Rabu, 15 Agustus 2012

Istikomah Gak Gampang, Bung!

Mau jadi orang baik itu emang susah banget ya, itu kenapa kadang kebenaran gak selalu milik mayoritas tapi malah yang minoritas. Kayak di zaman nabi dulu, justru kaum yang dikucilkan,  kaum yang dibenci, adalah kaumnya nabi yang mempercayai adanya Allah, kaum yang terselamatkan dan dipilih Allah untuk menerima hidayahNya. Begitu juga dengan jadi orang baik, sekarang ini. Maklum lah, zamannya udah beda, yang gak baik malah jadi icon, yang aneh-aneh malah ditiru, eh yang baik-baik malah dijauhin >.< Astagfirullahalaziim, semoga kita semua termasuk orang-orang yang dilindungi Allah dari semua yang gak baik, Amiiiin ~

Kenapa saya bilang susah jadi orang baik?

Hmm tantangannya itu loooh men, gak main-main banyaaaak nyooo, mau istikomah apalagi, gak gampang bung! Buat saya yang gak biasa sendiri, gak biasa sepi, gak biasa gak ada temen ngobrol atau minimal ada yang bisa diceritain something lah, masa-masa baru putus itu masa-masa beraaaaat banget, banget :') TIga thaun loh, tiga tahun saya kemana-mana ada yang nemenin, tiap sepi ada yang nemenin, tiap takut ada yang telfon, tiap cape ada yang semangatin, smsnin dan lain-lain terus tiba-tiba harus stop dan pindah haluan 360 derajat, gak mau pacaran. Itu yang namanya sepi, beneran deh, kerasa banget. Udah berusaha ngalihin sih, udah ngelakuin macem-macem sih, udah bikin hobby baru sih, tapi gak bisa dipungkiri kalo tetep ada yang ngerasa kurang. Ya minimal saya jadi sering ngecek hape, jadi aktif lagi di twitter padahal sebelumnya udah males, jadi sering online, untuk apa ya kali-kali ada yang hubungin kan, kaliiii loooooh. Nah kan tuuuuh, godaaannya juga bukan main, banyaknya. Godaan smsan sama orang lah, godaan telfonan lah, chat lah, atau lewat semua gadget dan media sosial. Padahal nih padahal, niatnya kan mau memperbaiki diri, karena banyak banget hal yang ada di diri saya yang harus diperbaiki. Saya harus bisa mengontrol semuanya, sikap, perkataan, termasuk pikiran dan perasaan. Giana mau ngontrol coba kalau masih ngikutin hawa nafsu untuk sms dan lain-lain tadi yang cuma mau cari kepuasan dan kesenangan aja ???? :'(

Oleh karena itu, saya sudah berusaha untuk membatasi komunikasi-komunikasi yang gak terlalu penting dan cuma mendekati ke arah yang gak seharusnya. Saya sangat membatasi sms duluan (kalo emang gak mendesak), gak pernah lagi sok basa-basi yang akhirnya jadi panjang dan busuk, saya udah sangat membatasi kontak-kontak yang juga gak terlalu penting. Udah berhasil? Yaaa pastinya belum lah, karena emang gak gampang sama sekali loh, ya namanya juga manusia , namanya juga perempuan (agak labil), namanya juga masih belajar. Tapi, walaupun belum sempurna, saya berharap semua usaha saya ini bisa terus berlanjut, saya bener-bener pengen untuk bisa istikomah. Bukan sama sekali memutus hubungan baik juga loh ya. Saya masih menjaga hubungan baik dengan siapapun, hanya sekarang sedikit lebih dibatasi, karena itu yang memang harus saya lakuka, untuk jadi lebih baik, dan untuk mendapatkan yang jauh lebih baik.

Untuk apa sih saya harus sebegininya ?

Sebenernya gak sebegininya juga sih ya, karena itu emang udah kodrat yang harus dijalani, menjauhi semua perbuatan yang sia-sia dan membawa keburukan. Dengan sedikit membatasi ini itu , saya jadi belajar untuk bisa mengendalikan diri. Bahwa gak semua yang saya lakuin itu baik, gak semua yang saya omongin itu baik, gak semua yang saya pikirin juga baik untuk dipikirin, gak semua yang saya rasain memang baik untuk dirasain. Saya harus mulai belajar untuk mengendalikan semua yang inginkan, menjadi semua yang baik dan memang saya butuhkan. Masing-masing orang punya caranya sendiri sih untuk jadi lebih baik, ini cara saya. Caru kamu? ya terserah, kamu pasti tau kan mana yang baik dan gak baik buatmu.

Terlalu maksa gak sih?

Untuk saya sendiri, emang butuh sedikit pemaksaan seperti ini. Karena banyak hal yang diberi keringanan malah kebablasan. Kayak udah biasa jalan berdua, lama-lama biasa main berdua, lama-lama biasa ngapa-ngapain berdua, daaaaaaan semua bisa bablas. Nah, untuk menghidari banyak hal yang gak baik, maka saya pikir gak ada salahnya sedikit maksa. Toh, namanya juga belajar :) Saya yakin ko, setiap usaha yang kita lakuin gak ada yang sia-sia, termasuk usaha saya sekarang untuk berubah. Allah pasti tau dan ngerti bahwa gak ada yang lain yang saya mau, selain jadi perempuan yang lebih pantas dan lebih baik untuk dibanggakan suami dan keluarga saya nanti.

Gak takut gak ketemu jodoh karena terlalu membatasi?

Gak sama sekali. Kayak yang sebelum-sebelumnya udah saya bilang bahwa Allah selalu punya cara dan jalan sendiri untuk umatnya. Mati, hidup, jodoh, rezeki udah ada yang ngatur kan? Gak usah takut. Kalau emang jodoh, pasti didekatkan dengan cara apapun. Kalau emang laki-laki baik pasti bisa ngerti dan gak banyak menuntut. Kalau emang laki-laki yang tepat, pasti akan ada di saat yang tepat :')


0 komentar:

Posting Komentar