Selasa, 11 Desember 2012

Lagi dan Lagi

Agak bosen juga ya ngomongin perasaan yang sebenernya semua juga udah tau
Tapi, teori emang gombal...
Selalu deh, prakteknya susah
Udah tau, perasaan itu bisa bikin buta
Udah tau, logika tetep harus dipake
Udah tau, kadang ego sama perasaan bisa jadi abu-abu
Udah tau, kalo udah suka, semuanya jadi keliatan bagus
Semua yang jelas jeleknya terlihat berasa gak ada
Semua yang dikasih tau temen-temen berasa cuma angin lalu
Tapi, tetep sering banget kejebak, lagi...dan lagi ....
Segitiga setannya, itu perasaan, logika dan ego
Kalo gak bisa imbang, berat sebelah
Percaya deh, kamu akan jadi orang yang mmmm .......yang ...mmm "tolol" :p

Saat kamu suka, atau sayang, atau apapun istilah yang kamu pake
Tapi kamu dihadapkan pada keadaan yang "dia mau sama kamu, tapi gak bisa..." karena alasan apapun
Lalu kamu mati-matian nyari tau
Kamu jungkir balik usaha nyari celah
Kamu gak jadi dirimu sendiri
Kamu maksa
Kamu gak bisa tenang sendiri,
Coba tanya hati kamu, itu perasaan atau ego ?

Saat kamu suka, atau sayang, atau apapun sama seseorang
Tapi ternyata, ada hal yang gak kamu dapet dari dia dan ada di orang lain
Ada hal yang kamu cari-cari selama ini ada di orang lain itu
Lalu kamu mati-matian cari cara untuk bisa buang jauh-jauh perasaan yang udah kamu bina sebelumnya
Kamu sibuk cari-cari alasan untuk bisa mendukung kamu untuk pergi
Kamu jadi orang paling egois, cari kesalahan, cari pendapat yang membenarkan kamu
Coba deh, tanya hati kamu, itu logika atau ego ?

Kadang, ego membuat semua yang jelas menjadi abu-abu
Dia menyelusup dengan sangat halus dan tanpa kamu sadarin
Dia pelan-pelan masuk diantara perasaan dan logika kamu, lalu mengaburkan segalanya
Dia yang ingin selalu meminta pembenaran, meski salah
Dia yang ingin selalu didahului, meski datang lebih lambat
Coba, kamu cermati baik-baik, apakah ada ego itu dalam setiap keputusan yang kamu ambil?

Rasa ingin memiliki yang sangat, tidak selalu baik
Karena, yang menurutmu baik belum tentu benar-benar baik
Yang menurutmu buruk pun belum tentu benar-benar buruk
Orang yang sekarang kamu perjuangan dengan mengorbankan segalanya belum tentu juga adalah jodoh yang Allah beri, seyakin apa keyakinan yang kamu punya sekarang?
Begitupun, orang yang selalu ada dengan atau tanpa kamu sadari...

Manusia memang diminta untuk berusaha, tapi ... usaha yang seperti apa?
Apa usaha yang mengorbankan perasaan?
Usaha yang mengorbankan orang lain?
Usaha yang membuat lupa diri?
Usaha yang mengalalkan segala cara?
Gak lah :)

Orang yang benar-benar baik adalah orang yang tidak akan pernah membuatmu terluka
Orang yang benar-benar baik adalah orang yang bisa menjaga kehormatan dan nama baikmu
Orang yang benar-benar baik adalah orang yang akan membelamu, tanpa kamu minta
Orang yang benar-benar baik adalah orang yang selalu ada, tanpa kamu memohon
Orang yang benar-benar baik adalah orang yang tidak akan membuatmu terlihat buruk
Orang yang benar-benar baik adalah orang yang memikirkan kebaikan untukmu
Orang yang benar-benar baik adalah yang bisa membuatmu lebih baik tanpa paksaan
Orang yang benar-benar baik adalah orang yang dapat membawamu menuju ridho Allah

Perasan dan logika yang digunakan dengan tepat tidak akan membuatmu menjadi orang lain
Tidak akan menjadikanmu orang yang keras, yang terlalu idealis..
Tidak akan mengubahmu menjadi orang yang ingin menang sendiri
Tidak akan membawa keburukan bagi hati dan pikiranmu
Tidak akan membuatmu melakukan hal-hal diluar akal sehat, dan rendah
Tidak akan :)

Maka, saat kamu bingung untuk membedakan ketiganya tadi
Kamu tau, bahwa Allah tau segalanya lebih dari apa yang kamu tau ?
Untuk apa masih bingung ...
Tangan-tangan Allah untuk menolongmu bisa datang lewat apapun
Teman, orang tua, orang terdekat, suara hatimu yang terdalam
dan, gak ada orang lain yang bisa bedain semuanya itu
cuma kamu :)



0 komentar:

Posting Komentar