Jumat, 12 Juli 2013

Move on ke Bedah itu ....

Agak sedih ninggalin stase Interna, sedih banget sih gak, agak aja ... 
Anak-anak bilang, stase Interna adalah stase terbaik buat saya sepanjang perjalanan koas yang udah lewat. Di stase Interna saya keliatan bener-bener nge-Soul, keliatan banget lah exited dan sukanya, katanya ...

Menurut saya sendiri, waktu stase Interna saya lebih karena tertantang. Tertantang ketemu kasus yang aneh-aneh, unik, banyak, dan bervariasi. Tertantang dapet dokter pembimbing yang JENIUS banget. Tertantang dapet bangsal kelas III yang punya daya tarik lebih. Tertantang dikelilingin perawat-perawat senior yang kritis dan banyak tanya. Saya jadi ngerasa punya keharusan buat nguasain semua yang saya liat. Daaan, alhamdulilah, hasilnya memuaskan :)

Sempet ada adegan nangis (ya walopun nangis buat saya hal yang biasa bangeet sih, karena saya agak cengeng dan melow) di akhir pamit-pamitan. Sampe ibu-ibu perawatnya ikutan seg-segan. hahahha. Apalagi waktu pamitan sama dokter pembimbing yang saya ngefans banget itu, rasanya.....sedih, gak mau ninggalin (karena banyak banget hal yang belom saya dapet dari beliau), bangga juga, dan campur aduk.

Sekarang, saya ada di stase bedah. Minggu-minggu awal bener-bener masih gambling. Saya ngerasa "BUKAN GUE BANGET". Bukan karena tindakannya, karena saya suka yang berbau-bau macho dan rambo. Bukan juga karena pasiennya gak seru karena namanya juga pasien ya pasti adalah aneh-anehnya, lucu-lucunya, nyebelonnya dan serunya. Atau bukan juga karena pembimbingnya, karena saya suka semua. Ada dr. Muhammad Leonardo Sp.Ot yang hobbynya ngebuli dan ngerjain saya, tapi kata mbak perawat dia sayang banget sm koas-koasnya, makanya kalo pas ngajarin nih bener-bener ngajarin dan lembut. Ada juga dr. Amry Trriyono Sp.B yang bener-bener kebapak-an, cool, bijaksana, berwibawa, pinter dan teteeep suka banget ngegodain saya, jadi gak mungkin dong saya gak suka. Dan yaaa walaupun saya tau, setiap orang punya passionnya sendiri pada stase tertentu dan mungkin akan gak menguasai pada stase tertentu pula tapi saya ngerasa harus bisa menikmati apapun yang saya jalanin, ya termasuk stase bedah ini.

Tiga bulan akan kerasa lama banget dong ya kalo saya terus-terusan ngerasa gak banget. Dan wasting time gak sih kalo selama 3 bulan cuma asal ikut tapi gak nikmatin. So,saya akan berusaha gimana caranya supaya bisa enjoy, dan dapet passion yg saya dapet di Interna. Saya masih yakin saya bisa, walopun sekarang udah jalan minggu ketiga dan belom dapet ;p

Salah satu dokter pembimbing saya di bedah, dr.Amry Triyono Sp.B bahkan bilang, saya bisa jadi dokter bedah. Bukan bedah besar atau bedah tulang pastinya karena postur dan kekuatan gak mendukung, minimal spesialis bedah anak lah. Dan, I dont know why, hal-hal kayak gini selalu membuat saya tertantang. How dare I am to answer that questions. Saya jadi makin berniat buat nguasain stase ini, yang tiap hari kegiatannya operasi, operasi dan operasi :D
Posted on by Astri Sulastri Prasasti | No comments

0 komentar:

Posting Komentar