Sabtu, 29 September 2012

Proses

Tau apa itu hukum rimba? Entah ya hukum rimba itu masih ada atau gak, tapi yang saya percaya adalah semua yang kita lakuin jelek ataupun baik, pasti ada balasannya. Ya, simpelnya, kalo mau dibaikin orang, baik duluan dooong :)

Tapi diluar itu, ada beberapa hal yang saya pahami bahwa terkadang gak semua perbuatan positif kita gak selalu diterima positif oleh orang lain. Begitu juga dengan omongan kita. Maksudnya baik, tapi diterimanya tetep salah. Kita gak maksud aneh-aneh malah dibilang macem-macem. Gak maksud menyakiti tapi ternyata buat orang lain itu menyakiti. Gak maksud ngecewain eh ternyata orang yang lihat kecewa. Ya so on. Intinya adalah kita gak selalu bisa mengendalikan keadaan dan mengendalikan pikiran juga perasaan orang lain. Ada banyak faktor perancu disana.

So, hukum rimba gak selalu berasal dari orang yang sama atau keadaan yang sama. Bisa kapanpun, keadaan yang 180 derajat berbeda dan dari siapapun :)

Itu sebabnya, saya pribadi gak suka banget nyimpen dendam, atau sebagainya. Gak penting juga. Toh nanti akan ada balasannya sendiri, dengan ataupun tanpa saya minta dan saya tau. Biar aja semua berjalan sesuai prosesnya. Yang saya tau, terus belajar lebih baik. Karena susah banget ngerubah kepribadian tuh. SERIUS. Saya sampe sekarang belum bisa jadi pribadi yang baik dan ideal, masih kurang sana sini, sikap dan perilaku saya juga kadang minus. Tapi saya menghargai proses, dan saya gak berkecil hati. Waktu belajar jadi orang yang lebih baik kan masih panjang, sepanjang hayat. Semoga saya dikasih kesempatan untuk menjalani proses sepanjang hayat itu, amiiin :)

0 komentar:

Posting Komentar