Senin, 22 Oktober 2012

Bukan Begitu,

Dulu saya sering banget mikir, kenapa sih sometimes saya selalu paling ribet dibading sama temen-temen lain
Saat temen-temen yang lain masih punya waktu tidur banyak, saya gak. Udah harus bangun, ngerjain ini itu... Apalagi kalo pas lagi ada kerjaan apa gitu, penelitian kek, apa kek, pasti tuh saya sampe bingung mau begadang dimana. Soalnya kalo dikost pasti ketiduran dan ujungnya semua kerjaan terbengkalai. Saya sendiri yang rugi dan kehilangan waktu lebih banyak lagi. Paginya masih harus kuliah, sore udah capcus lagi, jam 3 tetep bangundan gitu tiap hari.

Saya juga sering mikir, kenapa saya sering banget punya masalah yang bikin pusing dan ngerusak mood saya berhari-hari.Walaupun saya jarang juga cerita gitu, paling cuma saya, satu orang yang tau semua tentang saya dan Allah yang tau. Paling anak-anak taunya saya jadi agak pendiem aja. Atau pas dikamar gak serame biasanya, dan gak cerewet lagi. Terpaku sama hape dan laptop. Sesekali ketangkep saya nangis diem-diem, tapi mereka gak ada yang berani negur. Ya sama-sama ngerti aja gitu :) Sedangkan yang lain. santai aja, selooooow banget. Entah cuma perasaan saya aja, entah emang iya. Tapi saya gak pernah liat mereka tuh mukanya suram. Gak usah jauh-jauh deh, Ninda sama Mami aja yang selalu bareng saya dari bangun tidur sampe tidur lagi karena kita sekamar. Gak pernah mereka tuh ada masalah yang bikin gak bisa makan. Ya masalahnya standar-standar aja. Kenapa siiiiiiiih sometimes saya ngerasa ada ketidakadilan :|

Tapi pelan-pelan saya buang jauh-jauh-jauuuuh pikiran itu. Astagfirullah :) Bukankah adil itu bukan berarti sama banyak, sama rasa dan sama dalam berbagai hal? Adil berarti seusai dengan takarannya. Adil berarti sesuai dengan apa yang dibutuhkan. Allah Maha Adil, seharusnya saya gak usah ragu sama sekali tentang hal itu, kan?

Setiap orang punya masalah dan caranya masing-masing dalam menghadapi apapun yang ada didepannya. Setiap orang juga punya tingkat stress nya masing-masing. Ada juga temen saya yang dikit-dikit udah heboh, udah takut, udah bla bla bla. Yang kadang menurut saya harusnya gak segitunya juga, karena hal nya sepele. Tapi saya akhirnya sadar, bahkan sepele ato gak permasalahan juga subyektif. Saya gak bisa bilang itu sepele, karena mungkin aja hal sepele buat saya gak sesepele itu buat yang lain. Kebalikannya hal yang rumit buat saya gak serumit itu buat orang lain. Gitu juga dengan masalah yang dihadapi temen-temen saya. Bisa aja, mereka juga punya maslah segunung yang menurut mereka berat tapi ditanggapinya gak seserius saya menghadapi masalah. Saya juga gak boleh terlalu sombong bilang saya sering bermasalah sedangkan yang lain gak. Toh, saya gak pernah tau. Mungkin malah temen-temen saya yang hebat, biasa menghadapi masalah besar, jadi masalah-masalah itu sama sekali gak ganggu mood dan hidup mereka.

Mungkin masalah yang selama ini saya hadapi yang emang udah seharusnya saya hadapi supaya bikin saya lebih baik lagi, bikin lebih bijak, dan bikin saya ngena. Allah mungkin tau banget, seberapa keras kepala saya ini yang sekali dikasih tau gak ngerti, sebelum saya ngerasain dan ngalamin sendiri. Allah tau banget, seberapa saya ngeyel, sebelum saya bener-bener liat dengan mata kepala sendiri. Allah juga tau banget seberapa cuek saya, jadi saya dikasih masalah-masalah kecil yang sensitif sebenernya, supaya bikin saya lebih peka dan peka lagi. Allah tau saya akan sangat santai kalo gak dikasih teguran ini itu, gak dikasih kewajiban ini itu, gak dikasih tanggungan ini itu. Allah mau saya lebih cekatan dan lebih produktif. Allah mau saya bisa menghargai detik demi detik yang saya punya. Allah mau saya bisa lebih bermanfaat. Allah mau semua yang terbaik. Iya, semua yang saya terima emang semua yang sebetulnya saya butuhkan :)

So, gak ada satu alasanpun buat saya mengeluh. Ngomong capek bukan berarti juga kita ngeluh loh. Masak capek tetep ngaku gak capek. Gak usah sok-sok manusia super juga. Mengeluh itu justru saat kita cuma bisa ngomong aja dan gak ngelakuin apapun  :))

0 komentar:

Posting Komentar