Kamis, 13 September 2012

Minggu Kedua di Stase Jiwa

Well, maybe bener kata banyak orang yangg bilang saya ini punya penyakit dungu tipe A yaitu terlalu polos soal-soal dasar dan penting. Kayak minggu ini, saya baru aja lakuin kesalahan fatal, dengan ngasih nomer ke pasien jiwa. Laki-laki, 24 tahun dengan diagnosis skizofrenia dan pelaku tindak kekerasan. Prosesnya emang kecelakaan banget dan gak ada niat sedikitpun, gak kepikiran apa-apa juga. Saya juga gak nyangka dia keluar RSJ secepat ini, dari perkiraan 2 bulan lagi sampe akhirnya kemaren siang dia pulang dijemput orang tuanya. Saya masih inget banget deh kalimat terakhirnya setelah pamitan " Mbak aci, jangan lupa yaaa bale sms saya ..." saya cuma senyum gak jelas, antara takut, bingung, dan nyari ide pelariannya kemana. Oke, hasilnyaaa adalaaaah semaleman ini saya diteror sms dan telfon. Ohmaigat!

Sebenernya bukan saya gak mau ladenin, saya sih oke oke aja kalo cuma sebatas konsul. Tapi Who knows dia gak mikir macem-macem? Namanya juga pasien jiwa yang haus perhatian, ntar dikiran saya suka sama dia atau yang lain-lainnya gimana? Bener-bener pembunuhan kalo begini caranya :'(

Selain itu, mungkin bener juga apa kata Badriah kemarin sore yang bilang saya kadang sering terlalu cepat menilai orang, makanya sering salah. Poin itu setuju banget. Entah gimana, entah apa, saya tuh emang terlalu gampang percaya sama orang, baru baik dikit udah ngash cap baik aja, padahal mungkin cuma hari itu kebetulan baik atau baiknya ada embel-embelnya :/ Ya gitu lah, banyak kekurangan saya yang emang harus segera diperbaiki untuk diri saya sendiri kedepannya. Makin sering punya penyakit dungu, makin sering terlalu cepet percaya sama orang, makin sering dan makin cepet juga dibikin pusing sendiri.

Kurang dari 3 minggu lagi saya di RSJD ini, dan 2 minggu berlalu rasanya lamaaa banget. Iya, karena stase ini beda banget dari stase lainnya. Udahlah, saya harus menempuh perjalanan satu jam dulu, disana juga job nya masih agak kurang jelas. Seringkali kami semua dibikin bingung, akhirnya malah ke kantin. Pergi pagi banget, pulang pas lagi panas-panasnya. Belom lagi kalo pas jaga IGD sampe malem, itu momen krik krik nya gak keitung lagi. Kalo banyak pasien sih masih mayan lah, kalo pas sepi. Tobaaaaaaaaattt :((

Disana kami diampu oleh tiga dokter yang berbeda. BEDA BANGET. Ada dokter yang mau kami formal banget, dokter yang lain pengen kami santai dan gak terlalu formal, eh yang lain lagi maunya kami jadi anak kutu buku sekalian. Mau yang mana? Bahkan dalam penggunaan sumber belajar dan waktu bimbinganpun semuanya sering bentrok. Yaaa gitu lah seninya jadi Koass. Selain harus nyesuain diri dengan lingkungan, dengan pasien, dengan kondisi dan situasi, kami juga harus pinter-pinter ngasah otak ngadepin pembimbing. Jadi bahan belajar juga lah, minimal kami jadi tau dan jadi mikir, harus apa dan bagaimana :))

But actually, saya menikmati semua prosesnya dengan baik. Semoga apapun yang terjadi bisa jadi bahan pembelajaran ya, gitu juga buat temen-temen saya yang gokil abis. Kami bersepuluh terdiri dari 5 cowok dan  5 cewek. Tapi yang paling sering ketemu itu cuma saya, mbak cil (mbak ami), dila, mbak gladia, ojo, daddy agung dan mas boy (mas miga). Kalo kami udah kumpul, selain ngerumusin kapan ke kantin dan kapan pulang, kami juga selalu ngejadiin ojo dan daddy bahan ledekan, mas boy juga sih. Gimana gak, mereka tuh sambil menyelam minum air banget. Dalam 2 minggu ini entah udah berapa pin BB dan nomer hape perawat magang yang udah mereka kumpulin. Mereka gombalin sana sini, ajak jalan, dan jadi cabang, yaaaa gitu lah kerjaan mereka. Dasar cowok mata kodok. Matanya kemana-mana, loncat-loncat, cari mangsa. Mas Boy sih enggak, tapi diem-diem gitu, matanya gak ikut diem. Hadeeeeeeehh, ampun laaaah :s

Lain lagi sama Mbak Cil, yang kecil-kecil mulutnya pedeeesss abisss. Hahahaha. Mbak cil ini nama aslinya ami, tapi karena kecil (bgt), saya panggil aja mbak cil. Mbak cil baik, gak pernah marah, tapi kalo udah ngomong makjleb, jleb. Gara-gara mbak cil juga saya khirnya ngasih nomer asli saya ke pasien jiwa. Eh udah gitu dia cuma bilang "Duuuh ci cilukba, kamu lugu bangeeeeeet" terus ketawa puasss.. Mbak cil jahaaaaat, tapi saya suka. Mbak cil ini rameeee, jadi kita bedua nyambung. Walo kadang, dia sering menusuk sih :D

Yaaa, tapi emang itulah hiburan kami disana. Hahahaha. So far so good. Bismillah aja buat 3 minggu lagi yang kesisa :'))


0 komentar:

Posting Komentar