Senin, 10 Agustus 2015

S.A.B.A.R

Rasanya marah kecil aja didiemin sampe akhirnya muncak dan tetep gak dipeduliin itu ...
Kudu sabar,

Rasanya BT biasa tapi karena liat kelakuannya yang super egois jadi tambah BT itu ...
Kudu sabar,

Rasanya ngambek biasa tapi malah dikomentarin akhirnya ngambek beneran tapi malah tambah dinyinyirin itu ...
Kudu sabar,

Rasanya diem biasa tapi diremehin sampe akhirnya nangis-nangis dan tetep gak digubris itu ...
Kudu sabar,

Rasanya gak ngapa-ngapain, gak bahas apapun, dan gak ngomong apapun tapi tiba-tiba nyeletuk gak enak dan malah sering didepan orang-orang sampe bikin malu itu ...
Kudu sabar,

Rasanya udah ngomong biasa aja nadanya tapi dibalesnya malah pakek toa dan sering sambil jalan keluar teriak-tariak akhirnya semua orang denger itu ...
Kudu sabar,

Enek rasanya dicuekin
Enek rasanya perasaan kita cuma diremehin
Enek rasanya tiap hari harus nahan-nahan
Enek rasanya air mata kita cuma dianggap angin lalu
Enek rasanya seringkali harus ribut karena hal yang itu-itu aja
Enek rasanya berkali-kali bahas tentang sikap dan kelakuan tapi gak ada perubahan 

Udah gak ngerti gimana caranya untuk nunjukin rasa gak suka
Udah gak ngerti gimana caranya buat ngasih tau kalau kita cuma pengen sekedar dianggap penting
Udah gak ngerti lagi harus ngomong apa buat ngasih tau apa yang harus dilakuin

Apa susahnya sih bahas yang dianggap masalah sama pasangan walaupun di mata kita itu hal kecil ?
Apa susahnya sih minta maaf dan ngaku kalau emang salah ?
Apa susahnya sih bersikap gak egois cuma untuk beberapa waktu aja (minimal) ?
Apa susahnya sih jaga sikap dan omongan cuma buat nenangin hati pasangannya ?
Apa susahnya sih kasih waktu sebentar buat sekedar nanya ada apa atau jelasin yang dianggap masalah ?
Apa susahnya sih ... ?

Ah entah lah !
Yang jelas kudu S.A.B.A.R

Gatau harus berapa lama lagi begini
Gatau harus sampai kapan begini
Gatau,
Wallahualam :")

0 komentar:

Posting Komentar