Minggu, 04 November 2012

Hidup Lebih Indah dari Film Korea

Sabtu-Minggu adalah hari yang paling ditunggu di sepanjang minggu, apalagi kalo seminggu itu isinya cuma tugas terus dimarahin, ditanya terus gak bisa, dapet penyakit aneh terus bingung, akhirnya jadi tugas lagi, belom kalo ada kuis, jurnal, dan lain-lain. Sabtu-Minggu (khusunya bagi koass yang kebagian stase nyantai, kayak saya) adalah hari surga, bung! Setidaknya untuk 3 bulan terakhir ini, karena setelah itu mungkin akan jarang banget dapet hari surga, kecuali hmm kecualii saya agak nakal dikit. Semuanya dibawa selooowwwww :))

Ya seperti yang udah saya bilang, hal-hal yang saya suka pasti akan saya lakuin tiap kali punya waktu luang. Nonton film salah satunya. Maklum banget saya dan temen-temen agak males keluar, malem minggu kita ya cuma males-malesan, cerita-cerita, sambil nontong atau ya something yang bikin relaks aja. Paling banter juga ke salon (kalo gak males), atau makan diluar (kalo gak ujan) dan ya gitu deh. Sesekali ya main bareng temen, boleh juga nongkrong atau ya ngapain ke selama gak lebay. Ngebosenin? Gak ada tantangan? Ya gak juga, tergantung gimana kita, dinimkatin atau gak, tergantung gimana kita ngisi nya, tergantung kita sendiri. Gak semua yang kita liat sepele toh juga sepele kan?? Semuanya kan akhirnya akan jadi pilihan kita sendiri, mau kayak gimana. Kalo buat saya sih, main sama ngejar cita-cita sama serunya, tinggal nentuin porsi aja. Main udah gak usah ditanya, pasti seru banget, dan sampe dunia berakhirpun gak akan ada habisnya. Tapi masa mau ngbisin waktu buat main doang? Ngejar-cita-cita juga seru. Seru buat jaga konsistensi usahanya. Seru buat jaga istikomah tetep berjuangnya. Seru saat ngadepin banyak hal yang gak pernah dipikirin sebelumnya. Tapi gak mungkin juga dong, kita seserius itu yang sampe gak nikmatin hidup? ;p

Karena dua minggu dari minggu ini udah liburan stase (sebelum masuk 3 bulan tanpa ada jeda libur :(((( ), saya mutusin untuk tinggal di Purbalingga aja, gak kemanapun di akhir minggu. Ada sih beberapa temen yang ke Jogja, mau banget padahal, tapi setelah dipikir-pikir rasanya belum perlu. So, udah ada 4 judul film yang ngisi sabtu-minggu saya semuanya manis banget. Banget. Ya gak beda lah sama film-film drama percintaan yang lain. Ceritanya juga sebenernya itu-itu aja, cuma yang jadi beda karena yang maennya beda aja. Rata-rata cewe-cowok yang awalnya udah saling suka terus gak berani ngungkapin, perlakuannya saling manis, malu-malu tapi mau. Atau kalo gak, cinta yang kayaknya bertepuk sebelah tangan, tapi ternyata dibalik cueknya cowok atau cewek itu, ada perasaan yang lebih. Endingnya juga gak beda, kalo gak ada orang ketiga, dua-duanya nikah, ya salah satunya meninggal. Nah yang bikin semuanya manis itu, ya ditengah-tengah awal dan akhir film itu. Gimana cerita mereka yang drama abiiis. Cowok yang ngasih perhatian ke ceweknya sampe segitunya, atau gitu juga sebaliknya. Cewek yang sayang banget sama cowoknya sampe segitunya, atau gitu juga sebaliknya. Belom lagi, perlakuan-perlakuan yang sebenernya simpel tapi bikin melting :))

Rasanya mau banget tuh cerita-cerita di film itu kejadian ke diri kita sendiri. Tapi tau kan jawabannya kalo gak mungkin? :) Hidup di dunia nyata itu lebih kompleks, lebih dinamis. Kalo kita mau datar ya bisa datar banget jadinya, kalo kita mau berantakan juga bisa berantakan banget. Gak semua yang kita mau bisa kejadian. Udah cape-capet ini itu kalo ternyata bukan yang baik buat kita, mau jungkir balikpun gak akan dapet. Gak semuanya berjalan sesuai yang kita pikirin. Gak semua hasil yang kita mau itu tercapai. Gak semua orang kita suka juga punya perasaan yang sama. Gak semua orang yang kita anggap jelek itu, jelek banget atau yang kita anggap baik, baik banget. Ya pokonya gitu lah. Tapi ada satu hal, skenario Tuhan itu lebih indah dari skenario manusia.

Tuhan udah menakar semuanya dengan sangat baik, dengan sangat rapi, dengan sangat indah. Tinggal kita bisa nerima dan sabar dengan proses itu atau gak. Mungkin ya, saat kita nangis-nangis, nangisin orang yang kita cinta ternyata berkhianat diatas sana Tuhan dengan tenang bilang "Udah, gak usah segitunya, dia emang gak baik, udah ada yang jauh lebih baik buat kamu"

Mungkin juga saat kita menangisi kegagalan, diatas sana Tuhan bilang "Itu bukan satu-satunya hal terburuk yang akan kamu alamin. Tapi kamu nanti juga akan tau, ada hal yang jauh lebih baik yang akan terjadi"

Mungkin saat kita kesel, ngedumel sendiri karena banyak hal gak berjalan semestinya, diatas sana Tuhan bilang "Semua itu emang udah seharusnya terjadi, andai kamu bisa melihat masa depan, saya jamin, kamu akan malu dengan kelakuanmu sekarang ini"

Dan apa yang kita pikirin saat itu, kecewa? BT? gak terima? mengutuk? marah membabi buta? ya itu dia manusia :) Gak usah sok suci, saya juga begitu. Tapi tau gak, belajar ikhlas menjalani semuanya bisa jadi lebih baik loh. Ikhlas, bener-bener ikhlas. Serahin aja semuanya sama skenario Tuhan. Gak usah ngoyo dan main otot kalo mau sesuatu, kalo emang baik pasti jadi milik kamu ko. Tinggal berusaha aja sebaik-baiknya. Apapun hasilnya, itu lah yang terbaik dari Tuhan. Dan setelah badai pasti ada pelangi. Begitu juga hati, setelah sakit pasti ada bahagia. Ikhlas buat semuanya emang gak gampang sama sekali. Karena tempatnya ikhlas bukan di mulut, tapi dihati. So, kalo mau belajar ikhlas, ya tinggal kita ngelatih hati kita. Latihan, latihan, latihan, latihaaaaaan terus sampe kita gak punya waktu lagi buat ngelatih diri.

Semoga kita semua bisa jadi orang yang jauh lebih ikhlas untuk jalanin hidup yang jauh lebih indah dari film Korea :))

0 komentar:

Posting Komentar