ya harus tercover
That's a challange :)
Tapi alhamdulilah beruntung banget kami punya Kepala Puskesmas, dr. Benny M.Kes yang super bijaksana, yang gak suka memperpanjang masalah tapi langsung dipotong dan diselesaikan di tempat 

Kami sekelompok tinggal di rumah dinas yang masih satu kawasan dengan Puskesmas
Dan itu juga jadi salah satu tantangan buat kami, terutama saya pribadi
Karena saat mood swing, saat moodnya lagi berantakan, tantangan buat ngerem juga jadi makin tinggi
Apapun yang kita lakuin disini, sekecil apapun akan langsung kedengeran ke Kepala PUskesmas
APAPUN, Sekecil apapun itu !

Kita lagi bermasalah, lagi berantem, kita masak apa, kita kemana, kita bergaul dengan bidan dan perawat siapa, kita ngapain aja, semua kedengeran :)

Positifnya,
Beberapa keadaan itu mengepush saya untuk berporses lebih cepat untuk beradaptasi 
Bagaimana merespon semuanya dengan lebih baik
Semoga semua berjalan lancar setidaknya 4 bulan kedepan :)

0 komentar:

Posting Komentar