Selasa, 21 Agustus 2012

Happy Eid Mubarak :))

Allahuakbar, Allauakbar, Walillahilham !! Alhamdulilahirabbilalamin, bisa ngerasain lebaran lagi, walaupun sedih banget juga ninggalin Ramadhan dengan  tanpa kesan ;'((( Semoga Allah masih ngasih kesempatan untuk ketemu Ramadhan selanjutnya-selanjutnya, juga plus lebarannya, bareng keluarga yang tersayang ;3 Amiiiin...

Yang paling spesial di lebaran versi saya itu ada nasi goreng usus. Biasa banget ya? Hahahaaha, iya, soalnya saya gak pernah di rumah, jadi cuma bisa ngerasain masakan nasi goreng usus mama pas lebaran itu aja.Adek-adek saya sih gak kangen lagi sama tu nasi goreng, tapi kalo sayaaa...aaaaah beneran deh kangen abiiiiiiis. Menu lainnya sama aja kayak di rumah-rumah kebanyakan kayak ketupat, opor, semur, rendang dan temen-temennya yang high kolesterol.Walaupun gitu-gitu, makanan lebaran ternyata punya filosofisnya sendiri log. Dari ketupatnya dulu ya. Kulit ketupan yang berasal dari daun kelapa yang dirakit konon katanya melambangkan kehidupan manusia yang selalu punya cobaan dan rintangan. Dalemnya ketupat yang warna putih melambangkan kesucian lahir batin yang bisa kita raih di hari lebaran. Kalo opor ayamnya, terdiri dari warna kuning kunyit yang melambangkan kesediaan dan warna putih santan sebagai lambang kebersihan jiwa. Keren kan :)

Untuk kue, tetep dong juaranya putri salju, tapi taun ini gak seenak taun lalu karena kue putri saljunya beda produk sama taun lalu. Makanya saya baru niat mau bikin besok, H+4 lebaraaaan ;)) Semoga kesampean deh ngerasain putri salju buatan sendiri, hihihi soalnya takut gak sempet lagi, maklum kalo udah di rumah semua jam biologis berubah. Bener-bener liburaaan, just staaaaay at hooomeeeee 100% :DD

Selain makanan dan kue, yang paling bikin saya betah pas lebaran itu suasananya. Satu keluarga kumpul, yang bener-bener kumpul, makan bareng, nonton TV bareng ;') Hari-hari biasa mana bisa kayak gitu, papa dimana, mama dimana, adek-adek dimana, sayanya juga dimana. Selain keluarga inti, saudara-saudara yang jarang ketemu juga jadi kumpul, rameee deh, banyak suara anak-anak kecil, teriak-teriak, TOP lah :D

Kebiasaan di rumah saya nih, selesai shalat Ied, kita langsung deh sungkem-sungkeman sekeluarga dulu. Biasanya yang paling kenceng nangisnya tuh adek saya yang kedua, cewek. Maklum, katanya doi paling banyak ngerasa berdosa sama mama papa, hahahaha. Doi kan yang setiap hari di rumah, jadi cerita bareng mama papa lebih banyak daripada saya dan adek saya laki-laki. Lucu aja sih. Walaupun ni anak wataknya bener-bener batu, cowo banget, garang, tapi kalo udah pas lebaran berubah jadi mellooooww gitu. Sweeet gak sih ?;p

Udah selesai nih sekeluarga, biasanya mulai dateng deh saudara-saudara yang deket, tetangga-tetangga, temen mama papa dan sebagainya. Gak sampe semua dateng di pertengahan kita sempetin keliling sambil menuju ke makam keluarga papa yang udah meninggal yang komplek perkuburannya gak jauh dari rumah. Udah selesai, balik lagi deh open house di rumah. Kalo pas tamunya gak banyak diseling ke makam keluarga mama yang letak komplek perkuburannya agak jauh, ato kunjungin kakak nya mama yang paling tua. Terus kalo gak cape-cape amat, langsung ke keluarga papa. Tapi kalo emang hari itu udah full biasanya di hari kedua.

Cape? Iya lah. Tapi asiiiiik banget :) 

Pokonya suasana lebaran di rumah itu TOP banget lah. Belom lagi nih kalo saya udah dihadepin sama 4 nenek-nenek anak buahnya mama. 4 nenek ini emang kurang beruntung, 3 diantara mereka udah gak bisa liat, 1 nya baru aja kena katarak, jadi sama deh gak bisa liat. Mereka berasal dari keluarga yang juga kurang beruntung. Mama sayang banget nih sama 4 nenek ini, yang emang baik-baik sih semuanya. Kalo mereka ketemu saya, udah deh, habis pokonya saya dibuat nangis. Dipeluk erat, didoain macem, maceem, aaaaaaaah bikin saya meleleh. Saya gak pernah punya nenek sejak saya lahir, tapi pas bareng mereka, saya biasa ngerasain punya nenek yang sayang banget sama cucunya:') Semoga umur 4 nenek itu dipanjangkan ya Allah, supaya mereka bisa ngerasain ada saya yang juga sayang sama mereka, selain mama. Dan supaya saya gak kehilangan mereka di lebaran-lebaran selanjutnya. Amiiiinnnnn :))

Yap itu dia, lebaran versi saya, gimana dengan kamu? Pasti gak kalah seru dong... 
 Yaaah gimanapun ceritanya, saya yakin kita semua punya keinginan yang sama lewat moment lebaran ini, yaitu kembali fitrah dan kedepan bisa jauh lebih baik lagi.
Amin Amin Amin YRA.




0 komentar:

Posting Komentar