Minggu, 29 Juli 2012

Up One Level

Entah kenapa ya makin kesini makin gak banget aja sama yang namanya pacaran, gak sreg gitu. Menurut saya sih pacaran itu agak-agak childish ya, eh gak juga ding tergantung orangnya masing-masing gimana cara ngejalaninnya, ada positif dan negatif. Tapi kalo buat saya kayaknya agak gak cocok aja. Bayangin aja ya, dulu pas kuliah sih masih oke lah pacaran, bisa saling bermanfaat satu sama lain. Bisa ada temen bikin program ini itu yang bermanfaat buat masa depan (ceileeeeeee :p), ada yang diajak diskusi urusan organisasi, dan lain-lain. Lah kalo sekarang, udah jauh-jauhan, gak pernah bisa ketemu, gak pernah bisa ngobrol bareng, SMS juga banyak missingnya, telepon banyak gangguan, ya banyak lah. Maklum lah LDR, dan saya sama sekali BUKAN penganut LDR, so thank you ;) Tapi kayaknya emang sayanya aja sih yang gak beres, soalnya banyak juga yang LDR tapi nyantai aja, ya itu tadi balik lagi ke orangnya masing-masing.

Pada dasarnya pacaran itu kan merupakan proses saling mengenal satu sama lain untuk menuju tahap yang lebih serius lagi yaitu pernikahan. Tapi banyak hal diluar pacaran yang harus dipertimbangin. Karena gak semua orang pacaran bisa nikah, gak semua orang pacaran bisa jodoh, gak semua orang pacaran bisa mulu-mulus aja jalanin hubungan bertahun-tahun. Entah karena tuntutan orang tua, entah karena tuntutan sosial ekonomi, terpaksa proses pacaran berlangsung jauh lebih lama lagi. Daaan, selama bertahun-tahun menjalani proses pacaran bisa ada ribuan peristiwa yang terjadi, emang sih ada sisi positif dan negatifnya, ya kayak yang diawal udah saya bilang. Tapi kalo pacaran yang niatnya baik itu malah membuat saling gak nyaman, dan malah banyak negatifnya terus buat apa dipertahanin? Misalnya aja, gara-gara jadi pacar tiap hari ribuuuut mulu, gara-gara signal lah, gara-gara gak ada waktu lah, gara-gara ketiduran bahkan, hal paling gak mutu sedunia pun bisa jadi bahan berantem. Coba aja kalo cuma temenan gak akan segitunya juga kan, karena gak ada tuntutan untuk ini itu satu sama lain. Jadi, setelah saya pertimbangkan matang-matang jalan itu lah yang saya ambil.

Saya ingin menjalin hubungan yang sedikit lebih dewasa, yaitu hubungan yang saling mengerti satu sama lain, saling memahami satu sama lain tanpa ada lebel pacaran. Yang penting sama-sama tau kalau masing-masing sayang, jaga hati, beres kan ;) Emang sih, untuk cewe cara hubungan kayak gini agak rentan. Saat cewenya mungkin udah berharap lebih, eh ternyata cowonya malah kabur karena emang gak ada perjanjian apapun (read : pacaran), tapi kalau buat saya sih yaudah semua kan ada resikonya. Saya yakin dan percaya kalo emang tuh cowok "the right man" dia gak akan kabur-kabur kemanapun, mau ada godaan apa aja tetep bisa tahan dan stay cool. Sedangkan resiko untuk cowo ya sama aja sih, tapi justru harusnya keadaan kayak gitu bisa jadi motivasi juga loh untuk cepet-cepet sukses dan bisa mengikat si cewe yang dia sayang dalam ikatan pernikahan. Gak mau kan cewe yang kamu sayang malah jadi istri orang lain?? Kamu pasti mau kan jadi laki-laki baik ? Kan cewe yang kamu sayang adalah cewe baik, pasti tau dong kalau laki-laki baik akan berjodoh dengan perempuan baik? Nah! That's the point what I mean.

Yatapi, semua balik lagi sih ke keyakinan masing-masing. Yang saya yakini adalah bahwa semua yang terjadi di dunia ini merupakan proses seleksi alam untuk menemukan yang terbaik.Contohnya nih pada proses metamorposis hewan dimana hewan yang masih bertahan samapai sekarang adalah hewan yang memang tepat untuk bertahan hidup di zaman ini. Pada kasus percintaaan, mungkin akan sangat banyak orang yang datang silih berganti, tapi siapapun yang berlalu ya sudah, berarti dia orang yang sudah terseleksi dalam proses tersebut. Gak perlu disesali. Untuk apa menyesali semua yang gak baik kan? Saya yakin, siapapun yang bertahan, siapapun yang bisa ada sampai akhirnya pernikahan itu akan terjadi, itulah laki-laki yang terbaik yang Allah pilihkan untuk saya :"

Mungkin sepintas pernyataan itu terkesan "TERLALUIKHLAS" dan gak ada "USAHA" nya ya. Tapi gak juga loh. Menurut saya komitmen untuk bertahan dalam situasi seperti ini (menjaga hati tanpa ada kata pacaran) itu adalah satu usaha yang gak gampang juga. Selain itu, usaha kita juga keliatan saat kita berusaha untuk menjadi orang yang jauh lebih baik untuk mendapatkan jodoh yang baik. Toh, batasan kita sebagai manusia kan hanya berusaha dan berdoa, selebihnya serahkan kepada pembolak-balik hati :) Lagian gak ada yang bisa jamin juga kan kalo bertahan pacaran lama-lama dan dia yang terbaik menurut Allah, tar kalo tetiba diujung jalan putus, sakit hati, kan buang waktu banget tuh :p

Makanya, saya disini, akan berusaha sebaik mungkin untuk menjadi perempuan yang jauh lebih baik lagi yang pantas untuk kamu, laki-laki super baik. Saya juga akan berusaha untuk mendapatkan masa depan yang secerah-cerahnya untuk kita dan keluarga kecil kita nanti. Saya mau, kamu pun begitu. Pliis jadi laki-laki baik yang memang pantas untuk saya, perempuanmu. Mari kita memantaskan diri satu sama lain. Plis berikan saya dan keluarga kita nanti kehidupan yang terbaik dengan terus belajar dan berkerja keras. Nanti, kita akan dipertemukan lagi oleh skenario Allah SWT yang tidak terduga dan pasti indah. Saya ingin kamu memperkenalkan saya kepada seluruh dunia, bahwa saya adalah orang yang tepat yang selama ini kamu cari. Semoga jalan dan niat baik ini mendapat ridha Allah, amiiiiiiin ;')


0 komentar:

Posting Komentar