Senin, 26 September 2011

Mood Booster

Hari ini grafiknya seperti kurva potensial aksi, yang naik turun, naik turun :) Entah akhirnya dapet mood booster darimana, yang jelas malam ini dengan serta merta mau ngerjain semua kerjaan yang sempet tertunda. Mulai dari akademik, non akademik, organisasi, hobby, kewajiban dan hak. Semoga mood ini tetep diatas dan mengalami masa refrakter yang panjang (masa konstan dan stabil yg tidak bisa di pengaruhi oleh ion apapun). Yap, dan yang paling seneng lagi besok salah satu cita-citaku sejak lama akan terwujud, punya kasur baru. yeye lalala #joget-joget :D

Ini tuh salah satu cita-cita terbesar aku loh, kalo gak percaya. Hmm dulu pertama ke Jogja emang bener-bener tanpa persiapan yang jelas. Yang penting semua lengkap tanpa terlalu pusing sama kualitas. Alhasil, aku punya kasur yang baru ditidurin setaun udah rata ama tanah. Selama ini pengen banget beli baru, tapi apa daya gak enak buat minta. Udah terlalu banyak yang dikasih tanpa aku minta soalnya. Uangku yang dulu-dulu hasil kerja abis terus, selalu aja abis. Uang yang lain juga begitu. Tapi eh tapi, hari ini cuma modal dateng rapat bisa langsung beli kasur baru dari uang akomodasi nya. Wiiiih, mantap :D Pantes aja anggota DPR kaya raya semua ya, gak kebayang mereka tiap dateng rapat dapet fee berapa. Coba dalam sebulan 10 kalo rapat, wih bisa beli mobil baru mendadak dah tuh. Ops, bukan uangnya juga ding yang penting. Percuma juga dapet fee kalo itu ntar ujungnya jadi beban pikiran karena termasuk gaji buta. Apalagi kalo gak banyak unjuk gigi ato kasih kontribusi berarti. Andai semua anggota DPR miki kaya gitu juga, mungkin pembangunan bangsa ini bisa jauh lebih baik :)

Dan sekian pembahasan kenegaraan. Malam ini si Adek nginep di rumah. Tuh anaknya lagi nyalin catetan aku buat tutorial besok. Seneng deh ada temennya lagi,gak kesepian kaya malam kemarin :) Gak tau kenapa, kalo sama dia aku jadi ngalahan banget. Iya iya aja supaya dia bisa seneng. Aku seneng kalo liat dia seneng. Gak kaya dua hari lalu waktu beli sesuatu untuk tanggal 28 tengah malem, mukanya tuh dari seneng sampa datar sedatar-datarnya dan gak pake senyum lagi. Uhhhh bingung juga harus gimana dan ngapain buat bikin dia seger lagi. Apalagi waktu dia balikin candaan aku saat dia tau harus bawa aku kemana buat nyari sesuatu tadi "duuh kamu emang yang paling  mengerti aku deh :D" eh dia jawab dengan muka super judes "iya dong emang kamu, coba kapan kamu ngerti aku!" Glekkkk.. Langsung gak bisa jawab,, pengen mendadak jadi atlit lari dan langsung lari dari seturan ke kali urang gak pake nafas. KArena bingung harus gimana akhirnya aku alihin aja obrolan yang bikin suasana gak enak ini. Bukan karena aku gak mau jawab, tapi aku gak mau malah jadi debat kusir. Aku kenal dia banget deh, bisa-bisa malah ntar obrolan gak enak ini jadi panjang. salah-salah malah berakhir nestapa.

Mungkin ini koreksian juga buat aku. Selama ini, aku udah berusaha ngerti dia ko meski kadang aku masih bingung gimana cara ngadepin moodnya yang suka naik turun bukit itu. Tapi sebisa mungkin aku gak pernah memperpanjang masalah. Aku terima deh kalo dia udah ngomel-ngomel, dan komplen ini itu. Aku juga udah berusaha selalu ikutin yang dia mau, mau jalan kemana, makan apa, dll. Walaupun kadang sebenernya bukan yang bener-bener aku mau, tapi buat bikin dia seneng jadi gak masalah buatku. Aku juga toh orangnya asik-asik aja. Mau kemana aja, ngapain aja, jalan kemana aja, boleh :D Beda sama dia yang tergantung ngidamnya apa. Kalo selama ini dia masih ngerasa aku gak ngerti dia, oke fine. Semoga kedepan aku bisa lebih ngerti kamu ya dek :) Yang jelas, aku serius gak anggep kamu sekedar teman atau orang lain. Untuk kamu ke aku, itu terserah apa yang kamu rasa dan bikin kamu nyaman. Aku gak masalah :)

Pembicaraan tengah malam yang ngalor ngidul ini akan aku tutup dengan banyak harapan. Harapanku dalam waktu dekat, #tentuaja untuk kesuksesan tanggal 28 September :D Hahaha semoga ada orang yang bisa aku bahagiakan di hari itu :D Amiiin ....

0 komentar:

Posting Komentar