Minggu, 03 Juli 2011

Bebep Kampar

Seneng banget rasanya bisa ngunjungin rumahnya Bebep Venny :) setelah banyak banget perdebatan dan pemikiran akhirnya tetep berangkat juga. Bebep Venny tinggal di sebuah kabupaten di Riau, namanya Kampar. Kampar lumayan kecil sih, tapi didalamnya ladang emas. Kebanyakan penduduknya itu kaya raya karena bekerja sebagai penambang ciyaaa penambang, hahaha pokonya punya kebun kelapa sawit gitu deh. Omsetnya bisa puluhan juta per minggu nya. Keren kan :) Tapi mereka lebih milih tinggal di rumah kecil dan menyimpan semua uangnya di bank. Kurang tau sih kenapa kaya gitu keadaannya, tapi yang jelas salut banget sama Bebep Venny dan keluarganya yang bersahaja. Mereka punya keinginan dan pemikiran maju, walaupun lingkungannya seperti itu. Buktinya si bebep ini semangat belajarnya tinggi banget, walaupun gak bisa dan gak tau ini itu. Hahaha. Padahal sebenernya ni anak pinter juga, sayang keadaan dia yang membatasi. Di Daerahnya tuh, belum ada sekolah yang ada internetnya. warnet aja baru muncul belakangan ini. Malang banget deh -___________- tapi gak apa beb, keterbatasan itu bukan penghalang untuk belajar yang penting tetep semangat !!

Cukup tentang Kampar, yang jelas aku kagum banget sama orang tua dan keluarganya Venny. Mereka semua baiiiiik banget. Waktu aku dateng, aku bener-bener disambut hangat dan diperlakukan dengan sangat baik. Rumahnya rame gitu ada orang tua, tante, om, bahkan tetangga dan neneknya juga ada, ditambah baru aja ada yang sunat pula.. Jadi disitu aku bener-bener ngerasa homy. Makasi ya bebep sayang udah ngasih semua kesempatan ini ke aku :* semoga kamu dan keluarga kamu mendapatkan balasan yang jauh lebih baik dari yang udah kalian kasih ke aku. Semuanya bikin aku nangis :) Hahahha, jadi malu sama si Bebek Hubby. Dia yang nenangin aku abis-abisan gara-gara aku terharu sama kebaikan bebep dan keluarganya :)

Bayangin aja nih ya, aku jalan dari Bukit Tinggi sekitar jam 20.30 malem, dan perjalanan ke Kampar itu sekitar 4 atau 5 jam. Kami bener-bener buta tentang Kampar, Bangkinang ataupun Pasar Air Tiris, tempat-tempat itu yang dijadiin petunjuk untuk aku dan bebek sampe di tempat Venny. Aku sama si Hubby emang cape banget karena seharian jalan di Bukit Tinggi, alhasil kami tidur total di travel yang gak tau udah berenti berapa kali tapi kami tetep aja gak bangun, bangun bangun udah nyampe di depan Pasar Air Tiris. AKu liat jam tepat sekitar pukul 03.05 pagi. Sepi, gelap, gak ada orang, gak ada kendaraan, gerrrrrr sempet takut banget sih -.- Belum cukup sampe kebingungan disitu, hape aku sama si Hubby tuh mati semua, gak ada yang bisa dipake untuk hubungi Venny. Akhirnya kami jalan ke sebrang, karena kami lihat ada mushola disana, berharap ketemu instalasi listrik dan bisa ngecharge hape terus hubungi Venny, eh ternyata gak ada siapapun disitu. Musholanyapun dikunci :(

Kami muter otak dan aha, aku liat di pojok pasar ada warung yang buka. Okey kami langsung capcus lagi kesana dan bener aja, alhamdulilah disini ada sepasang suami isrti yang punya warung dan tentunya ada isntalasi listrik :D Aku hubungi Venny yang ternyata lagi cemas nunggu kedatangan kami, sambil nunggu Venny jemput kami disitu, makan dulu lah. Hahaha. Ini makan malam kami yang tertunda, aku inget terakhir kami makan tuh di Kantor Wali Kota Bukit Tinggi sekitar jam 14.00 tadi siang ...hmm makan mi goreng ini jadi sangat nikmat lebih dari biasanya :) Ini Makanan pertamaku di Kampar, Riau :)

Gak lama Venny jemput, dan alhamdulilah kami langsung dibawa ke rumahnya. Sumpah, pengen ketemu kasur. Aku capeeee banget. dan sampe rumahnya aku kaget banget, kaget karena rumahnya masuk masuk gitu, jauuuh dari jalan, kaget ternyata orang tuanya Venny juga gak tidur nunggu kedatangan kami. Hmm manis banget. Ini hal pertama yang bikin aku terharu :)

Siangnya, Venny langsung ngajak kami jalan ke semua tempat indah di desanya. Dimulai dari masjid yang umurnya udah satu abad. Masjid ini dibuat gak pake paku loh, bentuknya juga bagus banget, masih asli  dan semacam panggung gitu dari kayu-kayu yang warnanya coklat kehitaman, anggun banget :)
Di tempat wudhu masjid ini, ada batu apung yang katanya bisa bergerak pada waku-waktu tertentu dan batu itu berbentuk kepala sapi. Unik :)

lalu, kami capcus ke pasar dan makan es Tebak :) Nyummy banget, es tebak ini semacam es campur, biasanya aku gak suka cendol tapi disini aku suka. Es nya tu campuran dari banyak bahan, salah satunya cendol dan makannya itu unik juga, pake roti :) Enaaaak deh ....

Gak lama, kami diajak bebep ke Kerambah, di bantaran sungai Kampar. Kerambah ini dalemnya ratusan ikan looh. Terus ada ikan yang gede banget, mirip ikan hias tapi bisa dimakan, namanya ikan ..hhmm ikan...lupa -.- nanti deh aku update dulu ya ..hehehe.

Disana kami juga ngerasain hampi semua makanan khasnya, tadi udah es tebak, pagi bangun tidur sarapan sate kampar, terus siangnya soto buatan Nenek yang mantap bikin nagih, sorenya makan ikan Pantau yang kecil-kecil imut sama ikan apa gak ngerti yang jelas rasanya TOP, malamnya sebelum pulang kami keliling Pekan baru dulu deh :) Kota yang crowded dan indah :)) Mirip banget sama Jakarta dan berasa pulang ..hahaha. Bebep Venny kayanya bangga banget ngenalin banyak tempat bagus di Pekan Baru ini, kami dianter sama Papa nya Venny yang baik hati. Seneng banget liat beliau berdua ini. Sebelum keliling kami makan Martabak Mesir, ini martabak beda banget sama yanga da di Jogja padahal sama-sama Martabak Mesir, rasa dan isinya lebih cihuuyyy !

Setelah muter-muter sekitar 3 jam, akhirnya waktu untuk berpisahpun tiba. Seddddiiiih banget rasanya. Petualangan satu hari yang menghebohkan :) Aku gak nyangka, akhirnya bisa kesini, aku gak nyangka akhirnya bisa muter-muter banyak kota disini, aku gak nyangka dapet keluarga baru disini. Ahhhhh rasanya gak mau pulang ke Padang. Tapi di Padang masih banyak tanggungan aku -____- oke deh, selamat tinggal Kampar, semoga suatu saat bisa bertemu lagi dalam keadaan yang berbeda dan jauh lebih baik :) Terima Kasih untuk seluruh Keluarga Abdul Aziz, kalian semua baik dan bersahaja. I Love you :*

nih foto-foto kami ....
ini dia penganten sunatnya (yang pake sarung loh :p)

 ni kita diatas hmmm semacam perahu nyebrang sungai Kampar :)


0 komentar:

Posting Komentar