Jumat, 16 September 2011

Rindu Seperti Apapun

Hah, sumpah deh demi apapun, rindu banget sama blog :') Bener-bener baru sempet ngeblog, karena emang baru dapet wifi, inipun manfaatin jam kosong karena jam kuliah yang diundur jadi nanti siang. Sejak pindahan ke rumah baru, musti ke warnet jauh-jauh baru bisa konek. Udah gitu koneksinya males banget jalan. Bikin ogah buka Blog padahal rindu ini penuh keinginan :)

sebelumnya, Minal Aidzin wal Faidzin dulu yah buat semua kesalahan. Apapun. Mohon dimaafkan dan aku juga begitu, akan memaafkan semua kesalahan tanpa syarat, Insyaallah. Lebaran kemaren adalah lebaran paling mengharukan buat aku. Entah kenapa, dulu-dulu aku gak pernah bisa nangis-nangisan kaya saudara-saudaraku yang lain. Baru kemaren air mataku keluar waktu sungkeman sama mama. Hmm sepertinya kedewasaanku memang dekat. Aku beranggapan orang yang nangis waktu lebaran itu punya beberapa penyebab, ngerasa banyak dosa atau mungkin memang sudah bisa berpikir lebih jauh. Alasanku nangis karena alasan kedua aja deh. walaupun ada beberapa alasan lain sampai yang tidak berasalan, tapi yasudah yang penting kita semua bisa menikmati kefitrian di tengah-tengah nikmat Allah SWT.

Balik ke Jogja cepet bagiku adalah keharusan tahun ini. Bukan karena kerja rodi di rumah, bukan juga karena di rumah bangun tidurnya jadi siang. Tapi aku musti beres-beres kamar yang gak kelar-kelar juga. Dengan resiko tinggal sendirian di rumah yang lebih mirip gudang karena bagian depannya belom jadi. Keangkeran yang lain yaitu karena letaknya yang dikelilingin sama semak belukar dan kebun-kebun gak jelas. Hyufff :( Resiko itu sempet kepikiran karena temen satu rumahku kayanya gak mungkin dateng cepet kaya yang dia janjiin. Dan terereng, bener aja. Aku berhari-hari harus luntang-lantung gak jelas, menjadi salah satu penduduk Yogja yang nomaden dan tidak memiliki kepastian apapun untuk pergi. Bener-bener ngerasain gimana rasanya jadi manusia purba yang selalu bepinrah :'(

Sampai hari ini, belum berakhir. Alhamdulilahnya ada Adek yang mau nampung aku di kamarnya. walopun kehidupan ku jadi berubah total, dan begitu juga dial. Aku jadi bangun siang bahkan takut kesiangan, dia jadi bangun pagi bahkan kurang tidur. Hahaha. Maaf ya adek sayang :*

dan sekarang, ditengah keadaan ku yang gak jelas, ditengah nasibku yang penuh ketidakpastian aku udah dengan banyak mimpi-mimpi ku yang lain. Semoga semua berjalan lancar dan nanti setelah ada kepastian akan aku ceritakan semuanya ya :D Aku yakin apa yang sudah mampu kita mimpikan pasti bisa terwujud, ya setidaknya itu keyakinan yang terus membuatku bermimpi.

Bukan cuma aku yang ngerasa gundah gulana dan gelisah basah, tapi juga sahabatku Holly Diani. Akhirnya dia cut down treees sama Mario. Kasian Holly :'( Aku jadi ikut sedih, karena aku pernah ngerasain yang dia rasain sekarang. Tapi yakin deh Hol, yang terbaik itu lah yang terjadi. Apapun, apapun. KAmu tuh baik, cantik, pinter, gak usah takut gak dapet yang lebih baik ya sayang :* Kami bersamamu selalu
*Hugs
Oh

0 komentar:

Posting Komentar