Senin, 21 November 2011

Jijik adalah

Jijik adalah liat cowo SOK manis sama yang bukan pacarnya di telepon dan didepan pacarnya langsung. Jijik adalah liat cowo SOK manja telepon sama entah siapa di depan pacarnya sendiri. Jijik itu entah ya dapet kata darimana, kalopun ada yang lebih parah dari itu, ya mungkin itu yang aku maksud. 

Bukan cuma sekali sih jijik sama cowo, udah sempet berkali-kali karena banyak hal. Dulu aku pernah jijik liat cowo yang joroknya minta ampun. Gak makan, gak minumk berantakan semua. Terus aku juga pernah jijik liat cowo pake kaos kaki bau kemana-mana, warnanya udah berubah juga gitu. Aku pernah jijik sama cowo yang dari cerita temen-temen sih jadi pelampiasan banyak cewe-cewe kesepian. Aku jijik sama cowo yang ngomongnya gak cowo banget. Aku jijik sama cowo yang sok ganjen gitu malah lebih mirip banci pasar. JIJIK sumpah !

Mungkin kriteria buat jadi cowo di mata aku tinggi banget kali ya. Soalnya dari banyak cowo-cowo yang pernah aku temuin, jarang banget yang menurutku emang pantes jadi cowo. Cowo dimataku gak ababil, harus punya pendirian dan bisa ambil resiko, A ya A, B ya B. Cowo dimataku adalah orang yang punya sikap, kalo emang gak suka tunjukin lah gak suka, kalo suka tunjukin suka dan sebagainya. Entah orang lain gimana, kalo emang sikap dia begitu menurut pemikirannya yaudah, whatever ! Cowo dimataku adalah orang yang selalu bisa ngatur, selalu. Apapun keadaannya, gak ada alasan buat dia untuk kalah sama keadaan. Cowo dimataku adalah orang yang macho. Ya macho ngomongnya gak aha ehe, macho sikapnya sama siapapun, stay cool dan gak murahan, macho semuanya lah. Cowo itu bertanggung jawab, gak heboh sendiri, gak comel, gak suka komentarih hal gak penting, dan yang paling penting cowo itu harus bisa ambil keputusan sendiri yang tepat dan cepat.Dan oke, sejauh ini yang pantes jadi cowo dimata ku cuma sekitar 3 orang, dan sayangnya bukan orang yang aku harapkan jadi cowo. Orang yang aku harapin malah orang yang PALING mengecewakan, suer. 

Yasudah lah, mungkin memang begitu. Kualitas seseorang lama-lama toh akan keliatan juga. Mungkin sehari, seminggu, sebulan, setahun atau seterusnya. Aku rasa, aku udah salah langkah dari awal dan susah banget untuk putar balik arah. Semuanya serba terlanjur. Hiks.
Semoga bisa ditunjuukkan segala yang terbaik Allah, cepat atau lambat. Amiiiiin :)

0 komentar:

Posting Komentar