Rabu, 15 Agustus 2012

Orang tuh Unik

Setelah lebaran ini berarti selesai juga stase THT saya, stase surga yang pernah ada yang udah saya rasain. Dokter pembimbing saya bernama dr. Titie Ferika Sp.THT KL yang super duper malaikat. Setiap hari gak pernah ada tuh mood beliau jelek, selalu senyum sapa dan salam. Gak pernah sekalipun kami berdua (saya dan dila) di jutekin atau dibikin gak enak lah. Tiap ada kasus-kasus tertentu yang harus kami tau, beliau gak segan untuk menjelaskan sampai kami dong. Tiap ada pertanyaan selalu di jawab dengan lembut. Udah gitu beliau gak pernah nyusahin kami dengan tugas ini itu dan semuanya jauh lebih mudah. Kami bahkan dikasih waktu libur selama beliau cuti ke Makassar dan gak perlu ada penggantian untuk itu. Aaaaaa what an angel she is :))

Selain dokternya yang angel, perawat di poli THT nih baik bangeeet, namanya Mbak Ika. Kalian yang udah liat mbak ika gak akan nyangka deh kalo dia udah nikah dan punya dua anak saking babyyy face nya. Uuuuw, mbak ika tuh cantik banget, masih keliatan muda dan orangnya asik, padahal umurnya udah sekitar 30 tahunang gitu. Tiap hari pasti ada aja deh yang bikin kami ngekek karena tingkahnya Mbak Ika yang konyol, omongan dia yang sedikit tapi bikin geli. Tiap hari pasti ada aja yang dia ceritain ke kita, entah tentang anaknya, suaminya yang ganteng, daaaannn segalanya. Yang patut dicontoh dari Mbak ika nih, Mbak Ika nuruttttt banget sama orang tuanya, jadi hidupnya lurus. Mbaik Ika bangga banget punya suami kayak suaminya sekarang yang ganteng (suaminya emang ganteng sih, saya udah liat sendiri fotonya), tiap hari dia pasti bangga-banggain suaminya itu, walaupun mereka gak so sweet so sweet gitu, dua dua nya cuek tapi tetep asiiiiiik. Mbak Ika ini nih satu-satunya orang yang paling dukung saya untuk gak pacaran. Mbak Ika selalu bilang kalau yang mayoritas itu belum tentu yang paling bener :)

Ya seperti di poli yang udah-udah, setelah lewatin beberapa minggu pasti udah hapal banget tipikal pasienya. Pasien THT beragam sih, mulai dari bayi sampai usila. Cuma, kasusnya aja yang gak terlalu beragam, dan saya sudah hapal. Kalau ada bayi sampai dateng ke poli THT, artinya keluhannya udah parah banget, kalo gak pilek yang sampe berdarah, pasti telinganya udah meler. Kalau ada anak usia sekolah dateng, gak lain gak bukan keluhannya pasti serumen mulai dari serumen yang kerasa sampai yang lembek atau gak ada benda asing masuk ke hidung atau telinganya, entah manik-manik lah, entah biji-bijian lah, entah kapas lah, sampei ada yang kemasukan nyamuk atau kecoak >.< Pasien anak-anak ini nih yangs ering jadi korbannya dila, sejauh ini sudah ada 3 pasien yang dibikin nangisss dan teriak-teriaaak, hahaha. Kalau dewasa dan usia tua beragam mulai dari tuli karena psikis, tuli karena terpapar bising, kemasukan benda asing, telinga meler, radang tenggorokan sampai oklusi tuba. Udah. Setiap hari itu-itu aja tuh pasiennya :) 

dan dari sekian banyak pasien ada dua pasien yang unik banget. Satunya ini adalah pasien yang dateng berkali-kali karena dia mengeluhkan ada benjolan di tenggorokannya walaupun sebenarnya gak ada. Setiap kali datang, dengan sabar dokter Tutie menjelaskan bahwa dari hasil pemeriksaan tidak ada kelainan apapun. Pernah satu kali, saya yang kebagian nanganin ibu muda ini yang secara fisik emang keliatan terganggu banget sama penyakitnya. Saya lakuin pemeriksaan fisik seperti yang biasa saya lakukan ke semua pasien THT, saya cek rongga mulutnya untuk memastikan ada benjolan atau tidak dan hasilnya negatif. Lalu saya beritahukan ke ibu itu dengan pelan-pelan sekali "Bu, ini di tenggorokan ibu gak ada benjolan atau radang atau sesuatu yang lain, semuanya baik bu" mendengar penjelasan saya, tba-tiba ibu itu menangis sambil berkata "Ada ko bu, beneran buuu ada, ada disini" sambil menunjuk tenggorokannya yang memang gak terlihat ada bengkak atau benjolan.Melihat saya dalam kodisi sulit untuk menjelaskan akhirnya dokter Tutie menengahi dengan menawarkan pemeriksaan Rontgen untuk melihat lebih dalam lagi, dan ibu itupun dengan senang menerima tawarn dokter Tutie. Gak berapa lama, ibu itu datang kembali sambil membawa hasil foto nya, lago-lagi hasilnya normal saudara-saudara. Tapi setelah dijelaskan ibu itu malah semakin menjadi. Dia bersumpah bahwa dia merasakan ada benjolan di lehernya, sambil menangis dan merengek kepada suaminya. Akhirnya diputuskan untuk melakukan esofagografi pada ibu ini, yaitu semacam pemeriksaan jalan makan dengan menggunakan cairan kontras untuk mengetahui apakah ada penyempitan atau sumbatan di tenggorokannya. Beberapa hari kemudian, ibu itu tanpa suaminya kembali datang ke poli sambil membawa hasil esofagografi, daaaaaan hasilnya normal. Oke, kali ini dokter Tutie dengan detail menjelaskan ke si ibu, dan alhamdulilah ibu ini mngerti sambil malu-malu dia bilang "Maaf dokter, saya sudah meragukan dokter ..." lalu berlalu. Kami semua lega mendengar jawaban ibu tersebut, dan ya sudah, semua sudah selesai. Ehhhhhhhhh gak disangka yaaaa gak sampai satu minggu, ibu itu datang lagi, dengan keluhan yang sama ...OH MY >.<

Pasien unik saya yang kedua adalah ibu muda berumur sekitar kurang dari 30 tahun. Sejak masih di ruang tunggu ibu ini memang sudah menarik perhatian. Dia berkali-kali datang ke meja Mbak Ika, menanyakan kapan dia akan dipanggil, keadaannnya masih sehat walafiat, gak terlihat kesakitan. Berkali-kali juga saya melihat itbu itu mendekati ibu-ibu lain sambil berjalan keluar dan bolak-balik begitu sampai waktunya dia masuk ke dalam ruang pemeriksaan. Di dalam, dia mengeluhkan kedua telinganya sakit. dan dokter Tutie yang memeriksa memberitahukan bahwa sedang terjadi peradangan di telinganya, tapi sama sekali tidak berbahaya, dan semuanya baik. Ibu itu menerima penjelasan dokter Tutie dengan baik. Tapi, gak begitu lama tiba-tiba dengan setengah berteriak sambil meringis-meringis dia berkata "Ya Allaaaaahhhh sakit banget ya Alllaaaahhhh ..."Dokter Tutie tidak panik, kembali beliau menjelaskan bahwa telinga ibu itu tidak ada gangguan, lalu dokter memberinya obat. Ibu itu pun beranjak keluar. Saat beranjak keluar ini, tiba-tiba si ibu jatuh mau pingsa, dan jalan terhuyung-huyung, ya kontan aja dokter Ferika, saya dan dila kaget, lalu kami segera membantu ibu tersebut. Saya dan dila bahkan mengantarkan ibu itu sampai didepan ruang pemeriksaan. Entah kenapa, setelah di luar si ibu dengan serta maerta bisa berjalan seperti biasa, ketawa-ketiwi sendiri, lalu berlalu. Aaaaaakkkk ini apaaan coba, rasanya tuh ya kayak ditembak udah deg-degan ternyata cuma mainan Hmmmm emang ya, jadi dokter tuh harus bener-bener nyiapin mental untuk ketemu dengan banyak orang unik >.<

oya ini nih saya di Poli THT :)


itu yang jadi backgroundnya alat-alat pemeriksaan THT yang banyak banget macemnya. But, so far so good aja sih, saya bener-bener menikmati stase ini, ini stase kedua  yang saya suka setelah Saraf :)) Semoga kedepan,, sampai selesai semuanya berjalan baiikkk ya, Amiiiin !

0 komentar:

Posting Komentar