Jumat, 20 Juli 2012

Pasien Zaman Penjajahan

Seperti biasa, selama 1 minggu pembayaran izin saya kemarin hari-hari saya penuh dengan urusan pelayanan di Poli klinik Mata. Yang peling enak dari poli ini adalah kita gak akan pernah bisa santai karena semua pasien harus melakukan pemeriksaan ketajaman pengelihatan (visus) menggunakan kartu snellen yang ada di dinding. Jadi si pasien harus bisa menyebutkan satu persatu dari tiap huruf yang mereka lihat. Banyak banget susah senangnya ngelakuin pemeriksaan visus ini. Ada yang pura-pura lihat padahal gak lihat lah, kaya misalnya yang ditunjuk huruf E tapi malah bilangnya itu huruf H, ditanya huruf C eh tetep bilang H. Ditanya gelap atau gak bilangnya terang (untung gak jawab H juga -___-), dan ternyata eh ternyata beliaunya gak ngerti huruf, karena semua huruf dia bilang H.Sampe tanya gambar pun dia bilang huruf H. dan dengan polos ibunya ketawa malu-malu gitu seakan-akan dia bilang "Iiiih mbaaaaaak aku maluuu loooh, aku gak bisa. AKu salah ya mbaaaaak? " dengan mimik wajah anak kecil yang minta digodain ibunya :s

Ada juga pasien yang ngomongnya banter banget pas nyebutin huruf, sampe baris-baris bawah beliaunya berhenti. Saya pikir bapaknya ini lagi mikir atau fokusin pengelihatan, say atunggu beberapa saat sambil berkali-kali saya tanya "Gimana pak? Ini huruf apa?" daaaan pemirsa diluar dugaan saya, ternyata bapaknya itu malah hilang fokus alias bengong. Soalnya pas saya sentuh bapaknya langsung kaget  sambil bilang "Hwaaa astagfirullahaladziiiin" kenceeeeeeeeeng banget. Oh My  .....hahahaahha ternyata muka serius gak menjamin orang itu lagi mikir atau lagi konsen ya, dari pasien ini saya belajar bahwa mimik wajah bisa sangat menipu. Mungkin saya harus belajar dari bapak ini caranya bengong tapi pasang wajah serius biar pas lagi pengen bengong di kelas tetep kelihatan anak rajin dan anak baik-baik :p

Selain itu ada juga pasien jaman penjajahan yang lucu banget. Pasien itu adalah seorang perempuan berusia 50 tahunan, tapi serius orangnya terlihat lebih muda dari umurnya. Malah saya pikir ibu ini baru usia 40 tahunan. Ibu ini dari awal emang udah lucu banget tingkahnya. Sebelum saya panggil namanya aja, beliau udah bolak-balik nanya saya belum ya bu, saya belum ya. Terus akhirnya sampai pada giliran ibu itu, ternyata ibu itu mengeluhkan pandangannya kabur. Langsung deh saya melakukan pemeriksaan visus. Daaaaaan, diluar dugaan ejaan ibu itu sumpaaah ya gaul banget, mirip ejaan Jendral Sudirman waktu kecil "Ej, Ed, Ez, Es, aH dsb" saya sudah berusaha tahan, tapi akhirnya tawa saya pecah juga. saya ketawa kecil tapi lama-lama jadi makin geli karena ibu itu makin semangat nyebutin huruf. Mendadak ibu itu juga ketawa dan akhirnya kita berdua (saya dan ibu itu) malah sama-sama mengeja dengan ejaan jaman penjajahan tadi.Sumpah ya, sepanjang 5 minggu saya jaga di Poli mata ini, baru kali ini saya ketawa ngakak bareng pasien. Ibu itu makin semangat, semangat dan semakin semangat lagi dan jadilah saya makin geli :DD

0 komentar:

Posting Komentar