Sabtu, 29 September 2012

A Week Remaining !!!

Ih serius, kadang benci banget sama waktu yang menurut saya egois, gak pernah mau nunggu tapi selalu bikin orang nunggu. Sekarang ini saya sudah memasuki akhir dari minggu ke-IV dan awal dari minggu ke V. Itu berarti minggu ujian, dan minggu terakhir di Stase Jiwa ini. Daaan, itu juga berarti 1. Saya akan libur 1 minggu tapi masih bingung mau kemana, antara mau pulang ke rumah langsung atau ke purbalingga langsung. Mengingat saya masih punya tanggungan barang-barang yang harus dipindah balik ke Purbalingga dan mengingat juga masih ada kerjaan di Purbalingga. 2. Saya akan ninggalin Jogja dan seisinya (lagi) sampai ada alasan untuk balik ke Jogja, nonton film misalnya :p

Akhir minggu ke empat ini ditutup dengan cukup buruk. Kemarin adalah waktunya bimbingan dengan DPK kami yang kedua. Ada agenda presentasi jurnal (yang udah diundur-undur terus dari lama) dan presentasi kasus kedua (presentasi kasus pertama, yang dibilang suara saya nyebelin :"<). Hasil BBMannya saya sama dr pembimbing kami, kami harus kumpul di ruangannya sekita pukul 08.00. Agak surprise juga sih, tiba-tiba beliau komen status saya (yang jelas-jelas buat beliau) karena hari sebelumnya, kami sekelompok, HABIS dibabat (lagi). Status saya waktu itu "Masih harus banyak banyak banyak belajar lagi" Saya buat status itu karena sadar, ternyata di depan beliau, ilmu saya masih sangat amat sedikit. Bukan cuma ilmu kedokteran, tapi juga ilmu kepribadian dan profesinalisme. Tapi, via BBM itu juga saya jadi tau the real of her. Beliau itu sebenernya baik banget, beliau perhatian sama kita semua, beliau mau kami belajar yang gak bisa kami pelajarin di bangku kuliah, tentang profesionalisme. Well, actually saya jadi makin semangat :))

Sampai akhirnya, bimbingan yang udah saya kira akan jauh lebih manis tetep berakhir buruk. Sebelumnya saya udah nyiapin semuanya, semuanya. Jauh-jauh hari bahkan saya udah revisi semua manajemen kasus yang salah. saya juga udah nyicil manajemen kasus tambahan, kalau-kalau diminta dan tiba-tiba beliau minta kasus baru. Saya udah nyiapin jawaban dari pertanyaan yang kira-kira ditanya beliau. Saya juga udah nyiapin bahan-bahan kalao ditanya sumbernya dari mana. Seperti biasa saya sudah siap berangkat ke RS sejak pukul 06.00, tapi karena saya biasanya gak berangkat sendiri, jadi saya harus nunggu temen sampe sekitar pukul 07.00. Daaaaan, jadilah kami semua telat yang juga jadi faktor pemicu buruknya bimbingan kedua ini. Ditambah lagi, kebetulan, hari kedua bimbingan ini Dila yang giliran presentasi,  karena saya dan Mbak Cil udah di bimbingan sebelumnya (dan hasilnya berantakan). Eh, tapi beliau malah mikir yang beda. Beliau  malah ngira kami berdua (saya dan mbak cil) GAK SIAP dan GAK MAU MEMPERBAIKI KESALAHAN, cuma Dila yang punya kemauan berubah. WHAAAAAATTTTTT ????!!!!!

Hmmmmm, oke fine. Rasanya runtuh semua deh semua isi otak saya. Gak ada satu katapun yang bisa keluar. Gak ada keinginan lain, selain cepet-cepet mengakhiri stase ini. Bukan saya benci, bukan gak terima. Tapi entah, di judge tanpa ada kesempatan membela, sakit rasanya. Andai beliau tau seberapa takut untuk ketemu beliau, sampe setiap hari saya selalu nyiapin banyak amunisi sebelum beliau tanya sesuatu walaupun kadang keluarnya malah berantakan saking gugupnya. Andai beliau tau, baru kali ini saya bener-bener mikirin gimana cara bilang "Iya, maaf, dan terima kasih" Andai beliau tauuu, andaaaiiiii ..... Tapi yaudah. Namanya juga anak Koass, ya begini ini. Gak punya kesempatan untuk ngomong apalagi bela diri. Terima aja,jangan lupa bilang "Iya, maaf, dan terima kasih"

Kayak yang dr. Anis Sp.Kj bilang, semakin kita mikirin tentang orang lain, tentang efek yang terjadi pada diri kita, semakin kita juga akan terpuruk dan bawa kerugian buat diri sendiri. Semua stressor yang diterima otak akan berpengaruh ke semua sistem tubuh. Masuk ke alam bawah sadar, dan suatu saat akan keluar. Kalau gak bisa mengimbangi, salah-salah malah timbul gangguan jiwa. Kuncinya balik lagi aja ke diri sendiri, saya ini siapa, dan harus bagaimana. Itu yang saya terapin ke diri saya. Saya ini mash koass, masih baru, masih belum tau apa-apa. Apapun yang dikasih, ya diterima aja. Toh, ini juga sarana belajar buat diri saya kedepan. Dari banyak kejadian, saya juga jadi semakin banyak belajar tentang kesabaran, dan gimana caranya ngilangin egoisme sendiri, itu penting banget di dunia kerja, ya kan???  :')

Saya cuma berharap, minggu ujian ini bisa berjalan lancar dan semoga kedepan saya bisa jauh lebih baik ... Saya akan buktiin, semua yang beliau kira ke saya itu salah. Walaupun, beliau gak bisa liat itu sekarang, mungkin someday, akan tiba saatnya :)) Saya harus banyak banyak banyak belajar lagi!









0 komentar:

Posting Komentar