Minggu, 17 Juli 2011

Tanya itu Kenapa ??

Banyak deh pertanyaan yang pengen aku tanya tapi bingung apakah pertanyaan itu jadi sangat perlu ditanyakan, dan misalpun jawabannya iya pertanyaan berikutnya adalah kepada siapa bisa dan harus pertanyaan itu ditanyakan. Misalnya, semacam pertanyaan apakah abang penjual penyetan di tempat langganan aku (cabang GPW) pernah keringetan atau ngupil saat lagi ngulek sambel dan cipratan keringat atau lintingan upilnya itu nyemplung ke sambelnya ?? Soalnya selama aku makan disitu, cuma dua kali aku liat abangnya ada yang bantu, selama ini dia ngelakuin semuanya sendiri, sendiri.  Kita gak pernah tau kan bagaimana keadaan abangnya saat lagi kerja sendiri itu. 

Pertanyaan lain, misalnya Kenapa mbak kost samping kamarku itu gak pernah keliatan pulang dan perginya kapan ? Apa dia saking sibuknya sampe gak bisa tatap muka sama tetangga kamarnya sendiri yang gak lain aku, atau aku yang bangun kesiangan dan pulang telat jadi gak bisa ketemu dia?

dan menurutku dari sekian banyak kata tanya, siapa, apakah, kapan, dimana, dan bagaimana pertanyaan yang paling jitu dan memperlihatkan kita sedikit ilmiah adalah kenapa.

Aku inget banget,waktu kecil aku sering banget bikin papa senang dan abis itu langsung bete karena aku banyak nanya, kenapa, kenapa, dan kenapa. Kenapa musti jalan itu lebih senang pake mobil, padahal ngebosenin dan gak asik buatku ? Kenapa rasa garam itu musti asin dan kenapa namanya garam ? Kenapa ibukota gak di Irian aja biar Irian lebih makmur? Kenapa kakak itu harus dibilang kakak dan adik harus dibilag adik ? Kenapa bulan itu jadi satelitnya bumi ? dan macem-macem sampe pertanyaan paling sederhana, kenapa kotoran yang masuk ke hidung lama-lama bisa jadi upil ?

Sekarang, saat aku udah dewasa, ciyee dewasa ..ngek. Ya maksudnya diumur aku sekarang, aku tetep terpana ngelihat orang bertanya kenapa. Pertanyaan kenapa itu menurutku ajaib banget dan bener aja. Pada jenis pertanyaan ilmiah saat kita melakukan diskusi, pertanyaan kenapa punya bobot nilai yang paling tinggi kalo kita berhasil jawab. Karena pertanyaan kenapa itu termasuk pertanyaan analitis yang membutuhkan pemikiran yang jauh lebih kompleks dan berhubungan dengan banyak ketidakpastian.

Saat ini, detik ini , aku juga punya pertanyaan kenapa dan itu belum terjawab walaupun aku sudah berusaha menerima dan mengerti. Kenapa sih kita terkadang harus berhadapan dengan hal yang paling tidak kita sukai? Kenapa terkadang kita malah didekatkan dengan orang yang paling gak banget buat kita sebelumnya? Kenapa sih banyak hal yang kita gak suka bahkan sering terjadi di sekitar kita dan kita bingung harus bagaimana lagi, akhirnya cuma bisa ngelus dada dan nahan kesel ? Kenapa?

Aku mencoba menerka... Mungkin Allah ingin lihat bagaimana sikap kita menghadapi itu semua, tetep gak suka, jadi suka atau tambah gak suka. Atau mungkin Allah ingin menguji kesabaran kita dan menaikkan derajat kita. Hmmm atau Allah ingin kita berusaha untuk bisa menerima apapun yang gak kita suka dan membuat kita sadar bahwa semua yang terjadi pada diri kita gak semuanya kita sukai :))

Aku gak tau mana jawaban yang bener, tapi yang jelas, aku mungkin masih belum bisa dewasa untuk menerima semua yang aku gak suka dan berubah jadi suka, dan sejauh ini aku cuma bisa sabar.... entah sampai kapan.

0 komentar:

Posting Komentar