Senin, 21 November 2016

Travelling Bareng Bayi 3 Bulan, Mungkin kah ?

Sempet banget kepikiran buat gak jadi ikut travelling bareng keluarga ke Belitung, padahal udah disiapin sejak berbulan-bulan lalu. Alesannya ? Ya apalagi kalau bukan karena sayang anak 😅😄. Maklum lah usia baby el baru aja 3 bulan dan belum banyak referensi tips and tricks buat ngajak travelling bayi di umur segitu. Ditambah tujuan travelling nya half back to nature pula. Kebanyakan yang ngeshare travelling ngajak bayi udah di umur 6 bulan, yah itu sih udah lumayan besar dan udah oke lah diajak kemana juga, menurut saya 😂.

Setelah proses berpikir yang cukup panjang, lama dan pake acara ribut kecil dulu sama suami, akhirnya diputuskan dengan setengah hati kalau saya dan Baby El akan ikut berangkat juga, dengan segala tips and tricks yang kita susun sedemikian rupa. Mengingat, perjalanan kami yang 3hari dua malam dihadapkan pada jam berangkat yang sama sekali gak ramah bayi yaitu flight pesawat pertama jam 6, kebayang dong kudu berangkat jam berapa padahal jarak dr rumah ke bandara cukup jauh sekitar 2jam 😅 . Belum lagi dihadapkan pada jadwal travel disana yang padat merayap dalam 3hari plus ada tour island segala pakai perahu boat, daaaan sama sekali gak ramah bayi.

Yah namanya juga tour keluarga besar ya, gabisa dong mereka ikut keinginan kita cuma gegara 1 bayi. Langkah pertama yang saya dan suami buat adalah melakukan perencaan tentang mana-mana kegiatan yang mau diikutin, tentang pembagian tugas dan membuat komitmen dari awal, kalau apapun yang terjadi kami berdua harus selalu bersama berpartner (kemudian nyanyi lagu bangun pemudi pemuda supaya agak heroik :p). Selain itu, semua kegiatan yang akan kita ikutin hanya berfokus pada kepentingan dan kenyamanan Baby El, dengan seminimal mungkin ganggu siklus hidupnya dia. Jangan sampai gegara orang tuanya yang pengen happy jalan-jalan, pengen ikut wefie2, eh si anak bayi yang jadi korban. Jangan sampai !

Dan foilaaaa meskipun banyak diwarnai drama gegara banyak hal yang susah diintervensi kayak cuaca yang panas, bus yang kecil dan bla bla bla tapi kami berdua berhasil ngajak Baby El travelling. Saya dan suami juga bisa enjoy walaupun emang capeknya double dan gak bisa ikut berpartisipasi aktif dalam semua kegiatan. But, baby El dapet nilai 70 untuk traveling pertama nya ke Belitung. Kami juga bisa sempet ikut beberapa kali foto keluarga dan sempet ambil rute jalan sendiri dg rent car diluar travel supaya tetep bisa jalan-jalan ramah bayi.

Berikut tips and tricks ala saya dan suami :

1. Buatlah komitmen bersama
Komitmen bersama ini sangat amat penting dalam semua hal ya, teruntuk selama travelling. Jelas banget lah si bayik gabisa cuma digendong ibunya aja terus-terusan, yang pada akhirnya nanti cuma ibunya yang capek sendiri. Partner yang baik akan membuat segalanya lebih mudah dan indah (ceileh :p). Yap, jadi antara pasangan sebaiknya udah diomongin banget jauh sebelum berangkat, tentang gimana pembagian tugas selama dijalan, gimana jarak aman antara pasangan supaya kalau pas butuh apa-apa gak perlu teriak dan masing-masing udah ngerti tugas serta kewajiban masing-masing, tentang jam tidur jam mandi bayi, so pasangan tau persis apa aja yang dibutuhin dan tau banget kapan harus bertindak.

2. Sebisa mungkin udah tau jadwal travelnya
Dengan tau jadwal, akan lebih mudah untuk ngatur dan milih mana kegiatan yang bisa dan gak bisa kita ikutin. Dengan tau jadwal, akan lebih mudah juga untuk pilah pilih barang-barang yang akan dibawa di travel bag. Pun kalau travelling gak sewa jasa travel, mesti bener-bener tau akan kapan kemana dan bagaimana medannya. Perencaaan yang baik dan detail akan bermanifest pada kesuksesan perjalanan. Kalau kata orang sih gagal merencanakan adalah merencanakan kegagalan 😄😅

3. Do like as usual as you do
Lakukan lah segala nya seperti biasa. Kalau biasanya bayi mandi jam 6 ya jam 6 harus mandi, dimanapun posisi nya, pun kalau gabisa mandi, minimal dilap lah. Contohnya nih si baby el udah punya jadwal mandi sendiri tiap pagi sore daaan kalau kelewat jamnya berefek sama jam tidur dia yang sering keganggu, mungkin karena kurang nyaman sama badannya yang sering keringetan. Jadi saya dan suami udah siapin pack mandi dan waslap (takut gabisa mandi dan cuma bs lap) di travel bag plus semua baju ganti serta pernak perniknya. Jadi mau jam berapapun kita ada dimana, alhamdulilah jam mandi nya gak kelewat. Selain jam mandi, yang biasanya bikin anak jd rewel adalah kalau dia terlalu capek atau ngantuk. So, jangan sampe jam tidurnya juga kelewat kebablasan. Kalau udah jamnya tidur ya diposisikan tidur, dimanapun itu. Kita lah orang tuanya yang paling ngenal siklus bayi, jadi sesuaikanlah segalanya. Bukan malah si bayi yang suruh nyesuain kita loh 😅

4. Bawa barang-barang seefektif dan seefisien mungkin
Gak bisa dipungkiri lagi, keperluan baby yang sekecil itu bisa 2x lipatnya dari kita yang orang dewasa. Diapers, baju ganti, minyak telon, baby lotion, waslap, gendongan, handuk, selimut dan bla bla bla, yang kesemuanya sebaiknya dibawa seefisien dan seefektif mungkin disesuaikan sama bentuk kegiatannya. Kalau kira-kira jam travelling ngelewatin waktu mandinya dia, ya siapin lah alat mandi waslap di travel bag dengan ukuran-ukuran mini. Kalau kira-kira si baby lebih nyenyak gendong jarik, bawa lah itu jarik kemana-mana supaya kapan pun dia ngantuk bisa langsung diantisipasi. Kalau kira-kira bayi sukanya bobo lama bawalah gendongan yang nyaman, yang bisa leluasa bergerak tanpa ganggu baby bobok misalnya tipe2 gendongan katak. Kalau kira-kira medannya pasir atau tanah ya gausah ribet-ribet bawa stoller 😅. Berdasarkan pengalaman kemarin sih barang wajibnya adalah : diapers, pelastik hitam kecil untuk diapers kotor atau pakaian basah, baju ganti secukupnya, kit mandi, lotion baby, minyak telon (semuanya ukuran mini), apron menyusui, alat pumping dan botolnya supaya asi tetap lancar jaya walopun pada akhirnya asip tetep dibuang 😂, waslap, payung, gendongan senyaman bayi, selimut, handuk, jaket dan topi (semua yang warnanya bs untuk mix and match dan yang gak terlalu tebel), lain-lainnya kayak mainan, ban, neck ring, dsb disesuaikan dg destinasi travel aja ☺

5. Selalu siap sedia obat-obatan
Gak pengen sih si bayi sakit, tapi kita juga gamau kan kalau ternyata tetiba dia demam dan kita kewalahan nyari obat padahal posisi lagi ditengah-tengah hutan 😅 Obat udah mesti harus dibawa minimal penurun panas atau pereda flu untuk bayi. Supaya psikis orang tua juga kondusif gak takut si bayi ini itu, dan bayinya juga nyaman ngikut orang tuanya travelling. Selain obat baby, bawa juga obat untuk kita-kita nih. Karena hampir pasti pegel dan pusing menghampiri :p.

6. Salinglah pengertian
Yah namanya juga perjalanan yah, bawa bayik pula mestilah capek, kurang tidur, makan keganggu dan sebagainya. Saling pengertianlah dengan pasangan, supaya gak bawa emosi dan ganggu stabilitas nasional 😂

7. Gunakan nursery room dengan maksimal
Nursery room atau ruang ganti popok dan menyusui pasti ada si bandara, mall atau tempat-tempat umum yang besar, mengingat mendukung Ibu untuk memberikan ASI udah ada undang-undangnya 😄.  Biasanya ruangan nursery nih lebih nyaman dibandingin ruang lain, jadi bisa ngapa-ngapain lah Ibu dan bayik diruangan ini. Walaupun udah bawa apron menyusui, pakai nursery room jauh lebih oke 😎 So udah sampe bandara, langsung cusss nursery room aja.

8. Kudu strong dan siap jadi atlet angkat besi
Gausah malu untuk gendong bayik bolak balik di pesawat kalau emang si bayik udah bosen duduk. Gausah malu untuk ngajak ngobrol dan ngajak main bayik selama di pesawat. Usahakan selama landing dan take off susui lah anak bayik supaya dia lebih nyaman dengan perubahan tekanan udara. Pakai earplug boleh juga sih tapi gak banyak bantu, yang paling oke tetep menyusui 😄 Inget, kenyamanan bayik adalah prioritas !

Demikian tips and tricks ala Umi dan Abi nya Baby El. Gak perlu takut travelling ngajak bayi asalkan sudah dipersiapkan segalanya dengan matang jauh-jauh hari, kalau perlu bikin planning dari A sampai Z 😅. Piknik itu penting sih apalagi sama keluarga, banyak lah manfaatnya. Kayak sekarang, setelah bawa baby el piknik saya dan suami udah ngerti besok-besok harus siap sedia apalagi.

Salam dari Kami yah,

Selamat travelling 😍😘

Posted on by Astri Sulastri Prasasti | No comments

0 komentar:

Posting Komentar