Sabtu, 11 Juni 2011

Pencarian Barbie

Sedih banget rasanya, karena gak  bisa dapet yang udah diidam-idamin. Kemarin adalah hari terakhir di kampus, eh hari tutorial terakhir aja ding, karena Senin masih masuk, presentasi penugasan. Anak FK tuh, anak-anak yang kekurangan waktu liburan, jadi kalo ada waktu senggang dikit langsung deh dipake dan dimanfaatkan seefektif mungkin. Begitupun aku. Selesai tutorial, aku dapet tamu dulu dari Manajer Percetakan yang mau ngadain kerja sama dengan Lembaga Eksekutif Mahasiswa di FK. Ternyata mas nya itu, alumni UII juga,tepatnya manajemen angkatan 2005. Namanya Mas Arnold. Seneng banget bisa ketemu alumni UII yang masih peduli dengan mahasiswa UII seperti mas Arnold ini, ya meskipun kerja sama ini simbiosis mutualisme sih, tapi gak apa ko namanya juga orang usaha :) Semoga usaha percetakannnya sukses ya mas :D

Setelah itu, aku langsung capcus sama Pebri Susanti. Kami emang udah lama janjian mau pergi tapi gak pernah kesampean karena jadwalnya padet gila. Baru kemaren kami bisa menunaikan janji kami. Kami pergi untuk dua tujuan, bolero jeans nya dia dan sepatu barbie nya aku. Tujuan pertama, kami nyari bolero jeansnya Adek dulu, karena sepatu barbie ku tempatnya lumayan lebih jauh. Entah udah berapa toko yang kami masukin, sampe muter-muter amplas, dan ngubek-ngubek di toko-tokonya juga tapi gak dapet sama sekali -____- Ada cerita unik nih, jadi kita kehausan banget kan dijalan terus di Amplas itu kami mutusin untuk cari minum dulu dii McD, kami beli uda milo medium. Masnya itu lagi beres-berisin bahan-bahan es krim dll. Kami berdua kan kalo ketawa emang ngakak banget, apalagi gaya ketawa aku sama Adek tuh emang sama, dari mulai frekuensi nafas, lama ketawa, dan interval ketawa, semuanya sama. Kami itu emang lagi becanda-becanda dan ketawa cekakak cekikikik. Aku kira kan masnya itu khusu banget beresin bahan-bahan es krim sampe gak nyadar ada kami yang ketawa cekakan dideketnya dia. eh ternyata gak, waktu psosisi masnya membelakangi kami, aku liat masnya tuh senyum senyum sambil geleng-geleng kepala gitu dengerin ketawa kami. Ahahahaa, ah masnya tuh sok jual mahal deh, padahal kalo ketawa bareng kita kan gak dosa juga. Lagian nambah seru deh, nambah satu personil soalnya. Hihihii

Selesai dari amplas, hampir encok rasanya ni kaki. Cape banget, naik turun eskalator ke lantai 2,3,4,3,2, ahhhhh pokonya gitu lah Akhirnya, yang dicari yang mana yang dibeli yang mana. Karena waktunya udah mepet, jam 6 Adek mau basket, jadi kami langsung capcus ke tujuan ke dua, yaitu cari sepatu barbie aku. Sepatu yang udah lama banget aku pengenin. Di jalan tuh, udah sumringah banget rasanya, akhirnya sepatu itu bakalan aku beli. Aku udah ngebayangin sepatu itu aku pake, dan aku pasti cantik deh ..hahahahaa. Gak lama kami nyampe tempat beberapa minggu lalu saat aku liat sepetu itu untuk pertama kalinya. Baru nyampa parkiran, aku udah berbunga-bunga rasanya. Cepet-cepet aku masuk, aku langsung menuju rak yang dulu aku pernah liat sepetu aku itu, aku cari dan ternyata udah gak ada :( Udah tanya ke mas penjual, katanya udah dibeli orang. Mukaku udah manyun :( Adek yang tau aku udah kecewa banget akhirnya bujukin aku buat cari di semua toko yang ada disitu. Udah jalan dari ujung ke ujung, udah nanya sana sini, tetep sepatunya gak ada. Hwaaaaaa aku sediih banget :'( 

Aku pulang dan murung. Paradoks banget sama keadaan aku tadi pas pergi. aku sedih dan nyesel kenapa waktu itu gak langsung beli. Mungkin bagi cowo-cowo ini gak penting banget ya, tapi buat cewe, dapetin barang yang kita idam-idamin tuh kepuasan tersendiri. Pokonya cewe tuh, mau bersabar beberapa lama buat nungggu bisa beli barang yang dia mau. Aku juga gitu, dan kecewa banget saat barang yang aku mau udah gak ada. Hiks....

Untung si Hubby tuh baik banget, ahahah, Malemnya kita kelililng lagi, katanya biar aku gak sedih. Dia nganterin aku keliling toko-toko lagi buat nyari sepatu barbie itu. Dia asik aja sih diajak belanja, bis dimintai pendapat dan gak rewel soalnya. Coba-cowo-cowo lain ungkin ogah banget keliling-keliling gitu. Sepatu barbienya sih tetep gak ada, tapi ada sepatu Blaster, belang-belang gitu warna coklat. Manis deh apalagi kalo pas dipake aku. dan Aku suka. Yeeeeeee, aku gak sedih lagi. Gak dapet babie tapi dapet blaster :) Seneeeeeeng banget. Terima kasih my Hubby :* Kami lanjut nonton filmnya Course Code. Beuh mantap deh tuh film ! Filmya mikir banget, tentang mekanika kuantum dan fisikanya emang kuat banget. Jadi, di film itu diceritain bahwa ada dunia lain diluar dunia nyata, yaitu dunia 8 menit yang dibikin dengan perhitungan rumit, namanua sumber data. Dunia sumber data menggunakan rumus yang bukan untuk mengulang waktu tetapi untuk kembali ke waktu lampau selama 8 menit tanpa mengubah apapun di masa itu, yang bisa diintervensi cuma masa depan di dunia nyata. Ahh rumitlah pokonya :) Yang jelas, itu teknologi fisika yang bisa dipake untuk melacak teroris dengan masuk ke waktu lampau dan melihat teroris yang sebenarnya siapa, sehingga di dunia nyata, teoris itu bisa ditangkap :) Nah pembentukan negara sumber data itu, menggunakan otak manusia yang sudah mati tetapi ada bagian kecil yang masih beraktivitas. Jadi orang dan keadaan yang ada di otak itu, direfleksikan menjadi nyata di dunia sumber data. Dan kerennya, orang yang udah mati itu malah bisa mematahkan rumus Fisika yang udah dibuat dengan hidup di dunia sumber data selamanya. Dia mutusin itu karena dia jatuh cinta sama gadis yang ada di dunia sumber data itu, meskipun dalam raga orang lain. Dia juga meggunakan waktu disana buat teleon ayahnya karena waktu dia meninggal di dunia nyata, belum sempet denger suara ayahnya itu untuk terakhir kali :) Keren dan manis bangeeet :) Kamu harus nonton deh, biar ngerti. Inget ya, judulnya Course Code :)

Hari ini aku ada banyak agenda nih, ada Rapat Kerja LEM,  juga aku harus wakilin Ridho (ketua LEM FK) buat Musyawarah Besar :) Bismilah !

0 komentar:

Posting Komentar