Minggu, 03 Juli 2011

Padang Seterusnya

Hwaaa judulnya gak banget ya --a ini buat menyingkat semua hari-hariku di Padang yang gak sempet diceritain satu-per satu karena gak sempet online sama sekali. Sibuk rapat, sibuk jalan-jalan dan sibuk tidur. Gerrrrr ! ahahahaha.Oke let's review what I've done :

Padang Hari Ketiga :
Hmmm isinya cuma seminar seharian. Untung seminarnya tentang diet jadi aku tertarik (karena aku gendut --a), coba tentang yang lain kayanya aku bakalan kaya yang di kiri kanan depan belakang aku,semuanya tidur. Soalnya seminarnya itu kaya kuliah besar gitu, cuma cerita cerita dan cerita. Untungnya lagi, saat aku mulai ngantuk, ada aja yang bikin aku bangun, entah moderatornya tiba-tiba dateng lah, entah ada paparazi mendadak (pubdekdoknya panitia) lah, macem-macem. Jadinya aku ngedengerin 70%, kehilangan roh 30% deh. Hihiihi :D Selebihnya, salut banget sama panitia yang udah berusaha keras, terbukti dari makanan yang seharian disajiin ke kita, enak semua :D Selamat datang GENDUT --a

Padang HAri Keempat :
Yes, hari ini isinya cuma jalan-jalan-dan jalan. Jalan pertama cari makanan di Christine Hakim, pusat makanan yang paling terkenal di Padang ini. Harganya standar sih, standarnya tempat wisata gitu, mahal :| tadinya mau beli rendang daging ato rendang suwir kotakan, eh harganya 50 ribu per kotak.bused dah. Mending bikin rendang benerannya itu mah --a Jadinya aku sama si Bebek cuma hunting Keripik balado, Kue Gamalay sama Rendang Telor deh. Belanjaan kita banyak banget nih soalnya buat dekanat dan dokter-dokter sekalian. delegasi yang lain lebih parah, satu dus besar itu cuma buat oleh-oleh keluarga. Beeeeuuh ! mantap gan :D

Tempat kedua yaitu Padang Craft Center, pusatnya kerajinan tangan di Padang. Beberapa barang ko aku malah gak asing sama sekali ya, kaya tas-tas batik, baju-baju batik dan patung-patung orang pake batik, Jogja banget cuy. Hahahaha. Emang lah ya Indonesia itu satu, satu itu ya Indonesia :D Disini, gak beli apa-apa nih soalnya harganya tinggi banget, walopun barangnya rata-rata sama kaya yang ada di Malioboro Jogja, tapi harganya berkali-kali lipat --

dari dua tempat tadi, tau yang paling khas Padang yang mana ? yap, jawabannya angkotnya. Aku emang gak berkesempatan sih untuk naik angkotnya tapi yang aku tau angkotnya tuh ajeb ajeb gitu, full music, plus TV dan hiasan juga, Walaupun gak naik angkotnya, tapi aku udah naik bisnya, nih hiasan di bis yang aku naikin :


Bis ceria ini nih yang membawa perjalannaku sepanjang hari. Oke, kami lanjut ke Bukit Tinggi, perjalanannya sumpah, panjang banget. Sampe udah tidur, bangun lagi, tidur lagi, bangun lagi gak juga nyampe. Kalo gak pake macet sekitar 2-3 jam gitu, tapi ini udah macet, gersang banget lagi. Bagian ini yang paling gak enak dari seluruh perjalanan hari ini. Hiks T.T
Karena sampe dzuhur kita gak nyampe-nyampe juga, akhirnya kita dzuhur dijalan. tau gak yang bikin aku syok apanya ????TEBAK !
WC nya itu loh, hmmm bikin yang tadinya pengen banget pipis jadi gak pengen banget pipis. masa WC nya itu gak ada kloset, klosetnya dibentuk sendiri dari batu, dan dibawahnya langsung saluran air, terus buat bersihinnya cuma pake air sedikit banget didepannya dan semua WC jadi satu, cuma dipisahin tembok kecil. Ahhhh rasanya pengen cepet-cepet keluar aja darisini. Bukannya aku so-soan, tapi ini tuh jauh dari wajar menurutku. hmmm, orang disini hebat-hebat banget deh  bisa tahan dengan keadaan seperti ini. ya wajar sih, mungkin karena udah jadi budaya, jadi keadaan WC kaya gini ini emang biasa aja buat mereka. Oke deh, aku menghargai ko :) 

Perjalanan kita lanjut, dan sekitar satu jam berikutnya kami sampai di Kantor Wali Kota Bukit Tinggi. Hhmmm gedungnya tinggi banget, bagus deh :) disini aku baru deh ngerasain ada di tanah Minang. Soalnya dari model bangunan, terus makanan yang disajiin untuk jamuan makan siang MINANG banget, rancaaak bana ! hihi. Aku paling suka makanan disini, ada dendeng, ada sambel ijo, ada macem-macem lah, dan rasanya tuh jauh banget dari makanan Padang yang selama ini aku beli di rumah makan Padang di manapun. Ini excelent :D


Selesai foto bersama sama wakil walikota Bukit Tinggi yang juga seorang dokter spesialis, kami langsng menuju ke tempat wisatanya. Dimulai dari Lubang Jepang, beeeeh capeee banget rasanya jalan naik turun tangga di Lubang Jepang ini. Padahal isinya cuma semacam terowongan yang lemabab dan gelap gitu, ada beberapa ruangan disini yang dulunya jadi tempat penyimpananan senjata, cafe dan tempat penyiksaan tawanan. Panjang tangganya aja sekitar 64m apa km ya pokonya sampe kaki aku sakit dan udah gak berhasrat jalan lagi. kebayang gak tuh berapa panjang -.-

Kedua, kami maunya ke Jam Gadang, udah jalan cepet, udah gak istirahat, eh udah setengah jalan katanya kami disuruh balik lagi ke bus. Hwaaaa sumpah aku BETE ! ni orang-orang gak tau apa ya kalo buat jalan kesini aja aku maksa banget, karena gak enak sama delegasi lain, kaki aku udah gak tau deh kondenya seberapa besar, eh disuruh balik lagi. sedih banget :( Yaudah deh, akhirnya kami balik, yang lain masih lanjut foto-foto di Ngarai Sianok, tapi maaf teman, kaki aku udah gak bisa diajak kompromi lagi nih, jadi aku ikut kelompok anak-anak cowo yang langsung ke bus. Dibus langsung capcus ganti sandal dan ahhh legaaaa banget rasanya :D

Denga bis ini, kami diajak langsung ke jam Gadang, jamnya gede banget, rame pula. Ini semacam taman tengah kota yang dikelilingin tempat belanja dan pasar-pasar gitu. Pokonya rame banget lah. Sampe disini, nafsu belanja meniingkat lagi, karena masih banyak yang belum didapet. Yes, kami langsung menuju pasar-pasar yang ada dibelakang jam gadang dan belanja deh :D Oh iya ini nih jam gadangnya ... oh iya perhatian ya, maaf ini diambil dengan tidak memperdulikan efek pencahayaan karena udah sore dan aku udah cape jadi TERLIHAT hitam (ahahaah bela diri :p)

tau gak yang bikin sayang apa ?? waktu yang kami punya disini sedikit banget, cuma skitar 30 menit. Jadi deh kita lari-lari, beli, lari lagi, beli lagi dan seterusnya. Aku sendiri malah baru datengin dua tempat eh udah dirazia sama panitia, disisir langsung balik ke bus. Huff...Padahal barang disini jauh banget lebih murah daripada di Padang Craft Center, dan lebih bervariasi pula loh. Tapi yasudah lah :D

Setelah ini aku dan si Bebek misah dari semua rombongan panitia dan delegasi karena kami capcus ke Pekan Baru. Mau teu ceritanya gimana?? Oke mohon tunggu ya :D ini diceritakan di bab yang berbeda. karena begitu spesial buat aku .hehehe

Hari KeEnam Di Padang (Hari kelima Di Pekan Baru) :
Hmmm cape banget rasanya, karena baru pagi jam 6 aku nyampe lagi di Hotel Bunda, tempat aku menginap di Padang. Gak sempet istirahat panjang, jam 8 kami udah capcus lagi ke Fakultas Kedokteran UNAND untuk Workshop. Workshopnya itu tentang hitung BMI anak menggunakan ZScore. Kebetulan aku udah belajar karena kemaren baru aja ngelewatin blok anak. JAdi sedikit bosen dan ogah-ogahan. Tapi karena aku menghargai panitia, aku sebisa mungkin berkontribusi lah :) Seharian dengan itungan dan jam 3 sore kami kembali ke Hotel Bunda untuk persiapan Closing Ceremony. Ah lega, bisa istirahat bentar dan tiduran dikit, kalo bisa :p

Sampe di Hotel, gagal tidur -.- karena ada om Satyo yang ngajak jalan. Oke deh, aku gak apa aja, karena masih pengen jalan untuk terakhir kalinya di Padang. Tapi sayangnya, aku sibuk banget ngurus pentas seni buat penutupan dan izinnya itu sedikit rempong, akhirnya udah sampe malem om Satyo nunggu eh kita gak jad jalan. Akunya udah keburu ke Closing ceremony di FK UNAND. Acara Closing Ceremonynya seru sih, semua Universitas nampilin pentas seni. Ya walopun semua pada ga jelas yang penting satu kata, MERIAH ! ahahahah

Aku dan semua temen-temen Jogja sendiri nampilin nyanyian jawa, nyanyi modern dan musikalisasi pusisi. Sungguh tidak terkendali. Tapi gak apa yang penting kan satu kata, MERIAH !

Yang paling berkesan buat aku yaitu video yang dibikin sama panitia, yang isinya review semua kegiatan kami di Padang. Foto aku ternyata banyak banget yang dimasukin. Dari mulai foto dengan muka penuh minyak, sampe foto sama si Bebek yang diambil dari belakang. Uh panitianya usil :p Oh iya foto aku sama Bulu (Bu Lurah) Wahidatul Nindya Putri juga dimasukin di bagian Persahabatan. hmm senengnya :))

Bulu itu sebutan aku dan teman-teman seangkatanku buat Nindya, temen aku waktu Latihan Kepemimpinan Manajemen Mahasiswa Nasional (LKMM Nas) ISMKI di Bandung dua tahun lalu (2009). Gak nyangka banget bisa ketemu lagi disini. Hmm Nindya di panggil Bulu karena dia jadi pimpinan kita para cewe-cewe waktu di Bandung itu. Anaknya baik, anggun, dan keibuan itu kesan pertama aku ke dia dua tahun lalu. Kesan aku ketemu dia sekarang, rame, heboh dan yang paling penting KURUSAN. ahahahah. Nama angkatan kami di LKMM nAs itu, Peuyeum (makanan khas Sunda-->Tape) karena LKMMnya di Bandung, nih foto aku dan Nindya yang dimasukin ke Video TEMILNAS 2011  :




ahh over all, aku akan RINDU banget sama Padang. Semoga suatu saat masih bisa berkunjung kesana :) Terima kasih buat temen-temen sekamar aku : Lola (UNAND), Winda (TRISAKTI), Seha (UNJANI) dan si kecil Sivlia (UNS), Miss you all so much :*
Terima KAsih buat panitia yang udah mau disusahin : LO aku (Yaya, Dita dan Wani), LO nya Bebek (Razak), Koord LO (Ridho) dan semuanya yang gak bisa disebutkan satu per satu.
Terima Kasih juga Buat Nindya, Venny Andra dan Bang Hendra (Para Peyeum yang ada di UNAND), semoga suatu saat bisa ada kesempatan untuk silaturahmi lagi ya :*
Terima kasih yang terbesar dan terbanyak untuk Allah SWT, yang udah ngasih aku kesempatan ngerasain semua pengalaman hebat ini:)

TERIMA KASIH !

0 komentar:

Posting Komentar