Rabu, 24 Oktober 2012

Awkward Moment

Aneh banget ya saat kita harus tetep tenang, padahal perasaan kita campur aduk antara takut, cemas, dan panik. Apalagi saat harus tetep berusaha kuat, padahal sebenernya kita sendiri juga sedih sesedih-sedihnya. Saat harus tetep ngasih jalan keluar dan mikir jernih, dan sebernya pikiran kita lagi buntu, gak bisa ngeraba apa-apa. Saat harus berusaha senyum meski sebenernya dalam hati udah sesek banget, pengen nangis sejadi-jadinya. Saat harus bilang "gak ada apa-apa" padahal sebenernya banyak banget yang pengen diceritain, tapi gak bisa,karena emang gak bisa cerita. Saat tetep harus bilang "sabar yaaa" padahal kita sendiri tau dan bisa ngerasain gimana rasanya diposisi yang serba buntung. Sabar harganya mahal. Apalagi ikhlas.

Aneh banget rasanya saat pengen banget marah-marahin orang yang sumpah ya gak ngotak abis, tapi gak bisa juga. Gak bisa ngapa-ngapain, cuma bisa diem, mendem. Saat pengen banget maki-maki orang, tapi juga sadar kalo makian itu bukan jalan keluar yang baik. Saat harus bisa fokus, padahal ini hati sama pikiran lagi kompakan banget buat bimbang, kemana-mana, melayang. Saat tau harus ngapain tapi serba keterbatasan, terbatas ruang dan waktu. Aneh rasanya, saat pengen hentiin waktu buat lari sebentar aja dari kenyataan, tapi itu mustahil.

ANEH....

Allah punya cara sendiri untuk mengangkat derajat manusia, gitu kata Mbak Murni (perawat di poli kulit, temen saya diskusi, sekaligus guru saya setiap hari selama di Kulit)

Ya, saya berusaha mencerna kalimat itu dalam-dalam. Banyak hal yang terjadi yang padahal kita gak mau itu terjadi atau malah gak pernah kebayang sama sekali. Banyak hal pahit yang harus kita rasain saat kita juga gak mau rasain. Banyak hal yang buruk mungkin terjadi. Mulai dari yang masih bisa dimaafin sampai yang bikin pengen bunuh diri, mungkin. Banyak banget hal-hal yang menuntut kebijaksaan bukan dengan emosi. Saat dihadapkan dengan banyak mata dan banyak pikiran yang berbeda 180 derajat tapi gimana caranya supaya tetep diterima baik. Ya pada saat-saat itulah kesabaran dan keikhlasan kita diuji. Seberapa kuat. Apakah cukup tangguh untuk naik ke derajat berikutnya. Semakin tinggi derajat seseorang ujian nya juga akan semakin berat kan? Semakin tinggi, tekanan juga semakin kuat kan? Semakin jauh berlayar, angin juga semakin besar menerpa kan?

:)

0 komentar:

Posting Komentar