Kamis, 31 Oktober 2013

Countdown Time ~

Ada satu orang temen yang bilang, postingan di blog ini isinya keluhan ?
MASAK SIH ?
Gak ada niatan sih sebenernya, tapi terserah mau interpretasi apa
Kalo pun iya, yaudah. Gak juga syukur deh :)

Mungkin berasa keluhan karena semua isinya gak enak kali ya
Yang ini itu lah, kayaknya semua gak ada bahagia-bahagianya ...
Padahal ya emang gitu keadaannya
Kadang, yang nulis biasa aja tapi yang baca malah berlebihan
Ya itu sih biasa ~

Banyak banget sisi bahagianya Koass yang sulit banget buat di ceritain
Tapi udah pernah saya bahas,
Betapa bahagianya liat pasien yang tadinya gawat, sekarat hampir lewat berubah jadi ceria, bisa mondar-mandir lagi ...
Betapa bahagianya liat keluarga yang udah hampir nyerah nunggu keluarganya yang sakit akhirnya bisa bilang "Makasih buk, makasih buk" berkali-kali ...
Bahagia banget rasanya bisa ngelakuin hal yang lebih, niat nolong, sampe detik-detik terakhir seseorang walaupun pada akhirnya Tuhan berkehendak lain ...
Bahagia banget rasanya bisa ribet ini itu buat orang lain bernapas, saat yang lain gak bisa apa-apa, dan kita tetep berusaha walaupun udah tau kemungkinannya sangat kecil ...
Bahagia saat bisa dianggap anak sama banyak orang disini
Bahagia saat ngerasa punya sahabat baru yang gak pernah disangka-sangka
Bahagia nya gak bisa dilukisin, lebih dari apa yang bisa dibaca sekarang ~

Dan kemaren, ada pertanyaan yang bikin saya sadar kalo ternyata disini gak akan lama lagi ...
"Sampe kapan koass disini ?" kata salah satu bapak perawat sebelum mulai operasi
Jawabannya ya simpel dan gampang sih : "5 bulan pak"
Gak ada angin gak ada ujan, itu bapak tiba-tiba meracau sendiri :
"Saya gak bisa bayangin sepi lagi gak ada kamu, gak ada yang panggil saya bapak lagi, gak ada yang suka megangin perut gendut saya, gak ada yang suka ngeledekin suara saya yang jelek kalo nyanyi, gak ada yang bisa saya godain ...."
DEG!

Pembicaraan yang lain antara saya sama salah satu konsulen :
"Besok kalo udah selesai koass pasti kamu berubah ya ?" kata seorang dokter konsulen yang udah kayak bapak sendiri buat saya sampe kalau manggil dirinya udah gak pake saya, tapi Babe :)
"Berubah gimana dok?"
"Ya harusnya sih semakin baik, babe pasti kangen sama mukamu yang suka jail..."
*Sambil Ngelus-ngelus kepala*
DEG !

Aaaaaaaaak ~
Gak ada satu alasanpun buat saya gak sayang sama semua mahluk disini
Semuanya berkesan
Konsulen yang udah berasa jadi bapak, kakek, dan ibu sendiri
Ibu-ibu dan bapak perawat yang udah bikin RS berasa jadi rumah kedua
Beberapa malah udah punya panggilan sendiri dari saya
Babe, Eyang Kakung, Eyang Uti, Biyung, Suhu, Abang, Masbar dll
Kebayang seberapa deketnya kita ?
Lebih jauh dari yang bisa dibayangin ~

Semua orang berkesan dengan caranya sendiri-sendiri
Semua orang berharga dan punya catatan tersendiri
Entah itu yang baik sama kita atau cuma pura-pura baik
Entah yang beneran suka atau yang pura-pura suka
Entah yang tulus ataupun ada maunya
Gak bisa dihapus, gak bisa digantiin, dan dalam 5 bulan lagi cuma bisa dikenang
Gatau setelah keluar dari kota nyaman ini, kapan bisa kesini lagi

Dalam beberapa tahun kedepan,
Mungkin semua udah semakin berubah
Mungkin mereka udah gak ngenalin saya
Mungkin juga beberapa udah gatau nama saya
Tapi, gimanapun, dan kapanpun
Kalian tetep dihati 
SAYA SAYANG GOETENG dan SEMUA penghuninya juga setiap sudutnya 
Mulai sekarang, saya gak akan nyianyiain 5 bulan gitu aja tanpa kesan apapun
dan Semoga semua yang saya tinggalkan, diterima baik
karena ini gak akan keulang
cuma akan jadi serpihan kenangan
:)

0 komentar:

Posting Komentar