Jumat, 30 November 2012

Mulutmu Harimaumu

Ada banyak masalahyang penyebabanya cuma dari satu dua kalimat
Ya kadang, kalimat yang cuma satu dua itu punya arti yang jauh lebih luas, efeknya jauh lebih dalam
Kadang, apa yang kita maksud belum tentu dimaksud sama lawan bicara
Kadang, penggunaan kata yang salahpun, bisa jadi salah pengertian dan buntutnya jadi panjang
Emang bener banget kalo ada yang bilang "Mulutmu, Harimaumu"
Berasa punya harimau tidur aja, yang kalo udah bangun bisa bener-bener garang..
Bisa jadi dengan satu dua kalimatmu, ada hati yang terluka dan bekasnya gak bisa hilang satu dua tahun
Atau malah bisa jadi dengan satu dua kalimatmu, ada hati yang disembukan yang bikin bisa bangkit dan menemukan dunianya lagi ...
Bisa banyak hal yang terjadi cuma karena satu dua kalimat :)

Beberapa kalimat emang gak perlu dipikirin
Karena punya jawaban pasti, gak perlu pertimbangan lama-lama dan gak pake hati
Kayak pertanyaan "Udah makan belum?"
Atau "Ada PR atau gak?"
Apa yang mau dipikirin dan dipertimbangin kalau jawabannya udah jelas
Tinggal bilang "iya atau gak" dan "udah atau belum"
Beres :)

Tapi gimana dengan kalimat lain yang udah bersangkutan dengan hati dan rasa
Berat men!
Ya mungkin hal ini berlaku cuma untuk beberapa orang aja sih
Beberapa lain mungkin menganggap, yang penting ngomong dulu aja urusan yang lain ditanggung belakangan
Bener atau gak ya kalo ngenakin gak masalah ...
 Toh gak rugi juga
Atau beberapa lagi punya kelebihan gak gak gampang bimbang dan punya kekuatan indera yang lebih kuat sehingga gampang aja buat mastiiin perasannya gimana
Dia bisa tau dia bener suka atau bener benci
Dia bisa tau bener kagum atau cuma biasa aja
Gak perlu proses lama-lama, singkat tapi pas ...

Kamu termasuk yang mana?
Saya masuk ke golongan pertama
Entah ini kelebihan atau kekurangan
Entah juga akan selamanya atau cuma sekarang-sekarang ini karena masi labil :p

Di beberapa kesempatan yang gak pake hati, ucapan suka, kagum, bagus, jelek, dan sebagainya mungkin akan sering banget keluar
Tapi, di kesempatan yang lain yang udah menyangkut dua orang, dua hati ...
Kata suka atau kagum aja itu susahnya minta maap
Apalagi sayang, cinta dan yang lebih dari itu kalo ada ...
Bukan karena gak bisa ngomong atau gugup atau grogi

Tapi,
Saya bener-bener ngerasa perlu meyakinkan diri saya sendiri, gimana rasa yang sebenernya ada
Saya bener-bener ngerasa harus untuk meyakini apa yang saya ucap
Saya bener-bener ngerasa harus untuk memaknai dengan benar apa yang saya sebut
Gak asbun
Gak asal mangap

Karena saya mengerti betul, seberapa super nya kekuatan kata, apalagi udah ngebentuk kalimat
Saya tau betul, bagi beberapa orang kalimat suka, sayang, apalagi cinta, maknanya luar biasa
Bagi beberapa orang mungkin gak gampang juga untuk ngomong itu, sama seperti saya ...

Kekurangan saya yang gampang banget menyimpulkan adalah salah satu yang membuat saya begini
Saya gak mau cepat menyimpulkan ternyata salah lalu menyesal
Saya gak mau cepat menyimpulkan ternyata bikin kecewa
Saya gak mau terluka dan gak mau melukai ...

Kekurangan saya yang kadang terlalu banyak pake rasa juga salah dua yang membuat saya begini
Bagi saya yang kadang terlalu banyak pake rasa, kalimat yang biasa mungkin bisa sangat luar biasa
Bagi saya yang kadang terlalu banyak pake rasa, kalimat yang gak dimaksud bisa saya maksud sendiri
Terlalu dipikir, terlalu dirasa-rasa


Positifnya adalah ketika kata atau kalimat yang pake hati itu udah keluar, itulah kebenaran
yang sudah saya yakini
yang sudah saya pertimbangkan
yang sudah saya tau betul
yang sudah benar-benar saya pikirkan
Insyaallah :)


0 komentar:

Posting Komentar