Minggu, 01 September 2013

Gak Takut Sih :D

Dulu aja pikirannya kalo nikah itu so sweet banget, apalagi lamarannya, prosesnya, dan semuanya. Eh giliran ada yang mau serius, takut :p

Sebenernya gak takut juga sih namanya, lebih tepatnya mungkin belom siap (alesan). Ya gimana enggak, buat mikirin koass aja masih susah, belom kalo pas ujian, apalagi ngebayangin besok setelah sumpah, mau gimana hidupnya, mau praktek dimana belom kebayang banget kalo udh harus berkeluarga. Belom siap buat hidup serius seserius orang nikah yang udah punya tanggung jawab lain, sebagai istri. Harus ngurus suami, harus mikirin keluarga, dan lain-lain. As I talked before, nikah tuh bukan asal nikah, nikah gak gampang. Banyak hal yang harus dipikirin dan disiapin, ya mental, hati, ya kemapanan, semuanya.

Kalao diliat dari umur, 23. Hmm ada yang bilang tua ada juga yang bilang masih muda banget.
Tapi emang buat saya kayaknya too young to serious, too old to play juga (labil :p)

Yang jelas, saya serius tapi gak buru-buru mau nikah juga. Let everything go with the flow. Kesiapan emang gak dateng gitu aja harus dibentuk dan dicari, and I already do that. Saya selalu banyak nanya dan rewel sama temen-temen yang udah duluan melangkah jauh sama pasangan juga sama mbak-mbak perawat yang udah berkeluarga bahkan mbak perawat yang umurnya udah sangat cukup tapi belom juga berkeluarga. And, dari mereka semua, saya banyak banyak banyak banget belajar.

Tentang bagaimana kesiapan itu, kayak gimana milih pasangan, pertimbangan untuk nikah apa aja, gimana sama keluarga dan macem-macem. Now, I've known better than before. Semakin banyak tau, banyak efek juga buat saya pribadi. Saya jadi semakin tau kemana harus melangkah, saya jadi semakin ngerti apa sebenernya yang dibutuhin bukan cuma sekedar yang saya mau, bahwa keyakinan kadang gak selalu kita dapet di awal ketemu orang, Allah selalu punya cara dan alasan tersendiri :)

Dan, yaa nimatin aja prosesnya. Sama kayak proses perubahan manusia dari anak-anak, remaja, alay lalu dewasa. Begitu juga perkembangan pemikiran manusia. Mulai dari main-main, labil, sok-sok dewasa, dan baru dewasa yang sesungguhnya. I really enjoy every second which I have, it's great :)

Terima Kasih Allah udah ngasih banyak pelajaran lewat apa yang saya denger, apa yang saya lihat, juga apa yang saya alamin sendiri
dari mulai sering banget salah, salah banget, nyesel, sampe yang gak ada penyesalan apapun...
Lewat orang-orang di sekitar saya yang juga punya andil dalam proses berpikir saya
:)

0 komentar:

Posting Komentar