Rabu, 01 Agustus 2012

Mainstraim :))

Saya selalu kagum terhadap salah satu temen saya yang bernama Ninda Devita, kagum tentang semua yang dia punya. Ini anak hidupnya lurus banget ngalah-ngalahin jalan kereta. Hidupnya semacam sudah terprogram mulai dari dia kecil, sekolah, belajar, tidur, sekolah, belajar tidur. Emang sih agak mainstraim, tapi saya melihat itu sebagai suatu keistiqomahan tingkat dewa. Gimana gak, dia gak pernah sekalipun keluar dari jalurnya. Walaupun ada beberapa kegiatan yang dia ikutin juga (tapi gak seheboh saya tentunya), bisa dia handle untuk gak ngeganggu siklus hidupnya dia, What a Great Thing is THAT!!! :)

Ninda ini adalah salah satu anggota Ten Sister kita, ya dari semuanya emang dia sih yang akademiknya paling oke, nomer 1 di FK malah. Kalo saya sih emang gak paling tinggi, tapi alhamdulilah gak dibilang jelek juga. Ya sama sih kayak pas jaman-jaman SMP, SMA, hidup saya penuh degan kegiatan-kegiatan di luar akademik, makanya saya sering banget diingetin orang tua untuk tetep balance antara akademik dan non akademik, dan isyallah sih udah saya lakuin :) Back to Ninda, jadi selain pinter dan hidupnya lurus, ni anak emang gak macem-macem. DALAM SEMUA HAL dia gak macem-macem. Dia gak pernah tuh kayak saya sayang berkali-kali keluar kelas pas kuliah untuk ngurus ini itu, dia juga gak pernah kayak saya yang pas duduk kuliah masih aja ngurusin proposal lah, surat lah, dia juga gak pernah sekalipun kayak saya yang rapat sampe malem, bahkan sampe pagi lagi, dia gak pernah kayak saya yang kadang pusing mikirin itu itu karena banyak hal yang emang harus dipikirin. Makanya sekali aja dia berlaku aneh, langsung deh semua anak bilang "Hah, bisa juga Ninda begitu?!!" Yap, saking lurusnya hidup dia, kebayang dong anak rumahan, baik-baik, yang pinter dan penuh dengan kabaikan kayak di sinetron-sinetron, itulah Ninda, sahabat saya.

Sekarang, Ninda adalah room mates saya selain Mami di Purbalingga. Emang sih jadwal dia gak beda jauh sama saya, walaupun dia tidur agak lebih cepet sekitar jam 21.00, kalo saya ya 22.00-23.00 lah tapi jam bangun kita sama, sekitar jam 03.00 so, saya seneng bisa sekamar bareng ni anak. Selain bisa tau jam-jam biologisnya dia, saya juga jadi tau kehidupan asmaranya dia. Walaupun sama-sama Ten Sisters, saya ini anggota yang paling jarang kumpul, jarang banget bisa ikut nimbrung. Jadi, kalau ada berita apapun, saya pasti orang terakhir yang tau. hahaha :p Makanya, saya gak terlalu ngikutin kehidupan asmara Ninda. Ninda tuh setau saya sih selama kuliah baru 2 kali pacaran, pacaran pertama sama anak yang ENGGAK banget buat dia. Tapi entah ya, Love is Blind, tetep aja dia jalan walaupun emang selama pacaran pertamanya itu adalah masa galau dia. Sampe pada akhirnya mereka putus dan Ninda jadian sama Aditya.

Aditya, hmmm sejauh yang saya lihat sih Aditya ini baik dan gak macem-macem juga. Wajah mereka juga mirip loh (katanya kalo mirip jodoh kan ya? amiiiin). Dulu waktu masih sama-sama kuliah, mereka tuh akuuuur banget, ya so sweet lah, kalo ngomong satu sama lain halus, pergi berdua tapi adem-adem aja, gak pernah saya lihat mereka ribut hebat, gak pernah. Walaupun hidup mereka agak beda. Ninda yang gak anak organisasi-organisasi amat ketemu Adit yang ketua Dewan Perwakilan Mahasiswa FTI. Agak jauh kan? Tapi ternyata mereka bisa melakukan sinkronisasi yang bagus tuh bahkan sampe sekarang saat mereka LDR, Ninda di Pubalingga, Aditya di Lampung lagi ngurus skripsinya. Saya agak jarang jarang sih liat mereka komunikasi, jarang SMS, telepon, apalagi chatting, makanya saya heran mereka tetep aja bisa akur. Malah, beberapa kali telepon mereka tuh so sweeetnyaaaaaaaa bukan main. Dasarnya Ninda itu lembut sih ya jadi kesannya romantis. Ah pokoknya mereka berdua tuh KEREN! Saya gak berani taruhan si kalo mereka bakalan nikah akhirnya, karena semua nya ada di tangan Allah. Tapi kalau saya boleh menggunakan teori kemungkinan, kemungkinan mereka untuk langgeng kayak gini itu bisa mencapai 99%. Amiiiin, semoga begitu ya. Semoga kalian akhirnya bersatu dan punya anak-anak yang luar biasa :)

Hmmm kadang saya mikir sih, gimana kali seandainya hidup saya se-mainstraim itu ya. Maybe, saya gak pernah pusing, saya gak pernah kepikiran ini itu, saya gak pernah ketemu banyak masalah, ya kayak Ninda itu, cooling down. Tapi balik lagi, tiap orang punya kehidupan dan pilihan masing-masing. Saya yang sudah terlanjur begini (maksudnyaaa???) gak mungkin lah bisa berubah haluan 180 derajat mau kayak Ninda, pasti tetep ada yang kurang, gak berassaaa. Makanya saya sih, cukup adem dengan kehidupan saya sekarang. Karena mungkin aja saat saya gak pernah nyoba apa-apa, hidupnya lat-flat aja, saya juga gak akan pernah mencapai semua yang udah saya capai sekarang. Ya anggap aja hidup saya dan Ninda yang saling bertolak belakang itu cuma salah satu dari banyak keanekaragaman di dunia ini. Semoga kita berdua bisa bahagia dengan pilihan hidup dan jalan masing-masing. Dia mungkin juga gak bisa jadi saya, begitupun saya. I love you dear Ninda :3 semangat ya, semoga kamu tetep istiqomah! :)

0 komentar:

Posting Komentar