Senin, 29 Oktober 2012

Gebet Menggebet

Beberapa hari belakangan ini, isi twitter saya penuh banget tuh sama bahasan gebet dan menggebet. Bahasa yang gak asing kan ya? Memang agak susah sih diartikan secara harfiah, apa itu gebet dan menggebet, apa pulak gebetan. Ya simple nya sih, menggebet itu meng"gaet", atau bahasa kunonya meng"gaco". Nah, kalo gebetan, objeknya yang digaet atau digaco. Jadi, suatu ketika ada laki-laki atau perempuan atau diantara keduanya ngedeketin mahluk yang lain (entah berbeda jenis kelamin atau gak) namanya adalah gebet atau menggebet gebetan yang mau digebet. Bingung? sama, yaaaahhhh, mboh lah. Pokoknya gitu :)

Biasanya acara gebet menggebet ini dimulai dari ketemu dulu, terus salah satu diantara nya ada yang nyetrum-nyetrum gitu alias tertarik terus mulai deh isu penggebetan. Kamudian sms mulai dari hal paling basa basi gak penting sampe hal yang paling penting sedunia, sesekali telfonan, atau chatting, atau lewat sosial media apapun lah. Terus jalan bareng, terus ada proses timbang menimbang deh. Kalo ternyata makin lama makin asik yak lanjut, tapi kalo gak yaaa stop aja. Hilang terus dadaaaa bubye, lanjut cari gebetan berikutnya. 

Acara menggebet ini gak cuma berlaku buat yang single aja, yang udah double pun bisa. Yah maklum lah ya rumput tetangga memang selalu lebih hijau dari rumput sendiri. Walopun ada beberapa yang emang jauh lebih hijau beneran sih. Gak bisa langsung disalahin juga kalo ada cowok atau cewek yang udah punya pasangan "pacar" masih punya gebetan lain di luaran. Terserah dong, hak asasi. Toh juga belum punya hubungan yang serius kan? baru sok-sok serius aja. Masih pacar juga, apapun bisa terjadi. Lagian, pacaran kan juga tujuannya buat "lebih mengenal" kalo emang oke lanjut, kalo gak ya buat apa diterusin. Apapun bisa terjadi berrroooo. Yang udah nikah bertahun-tahun aja bisa putus apalagi cuma pacaran, sama sekali gak kuat.

Cumaaaa nih cumaaaaaaaa, kalo ada cowok atau cewek yang ngedeketin kamu yang bau-baunya mau ngegebet kamu padahal dia udah punya pasangan, ada baiknya yaaaa hati-hati aja. Dia aja sekarang bisa jahat gitu sama pasangannya sekarang. Gak menutup kemungkinan kan dia juga suatu saat (cepat atau lambat) berlaku yang sama ke kamu. Ya hati-hati aja sih, biasanya gitu (pengalaman :p). Baiknya, dianggap biasa aja. Gak usah pake perasaan dulu lah. Rugi amat perasaanmu cuma buat percobaan. Gampangnya, buat apa kamu jadiin orang itu prioritas kalo buat dia kamu cuma pilihan. Yang bener itu, taro perasaan cuma buat rasa yang tepat juga. Kalo kamu udah yakin seyakin yakin yakin nya dia cuma ke kamu, dan kamu segalanya buat dia walaopun banyak yang jauh lebih baik dari kamu, baru deh.... YOU MUST GET HIM/HER atau kamu akan menyesal lepasin orang kayak gitu :)

Walaupun mungkin orang yang udah punya pasangan itu punya alasan lain berlaku kayak gitu ke pasangannya.Kita gak pernah tau. Ya, gak baik juga langsung ngedudge jelek Mungkin lagi gak harmonis aja. Mungkin juga lagi jenuh. Atau malah mungkin emang gak sreg. Tapi apapun itu, kalo emang niatnya masih pengen gebet sana sini buat apa pacaran dulu sih. Ya main gebet-gebetan aja udah. Kalo udah punya pacar kan kasian tuh pacarnya. Buat beberapa orang, pacaran emang sekedar label aja biar ada namanya, daripada gak jelas hubungannya. Tapi buat beberapa orang yang lain, pacaran bisa lebih serius dari orang tunangan loh. Kalau pasanganmu masuk tipe kedua, hati-hati loh, kamu udah sangat memberi luka. Dan if you play drama, you may get karma. Gak harus dengan kejadian yang sama di waktu yang sama oleh orang yang sama :)

Nah, so simpulannya adalah gebet menggebet so common malah berasa gak ada serius-seriusnya sama sekali. Gak usah banyak dipikirin. Buang-buang energi mikirin yang gak jelas dan belom tentu iya. Buat yang males main-mainan, mening jauhin deh proses kayak gini. Tapi buat yang masih pengen have fun, ya terserah aja sih :D 




0 komentar:

Posting Komentar