Selasa, 24 Juli 2012

Ganti Stase, Latian Move On

Pernah ada yang pacaran lama terus akhirnya putus karena hal yang sepele? Misalnya nih pacaran 5 tahun dari SMP, dari yang masih jaman malu-malu sampe awal kuliah yang malu-maluin, dan pada akhirnya putus gitu aja karena hal yang so ussual? *curhat* 
Atau pernah tau rasanya susah banget ngelupain orang yang dulu kita sayang tapi gak seharusnya perasan itu ada dan harus segera dihapus? Pernah gak ngerasain susahnya lupa sama orang yang senyumnya aja udah berkesan banget di hati, bukannya ngelupain yang ada malah kebayang terus?

Pasti salah satu dari ciri-ciri susah move on pernah kita alami ya:) Nah! pindah dari satu stase ke stase berikutnya gak jauh beda sama move on, apalagi kalo stase besar kali ya.

Setiap koass dalam waktu 2 tahun harus ngelewatin 12 stase yang terdiri dari stase besar selama 11 minggu, stase sedang 5 minggu dan stase kecil 3 minggu. Di tiap stase pasti punya kebiasaan dan ciri khas masing-masing dong ya yang gak dipunyain sama stase lain. Contohnya, pemeriksaan telinga di THT, mata di mata *yaeyalaaaaaaaah*. Ya tapi intinya itu, saat kita udah melewati minggu-minggu terakhir di setiap stase biasanya ilmunya udah full tank banget tuh, udah ngerasa expert banget ngalah-ngalahin dokter spesialisnya. Malah nih, pas pasien masuk kita udah bisa nebak kira-kira penyakitnya apa cuma dari wajahnya, dan penampilannya. Sehebat itu kah? Yaaa enggak lah. Ya minimal kita udah tau penanganannya dari awal sampe akhir dan udah tau gimana kemungkinan prognosisnya nya, baik atau buruk :)

Daaaaan, yang bikin sedih adalah saat kita udah nge"soul" sama stase tersebut, kita tiba-tiba harus dipisahin gitu aja cuma dengan ujian yang sangat sangat sangat singkat. Rasanya sama banget kaya baru pacaran dan lagi sayang-sayangnya terus diputusin gitu aja :') Susahnya lagi pas masuk stase lain, itu rasanya ada yang kurang banget. Di stase yang baru, kita selalu mulai dari 0, dan dari anak bawang lagi. Mulai dari pengenalan tindakan, sampe kita yang ngelakuin tindakan, terus udah cinta eh pisah lagi, lagi dan lagi. Begitu seterusnya kehidupan koas. So, saran saya sih, jangan terlalu nge"soul" lah sama satu stase, nanti bisa-bisa kita gak bisa nikmatin stase berikutnya. Ya contohnya kayak saya ini. Saya udah terlanjur jatuh cinta sama stase Saraf, sampe saya udah gak harus anamnesis lengkap lagi, saya masih lumayan hapal lah kalo ditanya tentang stase Saraf saking mendalaminya. Gimana gak enak, udah gak ribet, gak ada tindakan macem-macem, penyakitnya pun semuanya bisa dinalar, so buat saya gak begitu rumit. Makanya, saya sedikit susah move on ke stase berikutnya dan itu kabar buruk saudara! Jadinya, saminggu pertama di stase baru adalah minggu penyiksaan buat saya, dimana saya harus adaptasi lagi, bukan cuma dengan otak saya, tapi juga adaptasi rasa :')

0 komentar:

Posting Komentar