Selasa, 14 Agustus 2012

Menjelang,

Menjelang beberapa hari mau pulang ke rumah semuanya kayak berjalan lebih lambat. Biasanya tiap siang gak kerasa siang, tau-tau ditinggal ibadah (baca :tidur) udah sore aja, sore udah malem aja, aja udah pagi lagi.
Menjelang beberapa hari mau lebaran perasaan saya malah campur aduk, saya jadi mikir ulang selama 1 bulan ini udah ngapain aja, dan astagfirullah saya ngerasa banyak waktu-waktu yang kebuang gitu aja. Biasanya ibadah saya bisa pol-polan, lah sekarang zzzzzzz. Dulu nih dulu waktu belum Koass, mana ada nemuin saya di tempat tidur jam-jam tidur siang, pasti kalo lagi gak di jalan ya masih ngampus. Dulu nih dulu, mana bisa nemuin saya nyantai-nyantai kalo malem, yang ada saya lagi sibuk ngerjain proyek ini itu, atau lagi nyempet-nyempetin lakuin sesuatu yang emang gak bisa dilakuin kalo siang saking siangnya padet merayap. Etapi sekarang, karena awal-awal Koas ini dapet stase nya nyantai ya jadi nyantai melulu deh bawaannya, bisa tidur siang, bisa wasting time se-wasting wastingnya :| Coba anak-anak yang dapet stase besar tuh, wuiiiih repot banget mereka, harus pulang telat, belajarnya juga banyak banget. Antara bersyukur dan gak terima juga sih. Bersyukur karena saya masih bisa dapet waktu leha-leha jadi saya bener-bener nikmatin karena nanti akan tiba saatnya waktu berbalik, saya yang di stase besar, mereka yang stase besar akan menuju surga yang saya rasain sekarang. Gak terima karena saya jadi membalik kalimat "bersusah-susah dahulu bersenang-senang kemudian" hemmmmmm :(

Menjelang hari-hari saya yang akan berubah setelah seminggu setelah lebaran ini saya juga jadi banyak bingungnya. Iya, setelah seminggu lebaran ini saya udah gak di Purbalingga dalam waktu 1 bulan karena harus jalani stase Jiwa di Klaten, daaaan itu berarti pengasingan buat saya dan dila (koass mate saya). Gimana gak, kita seakan-akan ditendang dari rombongan di Purbalingga dan menetap di tempat yang antah berantah cuma berdua men, berdua! Alhamdulilahnya gak pas puasa sih, gak kebayang gimana kita sahur dan buka puasanya nanti. Walaupun pasti baik-baik aja, maklum saya sama dila orangnya nyantai dan bisa hidup susah :') Jadi gak akan kesusahan tentang makan apa dan dimana, atau kemana naik apa. Emang sih Klaten tuh deket banget sama Jogja dan itu berarti surga yang lain buat saya, tapiiiiii disana kita berdua gak punya kendaraan apapun. Gak mungkin dong nyusahin temen-temen yang lain (yang ada di Jogja) terus mengingat volume kendaraan umum di Jogja sangat amat terbatas, ya beda lah sama si Bekasi atau Purwokerto atau tempat lain yang udah pernah saya kunjungi. Ah, tapi gatau deh, untuk hidup 1 bulan kedepan, saya sama dila masih diskusi mau dimana kemana hidup kita nanti ;|

Gak tau kenapa, rasanya saya jadi makin tua aja, banyak mikirin hal-hal yang sebenernya belom terjadi. Ya mungkin saya kena sindrom yang khusunya nyerang orang-orang yang beranjak dewasa kali ya. Banyak ngomongin masa depan pas gak ada obrolan sama temen, banyak diskusi tentang calon suami, kerja dimana nanti, keluarga dimana, banyak mikirin hal-hal yang absurd seputar, kepastian, pernikahan,  hubungan, tentang "aku, dia, kita", ah tentang banyak hal lah. Apa semua orang juga pernah mengalami fase kayak gini ya?

Tanpa kita sadari, waktu emang jawaban tanpa ditanya sih ya. Pokonya, time flies banget, mengingat banyak perubahan yang terjadi pada diri saya pribadi dari waktu ke waktu. Saya yang dulu gak kenal sama sekali sama pacaran, dan akhirnya mutusin untuk pacaran  karena sahabat saya waktu itu ngedukung banget, katanya saya harus rasain. Pada waktu itu saya masih gak ngerti apa yang orang lakuin dan apa yang harus dirasain waktu pacaran, sampe saya harus cari-cari teorinya di toko buku, saya beli buku ini itu, gila!!! niat abisssss men. Selain banyak nyari tau tentang pacaran, pada waktu itu, isi pikiran saya cuma gimana caranya bisa lulus sekolah cepet dan cepet-cepet kuliah, karena buat saya kuliah itu keren banget (pada waktu itu). Setelah lulus lalu akhirnya kuliah, ternyata saya pun belum menemukan dunia yang dulu (pas masih sekolah) saya bayangin. Dulu, saya liat anak kuliahan itu udah dewasa banget, udah lakuin semua sendiri, udah ngatur ini itu sendiri, udah bisa menjalani hubungan serius dan sebagainya. Tapi yang saya rasain, errrr jauh banget. Saya udah ngatur ini itu sendiri, mikir ini itu sendiri sih tapi saat bareng temen,saat kumpul sama yang lebih tua, saat beberapa kali masih ganjen sama orang tua, tetep aja ngerasa kecil :(

Begitu juga dengan hubungan yang saya pikir serius, ternyata gak serius-serius banget. Serius atau gak nya orang tuh gak pernah bisa dinilai kalo masih pacaran, ya itu poin yang saya dapet sekarang setelah fase kuliah udah saya lewatin. Jadi dari SMP sampa kuliah ini, gak ada satu hubungan serius pun yang saya lewatin. Gak ada satupun, walaupun sempet saya ngelewatin dimana saya pake perasaan banget, yang tiap malem pasti nangis, yang ngerasain sakitnya dibohongin dan lain-lain. Antara bersyukur tapi malu dan gimana ya bingung. Banyak banget pelajaran yang bisa saya ambil dari masa lalu saya, jadi saya gak pernah nyesel udah pernah lewatin fase-fase itu. Dan sampai lah pada saya yang sekarang, yang entah, saya juga rasanya masih nyari, apa sebenernya initi yang mau saya capai sekarang, selain nyelesain Koass dan pendidikan ini secepat mungkin tentunya :| Di pikiran saya yang sekarang cuma ada gimana masa depan saya, keluarga saya, adik-adik saya. Di pikiran saya sekarang cuma gimana caranya bisa dapet uang segudang, bahagiaan semua orang, terutama orang tua saya. Di pikiran saya sekarang cuma gimana caranya jadi perempuan baik, untuk dapetin calon suami yang baik, yang pantas jadi imam di keluarga saya nanti, dan contoh yang baik untuk anak-anak saya.

Apa pikiran kayak gini masih terlalu dini ya? Ya gak tau lah :) Yang penting nyatanya, saya juga masih let it flow aja, dan berusaha menjalani hari dengan sebaik mungkin . Allah please guide me :)))

0 komentar:

Posting Komentar