Sabtu, 06 Agustus 2011

Pengen Jadi Tega !

Kalo ditanya, hey dik kamu mau jadi apa ? Pasti si adik nya langsung jawab dengan semangat, aku ingin jadi polisi ka ! atau variabel polisi bisa diganti dengan dokter, kameramen, manajer dan sebagainya. Kalo pertanyaan itu sekarang dilontarkan ke aku, aku akan jawab dengan lantang "Aku pengen jadi orang tega!"

Karena menurutku jadi orang yang gak enakan kaya aku sekarang gak selalu baik, gak selalu bikin orang lain seneng. Dan aku udah ngalamin sendiri, contohnya hari ini. Kelemahanku adalah aku gak ngerasa jadi orang sibuk yang harus bikin agenda untuk nyusun semua jadwal kegiatan, padahal bikin jadwal itu bukan cuma jadi kewajiban bagi orang sibuk, tetapi jua bagiku. Semakin banyak hal yang ingin aku dapatkan, konsekuensiny adalah semkin banyak juga kegiatan yang harus aku lakukan. Terkadang saking banyaknya, ditambah sifat lupa aku yang gak ketolongan, satu persatu kegiatan penting itu kelewat dan bahkan saat aku nyadar, eh udah selesai semua, aku terlambat. Hal ini semakin diperberat dengan sifat gak enakan aku, yang gak bisa nolak dengan gampang ajakan orang. Cuma mau bilang "Enggak" aja aku susahnya minta ampun, aku sampe harus bener-bener mikirin alasan yang tepat dan gimana cara ngomongnya biar gak ngecewain orang. Tapi kebanyakan, gak gitu kejadiannya. Faktanya adalah aku "lupa" dan "gak ngerasa" punya kegiatan dan "aku gak enak" nolak akhirnya semua kegiatan aku tabrakan sana sini, gak karuan :'(

Ya begitulah, pelajaran yang aku ambil selama ini, berkali-kali. dan hari ini ini menjadi boomerang untuk aku. Hari ini adalah hari yang panjang dan penuh dengan pilihan sulit bagiku. Aku punya 4 agenda dalam waktu yang bersamaan. 1. Ten Sister dan anak-anak PPH udah ngeagendain buat buka bersama di Panti Asuhan, 2.Pada jam yang sama Adek, Holly, mas Adit dll juga udah beli tiket untuk kami nonton bareng, 3.Pada jam yang sama aku harus ketemu dokter penguji aku, karena ada beberapa buku yang ingin beliau pinjamkan padaku untuk aku baca, 4. Agenda yang lain adalah mengenai bisnis kecil-kecilanku untuk menyediakan semua keperluan OSPEK di UII bareng Badriah dan temen-temen satu timnya, yang harus diselesakan malam ini juga, karena besok pagi OSPEK udah mulai dan kami cuma punya waktu kurang dari 12 jam.
Hwaaaaa, mau pecah rasanya, aku harus gimana :'( Apa aku harus kabur dan pura-pura amnesia? Atau aku harus pura-pura sakit dan kepalu kebentur sampe akhirnya aku amnesia beneran ? Ahhhh bingung. Bukan bingung mau ikut gak, aku bingung gimana cara nolaknya. Aku sadar sih, ini bagian dari kesalahanku yang gak bisa tegas dan tega untuk bilang "Maaf, gak bisa" ini tiap diajak ini Oke, itu OKe, yaudah begini deh nih jadinya. Semua malah berantakan, padahal aku juga manusia yang memiliki banyak keterbatasan. Salah atu keterbatasan manusia adalah gak bisa ngebagi diri menjadi beberapa bagian dan gak bisa juga tinggal "Tring" ilang dan tiba-tiba udah pindah tempat. Aku sadar aku manusia, aku bukan jin dan aku salah :'(

Hari ini aku harus milih, mana yang bener-bener mendesak untuk aku, dan dengan keputusan ini aku juga harus menerima kekecewaan dari banyak orang. Walaupun aku percaya sih, semua temen-temenku baik pasti maafin aku, iya kan ? hehehe. Keputusanku adalah tereng terang !!! .... aku ngejalain bisnis aku (karena ini emang proyek lamaku dan aku gak mungkin Mundur karena ini ada pun salah satunya karena gagasan aku) dan ketemu dengan dr. Mutrasih (ini menyangkut masa depanku kawan). Yap, aku milih untuk ngejalanin dua kegiatan itu aja, karena kredibilitas aku benar-benar dipertaruhkan. Kalo sampe aku lewatin, aku bukan cuma ngecewain orang tapi juga ngecewain diri aku sendiri yang bisa-bisanya ngorbanin tanggung jawab demi kesenangan.

Hasil dari pilihan aku, aku gagal nonton Harry Potter padahal cuma kali ini ada orang yang bener-bener mau ngantriin buat beliin aku tiket. Maklum, di Jogja laku banget, sampe gak pernah sepi tuh loket dari antrian. Bikin gerah -___- aku juga gagal ngunjungin panti, tapi untungnya gak cuma kali ini ada buber di panti, masih ada besok bareng anak-anak DPM dan LEM FK, so aku gak terlalu kecewa :')

Pilihanku juga berimbas pada jam kerja aku yang harus lembur. Setelah pulang ujian yang bikin mata sepet, aku langsung capcus belanja semua keperluan untuk OSPEK sampe kira-kira sebelum Magrib gitu. Gak lama aku capcus ketemu dr. Moetrasih, penguji ku. Oh iya, mengenai dokter ku satu ini, yang bikin aku bilang "Subhanallah" Aku salut banget loh sama beliau. Beliau emang gak muda lagi tapi pinternya bukan maen loh. Koleksi bukunya aja segudang bo, nih aku dipinjemin banyak. Asiiiiik :D Beliau baik deh .. hehehe.Aku kira bakalan lama, tapi alhamdulilahnya engga. Selesai konsultasi KTI, aku balik lagi ke kost dan bikin Co Cardnya Maba Miba yang udah pada pesen ke aku dan timku, bugkus-bungkus dan lain lain sampe pagi -____-'

Sampe detik ini, aku belum tau gimana nasibku selanjutnya, karena setelah ini aku masih harus Baksos di Muntilan dan dateng ke pembukaan OSPEK. Ahhhhhhhmmmm semoga aku baik-baik aja Tuhan. Oh iya, mengenai tega. Aku selalu gak tega dan gak bisa nolak sesuatu. Aku tau itu gak baik, tapi aku takut ngecewain orang dan sesungguhnya dengan aku begitu padahal ujung-ujungnya aku tetep ngecewain orang juga. Tuhan, tolong rubah sifat aku yang ini,, gak nyaman banget nih :( Insyaallah aku akan berusaha jadi orang yang lebih baik lagi deh :') Selamat sahur Indonesia :)

0 komentar:

Posting Komentar