Senin, 06 Agustus 2012

Ramadhan ke 19

Gak kerasa banget ya, tau-tau udah 19 hari aja jalanin Ramadhan, berarti cuma tinggal 11 hari lagi mau lebaran, sedih banget :') Saya ngerasa bulan ramadhan ini terlalu cepat berlalu, karena saya belum ngerasa bisa manfaatin setiap momentnya dengan baik tapi walaupun begitu ada berita yang bikin saya bahagia. Beritaa yang paling membahagiakan adalah lebaran ini saya bisa pulang plus dapet kesempatan izin selama 1 minggu!!! lalala, yeyeye :) Keren gak sih? Iya dong keren, soalnya gak semua anak Koass bisa dapet kesempatan langka begini. Karena ada beberapa dokter spesialis yang gak ambil cuti, mau gak mau anak Koass nya juga gak bisa pulang. Di Kost Bu Romlah aja, dari 7 orang, yang bisa pulang cuma 4 orang, itupun yang dapet izin paling lama cuma saya. Sebenernya rada berat juga sih, kasian temen-temen yang gak bisa pulang, saya sih udah kebayang banget gimana rasanya harus lebaran disini, di tempat ini. Gak bisa kemana-mana, gak kenal siapa-siapa, bahkan ibu kostnya aja pulang kampung. Gak bisa ngerasain indahnya lebaran deh pasti, tanpa keluarga, tanpa teman, tanpa silaturahmi, tanpa opor, ketupat buatan orang tua ;( Aaaaaah, yaudah, bukan ini sebenernya yang mau saya ceritain, saya takut jadi makin sedih ngebayangin nya, kasian temen-temen kan.

Yang saya mau cerita cuma yang seru-seru aja ya biar gak sediiiiiih, karena tau gak sih beberapa hari belakangan ini saya gak pernah absen nangis gara-gara nonton sinetron spesial ramadhan yang super touch-able banget. Ada yang nyertitain tentang anak kecil 5 tahun yang kena leukimia terus meninggal lah, ada yang nyeritain suami yang jahat dan ternyata pas suaminya udah baik istrinya malah meninggal duluan, ada juga yang istrinya cariiin istri baru buat suaminya karena gak bisa ngasih keturunan lah, dan lain-lain, pokoknya kalo nontonnya bener-bener serius, bisa ngucur tuh air mata ;'p Selain itu beberapa hari ini gak tau deh ya, ada sesuatu yang gak biasa aja yang saya rasain. Rasanya antara sepi, tapi gak juga, antara sedih tapi gak terlalu, arrrg gak tau pastinya ngerasain apa, campur aduk. Mungkin emang bener, kalo kita baru tau betapa pentingnya "sesuatu" saat kita udah kehilangannya, ya kaya saya sekarang ini. Tapi yaudah sih, minimal walaupun ngerasa agak gimana, saya jadi tau mana yang bener-bener baik dan mana yang gak. Saya jadi nyadar selama ini saya bener-bener salah, dan berarti 3 tahun yang udah saya lewatin beneran ra mutu ya. Semakin hari semakin saya ngerasa ini itu, semakin tekad saya bulat untuk gak pernah lagi kenal yang namanya pacara, karena emang gak mutu. Kalo emang serius ya ditunjukkin dong, bukan malah pacaran yang kebanyakan makan janji bullshit. Kalo emang niatnya baik, kenapa harus dijalanain dengan cara yang gak baik, yaitu dengan pacaran misalnya.  Kalo emang sayang dan mau melindungi kenapa harus lewat label pacaran, padahal tanpa pacaran kita tetep bisa saling mengasihi satu sama lain, saling bantu, saling menasihati yap, intinya saling lah.....daaan kalo emang udah yakin kenapa harus ragu saat dimintai komitmen. Namanya juga pacaran, hubungan yang serba gak pasti. MENIKAH atau SUDAHI, itu kata pak ustadz :) Nah yaudah makanya, saya rada cape sedih-sedihan terus :')

Ramadhan di Purbalingga nih ada enak dan ada gak nya juga. Enaknya, disini gak terlalu panas dan gak terlalu rame, jadi kemungkinan untuk jalan-jalan keluar pas siang hari sangat amat kecil, so, puasanya jadi lebih lancar deh. Kalo di Jogja, banyak banget godaannya. Mau kesini, mau kesitu, beli ini beli itu.Gak enaknya, kalo mau cari bukaan, susahnya minta maap. Beda banget sama di Jogja, yang dimana-mana ada menu berbuka, tinggal pilih aja. Nah, kalo disini semuanya harus bikin sendiri. Kebetulan di Kost Bu Romlah ini, kita udah punya jadwal masak masing-masing. Kita boleh ko masak apapun, apapun. Kalo lagi pengen yang seger tinggal beli pop ice bubuk, atau susu atau minuman rasa-rasa lainnya, kalo lagi pengen gorengan tinggal bikin pisang goreng sendiri, dan semuanya kita bikin sendiri. Ada manfaatya sih, kita jadi semakin semakin semakin kreatip masaknya :) Yaaaa lumayan lah, bekal untuk masa depan kalo udah harus masak sendiri. Selain itu, kita jadi kumpul terus, semakin seru dan seru aja kegiatan sahur dan berbuka kita,  walaupun kadang menunya agak sederhana, tapi rasanya tetep luar biasa karena kita selalu berbagi :)

Hari ini, saya pertama kalinya keluar jauh pas siang hari, itupun cuma nemenin Mami ke Bank gara-gara doi lupa pin ATMnya berapa. Huuu dasar dia. Sering banget tuh dia ngeledek saya karena pelupa, sampe saya dilarang bikin password di hape karena takut saya lupa, eh sekarang malah gantian, dia yang lupa. Hahahaha, dunia terus berputar mbak bro! Nah namanya juga Bank ya, kita bisa nemuin berbagai macam orang disini. Karena Mami yang punya hajat di Bank ini, jadi saya cuma nunggu di tempat duduk bagi yang nunggu. Nah, dari tempat itu, saya bisa ngamatin berbagai macam orang yang ada di ruangan itu. Allah luar biasa ya, bisa menciptakan bermilyar orang dengan karakteristik masing-masing dan gak ada yang sama, sekalipun kembar, tetep aja ada spesialistiknya sendiri-sendiri. Ditengah proses pengamatan itu, pelan-pelan saya denger ada suara orang bernyanyi lagu lawas "Semua terserah padamu, aku begini adanya ......" Lama kelamaan suara itu makin keras dan ternyata saya baru sadar bahwa asal suara itu justru dari kursi tepat disebelah saya. Dengan sedikit melirik saya melihat laki-laki muda berumur sekitar 23 tahun, sedang asik karokean. WHaaattt?!!! Keren banget gak sih, di tempat kayak gini, di tengah kerumunan orang-orang, mas-mas samping saya tetep dengan asik dan santai sambil nyanyi.

Belom selesei sampe disitu, pas saya masih berusaha nahan geli, karena gak mungkin dong saya ketawa-ketawa sendiri, ntar malah dikira apaan. Tiba-tiba masuklah ibu dan seorang anak laki-laki berusia sekitar 6-7 tahun. Anak laki-laki itu genduuuuuuuuuuuut banget,kulitnya hitam, bukan coklat atau sawo matang lohya, tapi hitam, perutnya super super buncit, eh pake baju warna hijau terang pula. Jadilah dia pemandangan yang mencolok di ruangan itu, warna kulit sama bajunya itu loh, kontras banget. Mhahahaha, itu anak darimana asalnya saya juga gak ngerti, tapi yang jelas kalo liat tu anak dijamin ngakak deh, lucuuuuu banget. Dan, bukan cuma saya kayaknya yang berpendapat seperti itu, soalnya sejak dia datang sampai saya merhatiin gerak-geriknya, yang gak mau jauh dari ibunya, udah banyak ibu-ibu disitu yang godain juga. Ada yang megang perutnya lah, ada yang megang tangannya yang besar lah, macem-macem.Aaaaak, sebenrnya saya juga kepengen banget tuh megang-megang tu anak, tapi apa daya saya cuma ketawa-ketawa sendiri liat tingkahnya dia yang juga ngegemesin >.<

Aaaaaak, saya harus berterima kasih sama mami nih, karena berkat dia, siang ini saya bisa puas ketawa :DD

Oya, kalian tau kan sholat tarawih? Yap, sholat sunnah yang hanya ada di bulan Ramadhan. Kalo pas di rumah tuh ya, say agak pernah sekalipun absen sholat di masjid, tapi kalo disini. Hmmmm ada aja alesannya, saya lebih banyak sholat dirumah, kadang sendiri, kadang berjamaan sama anak-anak kost. Selama 19 hari ini aja, saya baru 2 kali sholat di masji, What a bad habit is that :'''((((((, soalnya anak kost gak pernah mau sih diajak sholat di masjid, emang sih jadwal kita yang sibuk banget bikin kita cape mau ngapa-ngapain kalo udah malem gitu, pengennya di rumah, istirahat. Nah, pada sholat kedua di masjid, eh bukan masjid deng mushola, saya gak sendiri, tapi bareng ninda dan mami. Karena punya pengalaman gak dapet tempat, jadi kita putusin untuk berangkat ke mushola lebih cepet dari biasa, ya sekitar 10 menit sebelum adzan isya lah. Ini pertama kali nya kami sholat di mushola, karena yang pertama, kami sholat di masjid pinggir jalan. Jadi, kami agak bingung juga letak musholanya dimana, soalnya ada di tengah komplek dan agak gelap gitu. Untungnya ada suara orang mengaji, jadi suara itulah yang membimbing kami sampai di mushola. Yang bikin kaget adalah, pas kami nyampe, suasana mushola sepiiiii banget. Gak ada satu orangpun selain yang baca alquran disitu. Kami terheran-heran, apa ini mushola gak dipake tararih atau gimana ya, apa salah tempat, atau jangan-jangan yang kita liat ini bukan bener-bener mushola. Sejuta pertanyaan terlintas gitu aja dalam pikiran kami. Tapi kami mutusin untuk tetep masuk walaupun kami sendiri agak ragu. Sambil nunggu adzan kami juga ikut membaca al quran, dan 10 menit pun berlalu. Adzan dikumandangkan. Pada saat itu belum ada tambahan orang dimushola, kami bingung, dan bingung. Sampai pada akhirnya orang mulai berdatangan satu persatu ke mushola setelah adzan selesai. Aaaaaaaaah, akhirnyaaaaa :)

Pelajaran yang kami ambil adalah, ternyata kebiasaan disini, orang baru akan datang ke mushola setelah adzan berbunyi, yaaa besok-besok kita tetep nunggu adzan aja deh :)) Oya, Happy Fastiing all, semoga sisa-sisa hari di bulan ini bisa kita manfaatkan dengan baik ya!

0 komentar:

Posting Komentar