Senin, 15 Oktober 2012

Back to Reality !

Hari pertama di stase Kulit dan Kelamin udah bikin saya jatuh cinta. Jatuh cinta sama pembimbingnya dan ilmunya. Pembimbing kami sekarang dr.Mia Sumirat Sp.KK, usianya udah setengah abad tapi menariknya dia tuh gak luntur, cantik, lembut, elegan, dan yang paling penting smart. Idaman banget lah. Ini pembimbing kedua yang bikin saya bilang WOW setelah daddy saya (dr.Tanji Sp.S) kemaren. Temen-temen yang lain sering banget tuh ngomongin beliau karena sikapnya unik. Suaranya, manjanya saat dia ngomong, cara dia jalan. Kayak orang keraton yang gak pernah ngerasain gimana rasanya lari. Tapi I don't know why, saya suka banget liat beliau. Dia perempuan tulen men, 100% perempuan. Kalo tentang ilmunya, sedari kuliah dulu saya emang tertarik banget sama kulit. Walaupun penampakannya kadang bikin merinding dan gak enak buat diliat, tapi I have no reason to explain kenapa saya suka. Ya suka aja. Kayak kamu sayang sama pacar mu yang kata orang bla bla bla tapi tetep kamu jabanin, ya gitu lah :D

Yang saya rasain hari ini persis sama kayak yang saya rasain waktu pertama kali masuk ke Saraf, semangat, seru, pengen tau ini itu, pengen baca ini itu, pengen nyoba semua tindakan, pengen liat semua penyakit yang ada. Ah pokonya bener-bener exited!!! :))

Saya harap ketertarikan saya dan semangat saya ini gak cuma di hari pertama yang udah dibanjirin pasien aja. Tapi bisa awet seawet cantiknya dokter pembimbing saya. Pasien hari ini juga udah beragam banget loh. Saya udah liat gimana menderintanya mas-mas yang selutuh tubuhnya melepuh karena alergi obat atau dalam bahasa kedokteran disebut Sp.Drug Eruption. Saya juga udah liat ibu-ibu yang kuku nya rusak, copot satu-satu, dan bentuknya jadi aneh banget, karena jamur. Saya juga udah liat gimana ngerti nya reaksi iritasi kulit cuma gara-gara tiap hari pake sendal jepit. Huh, amazing! 

Sekarang job desk saya selain banyak-banyak belajar adalah gimana caranya mood dan semangat saya tetep oke sampe 5 minggu kedepan. Saya sekarang udah harus back to reality, yang gak boleh keingetan lagi liburan. Save dulu aja bayangan liburan jauh-jauh. Harus fokus, fokus, dan fokus. Saya gak mau nyesel di akhir stase nanti. Suka tapi dapet hasilnya malah gak maksimal. Kan gak seru.

Oya, balik lagi ke kostan Purbalingga rasanya back to home banget. Homeeeyyy. Kayaknya tanpa saya sadar, saya udah jatuh cinta sama kota tenang ini. Walaupun gak ada apa-apa, gak kayak di Jogja, tapi saya mulai nyaman. Bahkan saat kemaren saya di Jogja aja, saya pengen banget balik Purbalingga. Saya harus nikmatin hari-hari disini, karena bulan Desember sampe Februari tahun depan saya udah harus pindah kota lagi antara Semarang atau Solo dan Sragen. Semoga dapet penempatan yang terbaik :)


0 komentar:

Posting Komentar