Senin, 11 Juli 2011

Menikah itu Indah dan Cuma Sekali

Setelah berpikir ini itu, akhitnya aku dan si Hubby memutuskan untuk ikut rombongan temen-temen buat pergi ke Surabaya karena salah satu temenku, Renosari Artaningrum, menikah. Retno ini pernah jadi temen satu tutorial aku dan heboh banget kita kalo ketemu. Ditambah anaknya emang rame dan cantik bangeeeeeet (gak ngaruh :p). Di satu angkatan aku, kayanya Retno ini deh yang paling cantik dan menurutku hidupnya Perfect banget, semuanya berjalan dengan mulus. Mulai dari akademik, menurutku Retno anaknya pinter aja, anaknya mau berusaha dan belajar, dia bukan termasuk anak-anak yang ogah-ogahan meskipun Retno berasal dari keluarga yang berada banget. Dia tinggal di Jogja bersama satu pembantunya yang umurnya gak jauh dari kita-kita, namanya Mimin. Aku udah lumayan kenal sih, karena udah beberapa kali main dan belajar bareng di rumah Retno yang harganya juga lumayan tinggi. Retno termasuk anak yang glamor sampe aku dan beberap atemenku kadang kewalahan kalo udah jalan bareng, maunya banyak, ini itu, ini itu. Tapi so far kami  sih asik-asik aja, walau kadang gak enak juga mau nolak padahal kantong udah gak memungkinkan kemana-mana lagi. dari segi cinta-cintaan Retno juga beruntung banget, sekarang dia menikah dengan orang yang emang dia sayang banget, M.Akbar. Mas akbar ini adalah Polisi di Polres Biak, udah masih muda, ganteng, berada pula Hmmm Retno beruntung banget lah pokonya. Semoga Retno bahagia dengan semua yang udah dia punya ya sayang, hidup kamu itu udah sangat ideal untuk ukuran perempuan jadi kamu itu harus bisa mensyukuri semuanya ya :*

Satu tahun lalu, aku inget banget aku juga pernah ke Surabaya bareng Holly, Adek Santi, Bebep Venny, Bebep Dila, Mba Tita dan My Hubby yang waktu itu masih jadi pacar bohong-bohongan aku. Kami disana dijamu dengan baik dan kami kaget ternyata kami udah dibookingin di hotelk yang bagus banget. Ini dia kamar kami :

Kami taksir harga satu kamar per malamnya sekitar 800-1.000.000 lah. Kami sih asik-asik aja, hahahaha. Nah kalo sekarang aku pergi bareng Yemi, Robin, Topek dan My Hubby yang udah jadi orang ke5 yang  paling aku sayang, bukan bohong-bohongan lagi. Sekarang keadaannya beda, kalo dulu aku naik travello dan gak pake konvoi bareng anak-anak lain, kalo sekarang kami pake konvoi sekitar 3 mobil gitu. Seru aja sih, meskipun emang aku sama Yemu gak gitu nyambung sama anak-anaknya, soalnya beda tongkrongan mamen. Kami biasa nongkrong di kantin FK, nah kalo mereka biasa nongkrong di Kafe atau di Mall, mungkin lebih tepatnya kami ini beda kasta :p

Perjalanan ini dimulai pada tanggal 8 pagi, tadinya mau barengkat tanggal 7 Juli karena tanggal 8 rangkaian acaranya udah mulai, yaitu ada siraman adat jawa, Tapi kami gak mungkin dateng, so acara yang kami kejar itu adalah acara seserahannya. Padahal itu acara keluarga sih, tapi gak apa, kan kami keluarga juga. Keluarga FK UII. hahahaha.

Setelah 8 jam di jalan, alhamdulilah sampe juga di Hotel Singaraja tempat kami menginap. Gak sebagus hotel yang dulu sih, mungkin untuk menekan biaya kali ya, tapi Retni ini udah baik banget loh sama kami segala disedian hotel :) Alhamdulilaaahh .... Gak sampe jam-jaman di kamar, lalu kami langsung capcus ke rumahnya Retno untuk dateng ke acara seserahan yang udah selesai dan tempatnya udah sepi tinggal deratan makanan yang bikin kriuk, seharian kami baru makan rawon soalnya :( Pertama kali liat Retno, aku gak berani nyapa banget. Dia keliatan beda, sampe aku kira itu adek atau sepeupunya gitu yang mau ngehampirin kami dan nyuruh kami masuk, dia cantiiiiik dan kurus. Hmmm Retno kamu memang beruntung :) Disitu, kami cuma foto-foto dan ngobrol di calon kamar pengantinnya yang udah dihias, indaah banget, mulai deh ngobrol yang aku sendiri gak ngerti itu obrolan judulnya apa. Mulai dari cara biar gak hamil, cara malam pertama dll. hadeeeeeh -.-

Gak lama kami pulang dan istirahat, dan besok paginya kami pagi-pagi sekali udah siap-siap untuk dateng ke akadnya. Akadnya ini pake dua adat, yaitu adat Solo dan adat Jawa yang keren banget. Retno tetep cantik tentunya, dengan kebaya berwarna biru pink yang anggun dan cewe banget. Oiya pagi ini cewe-cewenya (Denis, Launa, Kaka Ji dan Mba Salsa) pada dandan, kecuali aku sama Yemi yang seadanya, Untung aku ada temen deh. Temen satu kasta yang sama-sama polos dan gak ngerti cara dandan, selain gak ngerti gimana cara datang ke nikahan karena gak pernah kondangan sebelumnya. In nih penampakan kami pagi itu, terlihat mencolok karena yang lain berdandan dan kami berpolos ria.


Pagi itu, aku sama Yemi gak ON banget lah pokonya, apalagi aku. Itu baju mamahku yang aku minta. Aku kira bajunya lumayan kecil ternyata gede banget, bikin aku keliatan tambah lebar ke samping coba :'(
Ah yaudah pagi ini adalah pelajaran berharga buat pesta sesungguhnya, malam ini. Kami dibantu Kaka Ji buat sedikit dandan, kata kaka Ji malam ini kami hidup. Hwaaaa berarti daritadi pagi, aku sama Yemi mati doong :( Jahaaat hiks. ...

Nah ini tampilan kita malam ini di pesta yang indah banget di hotel Empire, ni hotel, hotel bintang 7  deh kayanya. Soalnya sumpah keren  banget, pilar-pilarnya tuh Lux banget, ditambah tata ruangannya yang gaya Itali gitu. Macan lah :D


selain keren dari ornamen dan gedungnya, pesta ini tambah keren karena ada upacara Pedang Pora. Upacara yang khusus dan jadi budaya di Angkatan Kepolisian yang katanya sih simbol melepas Perwira ke Medan Perang dan melepas Perwira menemukan Bayangkari yang jadi pujaan hatinya. Maniiisss banget. Nih Retno dan Mas Akbar di Pedang Poranya, keliatan kaya raja dan Ratu kan ya :)



Setelah sesi foto bersama, acara dimeriahkan lagi dengan kehadiran Marsel di tengah-tengah Pesta, makin keren deh pestanya. Sayangnya Marsel cuma nyanyi beberapa lagu dan setelah itu langsung diserbu sama ibu-ibu yang genit banget tuh pengen dipegang-pegang segala. Bapaknya aku jamin di rumah langsung marah tuh. Hahahaha. Orang Denis aja yang emang udah pengen banget foto langsung didiemin OO pacarnya. Pas ngeliat Denis foto pake acara rangkulan gitu, OO udah langsung  buang muka ke belakang dan mukanya mirip monster. Gerrrrr... ckckckckc.Kalo aku mah, gak ah. Aku lebih suka foto dengan view bagus daripada sama artis siapa gitu, hehehe. Narsis sendirian ;p

Bener deh ya, menikah itu indah dan cuma sekali. Seperti Retno yang bikin pernikahannya gak biasa, juga seperti banyak orang lain yang ingin hari pernikahannya itu luar biasa. Aku juga ah, nanti harus kaya gitu. Nanti, entah berapa tahun lagi. Karena setelah ditimbang-timbang selain dari segi wajah yang belum pantes nikah, dari segi mikir, cara pake baju yang gak bisa make up tentu aja aku juga belum siap buat nikah. Bisa-bisa kalo maksa, aku tiap hari ngerengek ngajak pulag tiap diajak ke rapat atau kemana gitu, sampe suamiku malu sama temen-temennya. Bisa-bisa aku ngeribetin orang serumah minta di make up in karena gak bisa make up sendiri. Bisa-bisa kalo udah Bete aku malah manyun sendiri ditengah Pesta. Hwaaaa.. No!

Pernikahan aku nanti, suatu saat yang entah kapan tapi aku punya target insyaallah diumur aku ke-25 aku udah siap semuanya. Aku udah niat mau belajar make up pas lebaran kali ini. hahaha. Pokonya aku harus udah beda dan ngeliatin kalo udah dewasa. Oke ! Bismillah, semoga perjalanan ku menuju kedewasaan bisa semakin indah dan membuat aku semakin siap untuk menghadapi banyak hal lagi di depan sana. Semoga nanti, aku juga bisa bersanding dengan orang terbaik pilihan Allah :) Amiiiinnn......

0 komentar:

Posting Komentar