Selasa, 20 November 2012

Masa lalu

Ada banyak banget ya masalah yang muncul kalo udah berkaitan sama umur. Ada pasangan yang kepisah cuma gara-gara beda umur yang jauh dan dianggap gak pas. Ada juga orang yang pengen cepet-cepet punya pasangan karena udah berumur dan takut tua. Ada juga orang yang dilarang ini itu karena dinilai masih terlalu muda dan lain-lain... Padahal, umur sama sekali bukan takaran yang pas...serius.

Kalo ngomongin umur tuh ya sama aja kita ngomongin waktu. Waktu yang egois yang gak pernah bisa nunggu, terus terus dan terus berjalan. Sedetik, semenit, satu jam, satu hari, dua minggu, satu tahun, dua tahun dan seterusnya. Kita sangat mungkin untuk terus tumbuh dan tambah tua, tapi sangat gak mungkin untuk balikin waktu dan kembali muda. So, sayang banget waktu yang udah ada ini disia-siain berlalu gitu aja. Kayak angin, yang sekali bertiup, wussss, hilang...

Ngomongin waktu, erat banget kaitannya sama tiga pembagian waktu, dulu, sekarang, dan nanti. Iya, di pelajaran Bahasa Inggris aja nih, kita pada intinya cuma ngenal tiga jenis Tenses: Past Tense, Simple Present Tense, dan Future Tense. Selebihnya, cuma pengembangan dari tiga waktu itu. Dulu, sekarang, dan nanti, cuma dipisahin sama hitungan detik, iya detik. Hilang satu detik ya berganti dan berganti lagi...

Setiap orang pasti punya masa lalu yang buruk. Yang gak pengen banget diinget, tapi selalu dan selalu muncul di ingatan, mau gak mau tetep inget, bener-bener gak sopan. Tapi segimanapun busuknya masa lalu, masa lalu ya tetep aja masa lalu. Gak akan lagi pernah keulang. Mau nangis darah, mau teriak-teriak sampe soak, gak akan pernah bisa berubah. Masa lalu cuma masalah waktu aja. Perlahan tapi pasti, suatu saat nanti kita akan inget itu mungkin sebagai cerita yang penuh kesan, sebagai cerita lucu, atau malah pengalaman yang berguna banget buat dibagiin ke orang-orang sekitar kita ....

Meski sekarang masa lalu itu mungkin masih jadi musuh buat kita, yaudah gak usah dipikirin juga. Mau dipikirin sampe botak juga akan tetep ada. Karena kita yang sekarang itu ada ya karena masa lalu juga, mau itu masa lalu pait atau manis..

Ehhm, gak gitu-gitu amat sih sebenernya. Maksud saya gini, sebenernya kita bisa milih sih semua yang kita jalanin tuh, mau milih yang baik atau gak. Masalahnya, kadang kita terlalu bodoh buat mikir jernih, perasaan kita masih terlalu emosional buat mikir yang bener, jadi deh terjebak di jalan yang gak baik. Tapi pernah mikir gak sih, kalo jalan yang salah (menurut kita) itu sebenernya emang udah jadi takdir Tuhan. Kita harus ada di jalan itu, supaya kita tau mana yang baik, dan mana yang salah ...dan dari situ kita juga bisa belajar banyak hal, banyak hal yang kadang gak kita sadarin ...

Nah, jadi agak gak bijak ya kalo ada orang yang nilai cuma dari masa lalunya. Tanpa ngeliat gimana dia sekarang, dan alasan-alasan kenapa dulu bentindak bodoh. Toh bukan cuma dia seorang doang yang pernah bertindak bodoh. SEMUA ORANG PASTI pernah :) So, simpulannya buat bahasan past tense ini, let it flow by the time aja. Gak usah disesalin, gak usah dibawa pusing, gak usah diajak rempong. Kita masih punya present tense dan future tense.

Kenapa nama "waktu sekarang" itu Present Tense? Yap, karena waktu sekarang itu adalah waktu yang Tuhan kasih untuk kita buat memperbaiki semua kesalahan yang udah kita buat. Waktu yang sekarang itu adalah waktu yang Tuhan kasih buat ngapa-ngapain yang bisa ngubah masa depan kita. Waktu yang sekarang itu adalah waktu yang Tuhan kasih buat bikin masa lalu, cuma jadi kenangan. Waktu sekaarang itu hadiah dari Tuhan, makanya namanya Present (present = hadiah)...

Apapun yang dilakuin sekarang pasti akan berefek buat masa depan, apapun. Kalo dari sekarang udah males-males ya jangan nyesel nantinya kalo jadi orang yang gak bisa ngapa-ngapain. Kalo dari sekarang kerjaannya cuma main-main, hura-hura, ngabisin duit orang tua, ya jangan aneh aja nantinya bakalan gimana-gimana. Kecuali orang tua kamu kaya tujuh turunan yang duitnya gak akan abis-abis, dan anti miskin, silahkan deh :)

Prinsip saya sih, memberi dan menerima aja. Kalo memberinya banyak masak iya dapetnya sedikit. Kalo usahanya udah maksimal masak iya, dapet hasilnya minimal. Untuk maksimal dan minimal ini gak cuma semua-semua yang bisa dilihat loh ya. Gak semua hal bisa dinilai dengan angka. Karena mungkin aja Tuhan ngasih balesan dalam bentuk yang lain. Kesabaran, kebijaksanaan, keihklasan, kekayaan hati misalnya ... hal-hal itu kan gak bisa dilihat, tapi bisa dirasain ....

Sedangkan, masa depan, adalah misteri. Iya misteri. Gak akan pernah ada satu orangpun yang bisa ngeramalin besok bakalan gimana, bahkan, satu jam kedepan bakalan kayak gimana ...

Tapi, ya itu tadi. Walaupun gak bisa diprediksiin mau kayak gimana, tapi bisa kita bantu bikin, iya kita yang bantu ciptain. Mau jadi kayak gimana masa depan kita, tergantung kita yang sekarang, udah ngelakuin apa aja, udah nyiapin apa aja. Kayak yang tadi udah dibahas juga, bahwa kita selalu bisa milih mana jalan yang akan kita jalanin, selalu ada dua pilihan, baik atau buruk. Karena udah pernah punya masa lalu yang salah, masak iya mau jalanin jalan yang salah untuk kedua kalinya, gak mau dong?

Karena masa lalu udah jadiin kita orang yang lebih kuat...
Masa lalu udah bantu kita untuk punya keinginan berubah dan  jadi orang yang jauh lebih baik ...
Masa lalu udah jadiin kita orang yang bisa menghargai masa sekarang...
Masa lalu udah jadiin kita orang yang mau mempersiapkan masa depan dengan jauuuuh lebih siap ...

Terima kasih masa lalu :)




0 komentar:

Posting Komentar