Rabu, 18 Mei 2011

Medik Hari Pertama : H2CH

Harap-Harap Cemas hAlhamdulilah (H2CH), huh itulah kesan hari ini, hari ujian Medik Blok Anak Pertama. Udah sejak beberapa hari lalu nyiapin buat hari ini, tapi tetep aja matengnya pas di depan ruang ujian. Di medik, hal ini selalu terjadi dan wajar, gak usah heran :) Sejak kemaren yang harusnya latian medik dari pagi akhirnya baru bisa terealisasi malem ba'da magrib karena masih banyak banget tanggungan pribadi. Mulai dari rapat PSBA dan presentasi penugasan di rumah dokter. PSBA itu follow up kegiatan kemaren di Turki (katanya), kepanjangannya yaitu Pusat Study Bencana Alam. Berangkat dari kepercayaan bahwa UII memang sudah saatnya untuk bersatu dan bangkit #eeeaaa. Gak segitunya ding, kami hanya mengagas satu badan yang nantinya bisa sangat bermanfaat bagi pergerakan dan eksistensi UII dalam penanggulangan becana. Badan ini yang akan menjadi pusat kegiatan penaggulangan bencana yang merupakan pernyatuan banyak badan sejenis yang ada di UII. Insyaallah tim kami rata-rata sudah mapan dan tingkat pengetahuan juga organisasinya juga bagus (sekali), dan aku percaya ntar lagi pasti PSBA ini bisa rilis. Amiiinn ....

Back to the case, ujian medik aku yang arrrrrgghhh ! H2CH banget lah. Dari kemaren mungkin udah ribuan kali ya ngomong "Mba tolong heart rate, Mba tolong Kompresi 3:1 1 siklus 15 kali, Mba tolong handuknya dia angkat, Mba tolong heart rate lagi, Mba tolog suntik epinefrin ......" begitu terus. Dan kalo gak mulai deh "Ya menghitung, 1, 2, 3, 4, 5, 6 Heart rate 50 , kompresi lagi, Heart rate lagi, kompresi lagi dan suntik lagi ...."
Berbusa rasanya, tapi ya emang gitu Resusitasi Bayi, susah susah gampang sih (banyak susahnya). Modalnya cuma respon cepat, berpikir tepat dan anak itu hidup. Kalo udah lola, lelet, lalai yaaaah udah deh bernyawa-nyawa akan hilang. Alhamdulilahnya, staste resusitasi ini bisa lancar dan ceklisya udah dijalanin semua :)) Pasangan aku si Bebep Venny Azhar juga alhamdulilah full ceklis walaupun sebelumnya duet kami benar-benar meragukkan. Karena kami berdua sama-sama panikan khususnya dia, tapi aku sih gak ya, kalo di ruang praktek FULL TENANG.. percaya kan ya ???hehehe. Tadi tuh ada yang lucu juga sih, jadi waktu kita latian (aku sama veni) kita udah bener-bener mentok. Dua-duanya sama-sama stress dan semua yang kita hapal ilang. AKhirnya kita mutusin untuk gak latian lagi dan nenangin diri masing-masing (lebaaaay :p). Eh tapi yang nemanya Venny tetep aja grogian, mukanya udah pucet, ekspresinya udah aneh dan gak asik, tangannya juga udah dingin hampir meriang. Sampean dia ngelarang aku untuk ngobrol lagi dengan anak-anak yang lain supaya konsentrasi aku gak kepecah. Hahahahaa. Aku gak tahan juga akhrinya gak diskusi, takut ada informasi baru, sesuai dengan motto ujian medik : "Selalu aja Matengnya di Luar Ruang Ujian". Dan saat aku lagi diskusi sama temen-temen yang lain,  tiba-tiba dia ikut nyambung dengan muka paniknya dan #eeaaaa ddia iomelin Ade (Pebri Susanti). Santi sampe teriak-teriak gitu liat mukanya Bebep Venny yang emang bikin ngakak "Aku gamau liat bebep, aku gak suka liat mukanya, sana kamu!" Jegerrrr...Bebep dengan muka masih pucat langsung diem dan lanjutin stresnnya sendiri. Ckakakakaka. Sumpah Ngakak abissss :DD Ini tuh bener-bener insiden antara dua orang stress :P Tapi gak apa ko, insiden itu berakhir cuma sampe situ aja, keluar ujian, mereka udah ketawa-ketawa lagi :)

Yang fatal tuh Hubbyku tadi (katanya, aku gak liat karena beda ruangan), dia malahan salah langkah, harusnya udah suntik epinefrin eh malah masih di kompresi. Padahal heart rata nya itu udah 2 kali 50x/menit, kalo gak cepet ditangani beuuuh, bisa mokat duluan tuh anak orang. Yaudah deh, akhir dari ujian mediknya dia disuruh keluar dari ruangan "Dek, belajar lagi ya" gitu kata dokternya. Parah sekali -.- Tapi gpp sayang, namanya juga belajar lagian tadi dia kaya gitu (mungkin) karena kurang siap juga sebelumnya dijeda rapat segala sih. Yaudah deh hasil latian selama ini buyar semua. Besok gak boleh lagi kaya gini ya sayang kasian anak orang nanti. Hihhihi. Memang ya jadi dokter itu ditengah-tengah antara surga dan neraka. Tipis sekali batasnya, tergantung kita sendiri mau bagaimana dan bersikap seperti apa. Aku ? Aku sih insyaallah jadi Dokter Rahmatan Lil Alamin lah ya ... sesuai dengan tujuan lulusan di FK UII ini. Ammiiiiin :)

Selain resusitasi yang bikin tegang, yang bikin latian dari bodoh sampe pinter dari pinter sampe cuma bisa bengong ada medik yang tadi rada-rada kacau juga, Imunisasi. Padahal gampang gampang susah (banyak gampangnya) cuma modal berani nyuntik dan modal hapal jadwal ngasih imunisasi, beres perkara. Tadi aku dengan entengnya masuk dan dengan entengnya juga lupa desinfeksi (bersihin pake alkohol) vial penutup vaksinnya, padahal itu lumayan fatal. Kalo ya besok-besok udah terjun di lapangan aku sampe lupa, tuh anak orang bisa kejang mendadak ato besoknya masuk rumah sakit gara-gara infeksi. Hwaaaaa fatal ! Lagi-lagi dokrer itu setengah tubuhnya emang ada di neraka dan setengahnya lagi ada di surga. Hmm.. Tuhan, aku mohon ya semoga setengah tubuhku yang ada di neraka itu bisa terseret dengan niat suciku untuk bantu orang juga kesungguhanku untku menjadi dokter muslim dibantu doa-doa dari banyak calon pasien ku nanti. Amiiin (lagi) ....

Besok masih ada Medik Ke II dan itu anamnesis, enteng tapi banyak banget yang gak lulus di stase ini dari tahun ke tahun. Haha. Kekuatan pengobatan itu tergantung dari sebanyak dan sedalam apa dokter bisa menggali informasi dari pasien. dan itu akan dilihat besok, di anamnesis. Semoga kami semua (aku dan teman-teman juga Hubby ku) baik-baik aja Tuhan.... dan kami bisa memberikan terapi yang setepat-tepatnya Begitu juga Ujian tulis hari berikutnya :))

0 komentar:

Posting Komentar