Minggu, 04 November 2012

Definisi Cantik

Beberapa temen cowok saya bilang "Cantik itu absolut bung, tapi jelek itu nasib" Gak sepenuhnya bisa diterima juga sih perkataan mereka ini, karena bagi sebagian orang yang lain bilang "Cantik itu relatif, tapi jelek yang absolut" Misalnya kamu jalan kemana gitu, mungkin kamu akan menunjuk orang yang sama dalam kategori jelek, tapi akan beda dalam kategori cantik, gitu katanya. Selain dua definisi tadi, mungkin kamu juga pernah denger definisi yang lain,  bisa beda banget, atau bisa gak ada bedanya sama sekali.

Dulu waktu saya SMP, cantik itu lebih fleksibel, selama enak dilihat, senyumnya manis, itu udah cantik. Gak perlu putih atau sawo matang kulitnya, gak perlu jadi kurus atau gendut. Malah banyak juga orang yang berisi dibilang cantik. Tapi pandangan berubah waktu saya mulai menginjak bangku SMA. Cantik itu yang kurus, tinggi, putih, dan berkerudung. Sampe saya sendiri akhirnya memutuskan untuk berkerudung untuk pertama kalinya. Ya emang sih bukan karena pengen cantik, tapi waktu itu saya sukaaaa banget lihat cewek yang pake kerudung, tas selempang, yaa yang cewek banget gitu lah. Walaupun pada akhirnya setelah berkerudung kelakuan saya tetep gak cewe banget juga. Pernah saya sampe dihukum karena manjat gerbang segala malahan, gila :|

Setelah kuliah, dan masuk ke lingkungan yang baru, lagi-lagi definisi cantik berubah. Waktu awal-awal kuliah, cantik itu yang penting putih, rambutnya panjang, apalagi kalo berwarna. Saya suka banget lihat gaya yang begituan tuh. Keliatannya cantik aja. Gak bisa dijelasin. Menurut saya, gayanya enak diliat, lebig fleksibel, simpel dan gak malu-maluin diajak kemana-mana. Ya walopun niiihh, saya gak ada keinginan juga buat jadi kayak gitu. Cuma suka lihatnya. Gak kebayang deh yang cowok-cowok gimana ya, wong saya yang cewek aja naksir.

Tapi waktu terus berjalan, pada kuliah pertengahan, cantik itu yang kurus, putih, bisa pake hijab dan dandanan. Iya bener. Saya selalu kagum sama cewek model gitu. Entah di majalah, entah dimana-mana, asik aja liatnya. Tetep up to date,nutup aurat, cewek banget lah. Karena menurut saya gaya gini cocok, jadi saya sempet deh tuh suka-suka pakai hijab. Walaupuuuun (lagi nih), walaupun lama-lama ngerasa ribet sendiri, dan saya juga gak pinter dandanan. Pertama, gak dibiasain dandanan. Kedua, saya gak suka remfong. Ketiga, temen-temen saya juga kebanyakan yang simpel-simpel gitu. Ya ada sih beberapa yang remfong, gapapa juga. Saya juga kadang remfong, untuk acara tertentu aja lah. Kalo cuma beli makan, atau cuma ke minimarket, apalagi ke kampus dan ke Rumah Sakit, kayaknya berasa lebay :)

Sekarang, setelah lulus, dan waktu semakin melesat. Cantik itu berubah lagi. Cantik tuh kurus, putih, rambut panjang, bajunya seksi dan dandanan. Termasuk banyak temen-temen saya di rumah sana, semua gayanya sama, ya begitu itu. Bahkan kalo di foto nih, semuaaaa gayanya sama, sampe ada beberapa yang jadi mirip walaupun gak ada hubungan darah dan sebelumnya gak ada faktor kemiripan. Kayaknya kalo saya pulang dan ketemu mereka, dijamin saya paling kamseupay lah ya. Saya pake kerudung dan saya juga gak bisa dandan pulaaak. Jadi rada jauh sama yang begituan. Ya tapi saya sih gak ngerasa gimana-gimana juga karena emang  saya juga gak sreg sama gaya kayak gitu. Gak pengen lah buat ikut-ikutan atau ngerubah diri ngikutin mode yang makin aneh-aneh.

Lagipula, makin kesini saya makin ngerti makna kerudung. Dulu saya cuma sebatas suka dan gak tau sama sekali gimana-gimananya dari kerudung. Yang saya tau, setelah saya pake, saya gak berniat lepas. Saya tau wajib, tapi saya tetep memandang itu sebagai pilihan karena ngetren banget kan tuh ungkapan "yang penting kerudungin hati dulu" Setalah dipikir-pikir mana ada kerudungin hati dulu ya, aneh-aneh aja. Namanya wajib ya tetep wajib. Kalo luarnya udah memenuhi tuntunan, masak iya hatinya mau telanjang, kan gak juga. Jadi pake kerudung itu selayaknya kita wajib pake mukena kalau mau solat, sama kayak pake seragam kalau mau sekolah, wajiib. Lama-lama kewajiban ini harusnya berubah jadi kebutuhan, dan saya masih belajar untuk itu :)

Menurut saya, cantik itu tergantung orang liatnya darimana, tergantung paham dan kepercayaan orang buat memandang, dan tergantung latar belakang orangnya juga. Cowo-cowo Jakarta mungkin akan beda persepsi dengan cowo-cowo Purbalingga karena tempat gaulnya juga beda, yang diliat tiap hari juga beda. Cowo-cowo yang sehari-hari bergaul sama orang-orang pengajian juga akan beda definisi cantiknya dengan cowo-cowo yang sering ke diskotik, karena yang diliat tiap hari beda, dan paham yang dipake juga udah beda. Jadi, gak usah terlalu gimana-gimana juga supaya pengen terlihat cantik.

Terserah mau dilihat cantik atau gak, selama saya nyaman dan ganggu hidup orang, kenapa enggak. Terserah mau dinilai buruk atau gimana, selama saya masih berpegang sama semua yang saya yakini benar, kenapa enggak. Terserah mau dinilai norak, kampungan, atau apapun, selama saya masih percaya bahwa apapun yang saya lakukan sudah sesuai dengan yang seharusnya dan ini adalah jalan yang saya pilih untuk jadi lebih baik, kenapa enggak.

Semua orang bisa dengan gampang berubah, mau kurus tinggal diet mati-matian, mau putih tinggal beli obat pemutih, suntik vitamin, atau apalah, mau punya rambut panjang terus gak sabar ya tinggal hair extension aja, gampang. Tapi untuk jadi nyaman, bersyukur sama diri sendiri, dan istikomah sama semua yang kita percaya, itu gak gampang. Jadi, saya masih sangat sepakat, bahwa cantik itu relatif karena walaupun semua wanita dilahirkan cantik tapi gak semua yang bisa bersyukur dan percaya dengan versi cantik yang dia punya :)





0 komentar:

Posting Komentar