Minggu, 07 Agustus 2011

Mobil Sirkus

Kemarin, tanggal 6 Agustus 2011, hari kedua dari banyak hari yang bikin aku pusing. Hahaha. Dimulai dari pagi yang kesiangan, hadeeeeh. baru tidur sekitar jam 4an coba, yang lain saur, aku nempel bantal langsung gak sadar diri, gak pake itungan menit atau jam, tapi detik :'p Pagi ini rasanya kasur adalah satu-satunya obat mujarab bagi aku. Pagi yang kesiangan ini, aku masih dikejar kegiatan. Aku harus hadir di Pembukaan OSPEK. Hwaaa langsung deh bak bik buk bak bik buk gak jelas. Sampe kampus, Masjid Ulil Albab (masjid besar yang ada tepat diakhir boulvard, jalan utama ke kampus aku) udah penuh sama anak-anak bermuka polos pake baju putih hitam yang bawa-bawa entah tas karung darimana itu. Aku yakin mereka bukan pengemis karena gak mungkin kan di UII ini mengemis masal dengan membawa peralatan disana-sini, eh yap aku benar. Mereka bukan pengemis, tapi mahasiswa baru 2011.

Sejenak merenung ngeliat pemandangan ini. Aku rasa waktu itu begitu ajaib, yang bisa berlalu begitu cepat tanpa kita sadar dan tanpa kita tau. Aku inget banget 3 tahun lalu, aku juga menalami nasib seperti mereka. Harus bangun subuh-subuh, siapin perlengkapan OSPEK yang aku pikir "kurang kerjaan" terus capcus jalan kaki ke kampus karena dilarang naik kendaraan sama kakak angkatan. Emang dasar anak baru polos, aku disuruh suruh nurut aja, disuruh jalan nurut, disuruh ini itu nurut, Hadeeeeeh :'(
Terus sampe kampus masih dibentak-bentak segala, aku sih gak takut sama sekali, sumpah :) Soalnya aku udah biasa mendapat perlakuan lebih kejam dari ini di Paskibra waktu SMA. Ini mah mbak-mbaknya gak bisa marah ko marah to mbak, kan jadi lucu. Bener-bener OSPEK kurang kerjaan :p Oh iya nama OSPEK di UII bukan OSPEK tapi PESTA (PESona indahnya TA'aruf). Abis dimarahin, lanjut deh ngikutin rangkaian kegiatan PESTA yang banyak banget bikin aku mikir, lagi-lagi "kurang kerjaan" hahaha. Tapi itu dulu, sekarang enggak. PESTA itu aku rasa emang penting banget ko. Selain ajang heboh para kakak angkatan yang pengen mejeng, juga untuk pengenalan kami mahasiswa baru ke lingkungan yang bener-bener baru, jauh beda sama lingkungan SMA, ini ajaib buak aku :D Eh sekarang ternyata 3 tahun berlalu, sampe udah ada 3 angkatan yang ada di bawah aku. Hmmm...

Ops lama ngelamun, aku lupa aku harus masuk. Oke aku cepet-cepet ke belakang panggung. dan tereret gak ada anak-anak disana, siapapun,yang ada cuma bapak-bapak lagi ngasih kultum. Hmmm. Bingung. Ditengah kebingungan aku ketemu dengan teman lamaku, Dika. Sekarang dia udah jadi Ketua DPM UII. Mantap! Padahal beberapa tahun lalu, aku inget banget, dia itu temen satu kegiaan aku. Aku ini panitia cabutan karena dipaksa harus jadi MC mendadak dan yang punya kegiatan itu ya Dika. Beda banget tuh anak. Emang deh, kedudukan dan kekuasaan itu bisa bikin orang berubah. Ada perubahan yang baik kaya lebih bisa membawa diri, lebih terarah pembicaraannya, gaya bicara nya terlatih dan banyak lagi. Tapi ada juga perubahan yang gak baik karena jadi so-soan, do penting dan so sibuk. Tapi aku gak gitu loh ..hahaha. Dika bilang, kalo pembukaannya udah selesai dari beberapa waktu lalu :( Aku udah buru-buru tau gak sih, ternyata masih telat juga. Hyuuff. Yaudah deh, aku cabut karena aku harus dateng ke Bakti Sosial di Milad FK ke Muntilan :)

Muntilan itu salah satu daerah yang parah banget kena efek Merapinya. Gak jauh dari Yogya, sekitar 1 jam, bisa dilihat deh dikanan kiri, banyak banget batu-batu besar, ketutup pasir-pasir putih, rumah-rumah terendam tanah dan mengerikan. Kami ngadain Baksos di desa Sirahan, desa yang parah juga kenanya. Indah banget berbagi disini Mulai dari pengobatan gratis, permainan anak-anak dan berlanjut sampe malamnya, ada pengajian bersama. Tujuan dari baksos ini adalah Trauma Healing, makanya acaranya harus dibuat seceria mungkin, apalagi buat anak-anaknya. Moment yang paling aku suka adalah saat kami ngajakin anak-anaknya main, masukin pulpen ke dalam botol, masukin belut, dll. ASik seru :) Anak-anaknya keliatan banget bersemangat dan senang, senyum mereka juga bikin kami senang :D

Sayang, aku gak bisa sampai selese ikut semua kegiatannya, karena besok masih harus banyak kegiatan lagi di kampus. Dan moment pulang inilah yang bikin heboh. Rencana mau jadi anak baik yang sopan santun, aku pamitan sama dokter pembimbing disana yang juga bertanggung jawab dengan kegiatan ini. Eh bukannya, diizinin pulang malah gak dibolehin. Aku gak dibolehin karena harus boncengan motor dengan yang belum mukhrim dan bla bla bla. Terus aku diungsiin ke mobil March ping nya adek angkatan aku, Rani. Yang bikin heboh adalah sebelum aku dateng mobil itu udah kebingungan gimana cara nampung 7 orang yang badannya gede-gede. Eh aku dateng, tuh moil makin bingung dan orang-orang seisinga juga heboh gak karuan. Tapi mau gimana, ini satu-satunya cara aku bisa pulang. Adeeeeek tolongin mbak dek, aku ngerengek :'(

Akhirnya aku gabung juga sama mereka, dan konsekuensi badan kecil, aku dipangku dipaling atas, tepatnya di sela-sela antara dua kursi didepan. Kaki aku cape nekuk, badan aku cape nahan, aku gak mau yang dibawah ku kesiksa keberatan, jalanannnya gak nyantai banget soalnya, bergelombang dan uh panjangnya setengah maaf deh. Mobil itu udah kaya mobil sirkus yang nampung banyak mahluk didalamnya, gimana gak kaya mobil sirkus, kacanya tuh transparan bo, kaca aquarium -_____- dari awal jalan sampe akhir jalan penantian kami ga ada yang bisa diem, ada yang sibuk nahan buang angin, ada yang sibuk nahan berat badan, semuanya ditahan. Oh God !

Untung atraksi mobil sirkus ini gak sampe Jogja, kalo ampe berlanjut ke Jogja, sumpah demi apapun, aku gakbisa keluar karena kaki aku udah terlanjur kelipet. Aku tetep boncengan motor dan capcus ke XXI. rencana sih cuma mau beli tiket, tapi apa daya ternyata takdir berkata lain. Dengan baju penuh debu abis daerah berdebu, dengan sepatu kotor abis main-mainan belut, aku nonon Harry Potter juga :) Aaaah senangnya. Bodo deh orang mau liat aku semacam apa, yang penting aku ngerasa, aku masih berwujud manusia. Ngagagagagak. Hidupku gak pernah putus dan hidup dari pagi sampe malam. Oke deh, walopun aku dapet tempat duduk kedua dari depan jadi harus sedikit menahan pegel, setelah tadi nahan berat badan, soalnya harus sedikit menganga gitu. maklum badanku terlanjur mungil. Untungnya 3D, kalo gak  mungkin aku ujung-ujungnya putus asa nahan pegel dan memutuskan untuk tidur kaya orang disamping aku. Siapa yaa???

Sekian ceritaku (apa ceritamu) dan SELAMAT MALAM INDONESIA :)

0 komentar:

Posting Komentar