Minggu, 26 Agustus 2012

RIP Holiday? Not, for me :))

Udah sering banget saya bahas kan ya kalau liburan adalah salah satu barang langka bagi koas. Di tiap stase besar atau sedang ( tiap 3 bulan dan 2 bulan) kita punya waktu 1 minggu untuk liburan, tapi gak jarang di satu-satunya waktu liburan itu malah jadi minggu ujian. Ya namanya juga Koass masih ketergantungan banget sama jadwal Dokter Spesialis Pembimbing. Mereka sibuk, kita sibuuuuuk banget. Mereka selow kita tetep sibuk ujian :)

Tapi alhamdulilah buat saya sih gak gitu-gitu amat. Ya maklum, awal-awal ini stase yang saya lewatin emang gak terlalu ribet. Semuanya serba nyantaaaaiiiii kayak di pantaiii. Satu minggu kemaren baru aja saya liburan dan sekarang udah ada di Purbalingga lagi setelah ngelewatin perjalanan yang SUPER WOW!

Bayangin aja, Cikarang-Purbalingga yang biasanya bisa ditempuh dalam waktu 10 jam, jadi sekitar 16 jam. Gila gak tuh? Padahal gak macet sama sekali, jalanan serasa milik sendiri. Cikarang-Purbalingga itu kan arah mudik, sedangkan setelah lebaran yang rame-ramenya arus balik. Dengan pertimbangan bawa banyak barang (oleh-oleh buat semua warga Purbalingga) so, saya mutusin untuk naik travel biar gak terlalu repot bawa-bawa barang. Biasanya sih lebih enak naik bus aja, lebih cepet nyampe dan gak jauh juga berhentinya. Oke, setelah 1 hari gagal pulang karena banyak alasan (gak bisa cari tiket ah, diajak jalan lah, orang tua lah, dan lain-lain), akhirnya tanggal 25 Agustus kemarin saya akhirnya bisa pulang juga. Dari awal mama papa emang agak gimana gitu karena waktu libur masih bisa 2 harian lagi, mungkin mereka juga masih kangen sama anak manisnya ini, agak gak enak banget sih. Tapi yaaa, bukannya gak betah, kalo udah di rumah itu saya emang blas gak ngapa-ngapain, satu buku pun gak kesentuh, padahal minggu ini adalah minggu ujian. Kerjaan di rumah selain makan, ya tidur, paling banter bantuin mama masak atau bikin-bikin kue sendiri. Disamping itu, saya juga ada bisnis bareng temen-temen kosan dan beberapa bahan yang dibutuhin untuk bisnis itu jadi tanggung jawab saya. Jadi, saya bersikeras tetep pulang. Sampai akhirnya saya ngerti, apa-apa yang gak ikutin orang tua itu emang gak berjalan baik, ya kayak perjalanan saya.

Dimulai dari, Travel yang menjemput saya di rumah sekitar jam 18.00 WIB. Satu mobil travel itu cuma membawa dua orang penumpang, saya ke Purbalingga dan Anak laki-laki UNES dari Pulau Samosir yang mau ke Semarang. Beda arah? Iya, itu letak kesalahannya. Jadi, si agen travel agak salah nempatin saya. Harusnya saya ikut travel di jam sebelumnya. Tapi yaudah, gak mungkin juga dong sata turun dan gagal pulang. Akhirnya saya tetep diangkut. Di sepanjang jalan, sopir travel yang bernama Pak Gunawan terus mencari solusi terbaik untuk saya. Sambil nyetir telfon sana sini, sms sana sini, joss gandoss lah pokonya. Udah nyetirnya itu rock n roll banget, semua dilibas. Agak ngeri sih, tapi kalau yang saya denger dari ceritanya beliau, emang track reccordnya baik lah. Beliau udah pernah kerja di hotel, jadi sopir taksi, sopir bus dan sopir travel. Selama jenjang karirnya itu belum pernah nyelakain nyawa orang. Oke, saya tenang :))

Setelah lobby sana sini, solusi terbaiknya adalah saya akan dioper ke travel berikutnya yang berangkat dari Jakarta pada pukul 20.00. Karena jalanan lengang, jadi gak masalah kalo emang harus nunggu. Jam-jam segitu, kami semobil udah sampe di Indramayu dan kami mutusin untuk nunggu di pom bensin sambil ngopi-ngopi. Setengah jam berlalu dengan santai, saya sholat, makan dan saya kurang tau apa yang dilakuin dua laki-laki itu. Satu jam pertama masih oke, kami akhirnya ngobrol asik. Mulai dari ceritain pengalaman bapak itu bekerja, mulai dari pendidikan perhotelan, sampai jadi sopir sekarang ini, mulai dari jadi anak kosan yang bengalnya gak ketolongan, sampe akhirnya jadi suami dan bapak yang kangen masa-masa bebasnya. Bagian serunya adalah dengerin cerita si Anak Samosir yang bangga banget sama kota Tuk-Tuk nya yang katanya terkenal se-Indonesia. Dia juga bercerita tentang pulaunya yang masih berbau magis, yang masih percaya dengan mitos-mitos dan lelembut. Dia bercerita  tenatang teman-teman satu daerah yang merantau dan udah kayak sodara, sampe konsultasi tentang luka yang ada di kakinya. Ternyata anak ini mantan atlet renang. Gak heran sih, selain bersemangat, perawakannya juga mendukung lah untuk jadi atlet renang. Saya sendiri sibuk jawab semua pertanyaan-pertanyaan mereka seputar obat, kesehatan, dan semua tentang kedokteran. Asikkk :D

Satu jam kedua udah agak boring. Bukan karena orangnya, tapi nyamuknya yang bejibun dan janji-janji sopir travel yang kami tunggu. Manusiawinya makin dijanjiin makin ngarep dong, dan makin gak sabar juga, yak itu yang kami rasain selama nunggu. Bapak sopir kedua bilang akan tiba di Indramayu gak lebih dari jam 23.00, tapi nyatanya belum juga kelihatan. Akhinya kami pindah tongkrongan, yang tadinya di depan toilet umum ke warung kopi depan pom bensin. Ada untungnya juga kami pindah tempat,selain saya jadi ikut ngopi karena nothing to do banget, saya juga bisa ngecharge hape. Kalo sampe ni hape mati, habis riwayat. Bisa mati bosen lah, gak ada yang bisa diotak-atik. Setelah Pak Gunawan habis 3 gelas kopi, 2 kacang, anak samosir 1 kopi 1 botol air mineral dan saya habis 1 gelas kopi pada 24.00 travel yang ditunggu-tunggu dateng juga. Alhamdulilaaaaahhh :) Pak Gunawan berjanji, walaupun saya dioper travel tapi pelayanannya gak akan mengecewakan, saya bisa tidur sepanjang jalan karena memang mata saya sudah kiyep-kiyep, ngantuk pooollll. Ya oke, saya percaya.Kami berpisah. Anak samosir bareng pak Gunawan dan saya bareng sopir travel kedua yang umurnya sekitar 55 tahun dengan penampilan yang agak lusuh.

Etapi yang terjadi kebalikannya bos. Setelah 3 jam perjalanan bersama travel kedua, saya masih di Indramayu coba. What a day! Ini bapak sopirnya ternyata ngantuk berat setelah 4 hari gak tidur, batas pandangan cuma 10 meter, gak tahan kena silau cahaya, daaaan GAK TAU JALAN. So, pliiiis lah. Tiga kali saya harus nemenin bapak ini berhenti ngopi. Berkali-kali berhenti beli camilan kue lah, kerupuk lah, dan berkali-kali juga dia nanya ke saya "Ini jalan apa ya mbak? Ini dimana ya? Kita kemana ya?" Ya oke, kalo cuma gak tau jalan, tapi bapak ini bawa mobilnya diluar normal. Kecepatan kami gak lebih dari 40 km/jam, sering berhenti-berhenti gak jelas karena bapak sopirnya kaget kena cahaya daaaaan jalannya gak lurus alias ugal-ugalan. Sedikit aja saya mejamin mata, mobil belakang udah klakson berkali-kali karena bapak sopir nyertinya gak beres. Mana  bisa tidur gini ceritanya :((((((((

Kalo aja saya bisa, kalo aja sopan, kalo aja kalo aja, mening saya deh yang jadi sopir dan bapaknya tidur aja. Saya satu-satunya penumpang di travel kedua ini dan, tamat riwayat. Saya gak bisa tidur sama sekali, tegang, saya sibuk ngingetin bapaknya, sambil liatin muka dan kelakuan bapaknya yang udah setengah teler. Perjalanan kayak gini berlangsung sampe sekitar jam setengah lima pagi dan kita baru di Brebes. Omaigat! Saya gak punya pilihan lain, saya harus nyuruh bapak ini tidur. Makin lama makin gak beres, bisa-bisa saya gak selamet. Bapak itu bilan dia cuma butuh waktu 10-15 menit untuk tidur, oke saya tunggu. Kami berhenti didepan warung kopi di pinggir jalan Brebes. Satu jam berlalu, saat itu sekitar saya udah rameee banget, sampe saya malu sendiri karena kaca travelnya bener-bener transparan. Saya lihat si bapak sopir masih tidur pulas, bingung sih mau bangunin atau gak . Lagi-lagi, saya harus, atau saya bisa sampai Purbalingga sore, dan itu berarti perjalanan kami jadi 24 jam, NO WAY!

Setelah bangun, bapak ini masih belum beres juga ternyata. BErkali-kali dia sempet ketiduran sambil nyetir dan nglakson-ngelakson gak jelas. Errrrrrrr! Yak oke, kesabaran saya cukup di 12 jam ini. Saya mau nekat untuk naik bus dari Tegal ke Purbalingga. Etapi sayang, setelah cari-cari susah sekali dapet bus disini :( Yaudah, saya bertahan dan lama-lama keadaan membaik setelah dia minum gelas kopi pertamanya pagi ini di warung sate daerah Tegall. Syukurlah, perjalanan yang nyeremin berakhir juga dan saya cukup tenang sampai di Purbalingga. Thanks pa, udah bikin saya gak tidur. Semoga perjalanan ini mengajari bapak bahwa satu-satunya barang haram bagi sooir adalah NGANTUK saat bekerja. Dari kejadian ini juga saya belajar, restu orang tua emang gak ada duanya, dalam hal apapun, sekian terima kasih.

Besok adalah hari pertama dimulainya kegiatan rutin RS. Waktu saya di RS ini sebelum ke Klaten masih sekitar 3 hari lagi karena di hari-hari itu saya menjalani ujian. Setelah 3 hari? Saya libur lagi kawan, sampai tanggal 3 September. Saya sudah punya segudang rencana untuk mengisi hari-hari setelah ujian. Ke Jogja dan bla bla bla. Yang jelas, saya akan pake waktu senggang saya semaksimal mungkin sebelum waktu sempit saya tiba. Bismilah :))

0 komentar:

Posting Komentar