Sabtu, 13 Oktober 2012

What a thing!!!

Pernah ngrerasa dimanfaatin orang? Saya sih gak pernah tapi orang-orang sekitar saya yang bilang iya. Khususnya santi. Berkali-kali dia bilang "kaaa, kamu tuh dimanfaatin tau. Udah gak usah segitunya ...." well, denger pernyataan itu antara nyadar dan enggak juga. Saya gak pernah sih ngerasa dimanfaatin secara langsung. Tapi kalo ngerasa "cuma dihubungin pas ada maunya aja" cukup lumayan lah. Tapi, saya gak pernah ambil pusing, selama masih bisa bermanfaat buat orang lain lumayan kan? Yang bikin saya justru gak enak dan gak nyaman justru sifat saya sendiri yang susah banget nolak secara langsung. Saya mau semua orang nyaman. Eh ujung-ujungnya malah gak enak juga jadinya.

Ada hal.hal yang saya salut dari Santi. Dibanding saya, dia lebih berani ambil sikap, jadi jarang banget nemuin masalah-masalah yang gak penting. kalo emang gak mau kayak gimanapun keadaannya dia bilang gak mau. Kalo emang gak bisa, mau segenting apapun tetep dia blg gak bisa. Nah kalo saya, saya selalu berusaha mengusahakan dulu, sesempit apapun, segenting apapun. Kadang berhasil kadang gak. Tapi lebih banyak masalahnya sih. Pokoknya santi tuh kebalikan banget deh sama saya. Hampir semua masalah yang saya temuin tuh cuma karena "rasa gak enak" yang berlebih.

Pernah satu hari (kemaren maksudnya) saya niat mau bantu temen. Tapi entah kenapa tu orang malah jadi ketergantungan gitu. Makin kompleks ceritanya. Saya yang gak enakan dibikin makin gak enak.seakan-akan diposisin saya salah, dan saya bertanggung jawab atas semua tugas dan diri temen saya itu. Siapa yang punya tugas, siapa yang bikin ini itu. Siapa yang butuh, siapa yang datengin siapa. Siapa yang minta dibantu, siapa yang repot dan bingung. Ya gitu deh, keseringannya. Gak cuma sekali, berkali-kali-kali-kali. Ohhh menn!!! Yap, sometimes jadi orang serba gak enak emang neraka..


Apa yang saya alamin ini jadi pelajaran banget lah. Jangan sampe perasaan gak enakan itu perlahan bunuh kamu. Lebih baik bupati gak diawal daripada ujung-ujungnya ada pihak yang dikecewain. Lebih baik dari awal bilang gak bisa daripada banyak orang yang bergantung sama kamu dan kamu jadi pusing sendiri. Padahal setiap orang kan punya urusan dan masalah masing-masing. Ya sesekali boleh lah ikut bantu, tapi kalo temenmu lama-lama minta disuapin, mening pelan-pelan ditinggalin aja. Toh, itu buat kebaikannya juga. Gak selama kamu bisa dampingin dia kan? Gimana nanti kalo gak ada kamu? Masak dia harus salto-salto sambil nangis buat nyari kamu :)


#Selfnote #SesungguhnyaSemuaAdviceIniJugaBuatDiriSaya #EdisiNgomongSamaKaca

0 komentar:

Posting Komentar