Jumat, 29 April 2011

Fifth Day : Dimana-mana Berbunga

Hey lupa cerita, disini lagi musim semi loh :) dimana-mana penuh bunga. Dijalanan aja tumbuh bunga liar yang warnanya canttttikk  bangett, ada merah, putih, ungu, macem-macem deh. dimana-mana penuh bunga :D

Bangun pagi kali ini bener-bener  gak asik, udah kesiangan, dingin pula .. Oh God. Tapi berapa hari terakhir  ini aku pengen nikmatin disini nih, karena cuma punya sedikit waktu lagi buat disini, kan sayang kalo pada akhirnya gak bisa maksimal. Padahal belum tentu ada kesempatan kedua kan, aku selalu nyatet bahwa moment gak akan pernah bisa terulang -.- Tapi apa daya fisik tidak memungkinkan, kalo dipaksain bisa-bisa malah sakit dan gak bisa ngapa-ngapain lagi. Sepanjang disini, tiap sikat gigi selalu aja berdarah, gatau karena sejak disini sikap sikat giginya salah, atau emang aku lagi gak fit termasuk gigi dan gusiku jadi lemah, atau makanan juga pengaruh ya. Maybe all of them can be an etiology. Parahnya, tisu toilet abis dan ah makin gak asik deh toilet disini, repot :((

Hari ini penuh dengan perjalanan kunjungan dan shopping time for sure.  Perjalanan pertama kami yaitu ke desa yang indah banget. Desa yang rapi, sejuk, dan tata kotanya keren banget. Disitu ada kastil tua yang dulunya gereja kaum ortodok dengan berbagai ruangan yang masih asli dan gak dirubah sama sekali. Nama desanya, Bellapais Monastery, daerahnya ada di pegunungan gitu jadi jalannya emang rada gak ngenakin. Perjalanan kedua malah ke tepi pantai lagi (dari gunung ke pantai) yaitu ke European University of Lefoska, sebentar banget  disininya. Jadi gak terlalu ngerti juga apa kelebihan dan kekurangannya. Yang jelas, menurut analisa Aziz dan om Satyo selaku Arsitektur tata letak bangunan kantinnya buruk, Hmm may be yes ;)

Dari perjalanan yang sebentar tadi, berlanjut dengan kunjungan ke museum barang pecah belah dan ada beberapa binatang yang aneh-aneh, misalnya domba berkaki delapan dan etc. Gak terlalu asik, karena aku gak terlalu suka museum, aku gak ngerti sejarah sih. Walaupun aku satu dari sekian banyak orang yang SANGAT amat menghormati masa lalu (read :sejarah). Nama musumnya susah, Guzelyurt Museum.
Tempat terakhir dari kunjungan kami adalah Gerni American University, gila gila gila ini universitas lengkap banget. Ada shopping center, ada salon dan ada fasilitas gym segala coba. Semuanya fasilitas buat mahasiswa disini. Kantinnya kaya kafe bintang gitu, dan kami makan siang disana. Mereka nyebutnya red room, karena emang warna yang dominan warna merah. Makan siang kami kali ini sedikit berbeda dengan yang sebelumnya karena ini prasmanan (sebelumya dianter sama pelayan dari mulai appetizer sampe dessert) dan kami semua dihibur oleh tari-tarian Amerika gitu. Hwaaa lagi-lagi aku eksis, tiba-tiba aku ditarik sama penarinya untuk ikut nari. Maluu banget deh yaaa… tapi untungnya tarian mereka gak serumit jaipongan, Cuma tangan diangkat setinggi dada,  digoyang-goyang dikit, kaki diangkat-angkat ikutin musik, beres.  Seru juga lah :D Oh iya menu makan kami enak loh, menunya stik dengan lumpia (hahaha, gatau apaan bentuknya kaya lumpia). Pokonya rasanya JOS ! dan ditutup dengan cake coklat yang JOS juga :D *Cuma aku yang suka (anak yang lain gak abis). Terus,  yang bikin spesial lagi nih, makan siang kami ditemenin dua Azerbaijan Mahmod dan Erchin. Erchin gak suka stik jadi dia cuma ambil salad. Lucu banget makannya. Sedangkan satunya Mahmod, dia gak terlalu bisa bahasa Inggris jadi dia ngajarin aku makan lumpianya pake gerakan gitu, hahahha. Usai makan siang aku ngobrol banyak sama erchin, ni anak emang menarik deh, Pinter, gantang juga .Gerrrr… Oh iya aku ngasih dia uang rupiah dan dia seneng banget. Dia juga ngasih aku uang khas Azerbaijan, Manat (kalo gak salah mata uangnya). 

Terakhir kami diantar untuk shopping time di kawasan Kyrenia Harbour. Jadi disini ada kawasan belanja dan di belakangnya ada pelabuhan dengan benteng terbesar di Cyprus. Indah banget. Belanja disini susah-susah gampang sih. Pelajaran pertama yang paling penting, JANGAN pernah kurs kan harga nya, karena di jamin kamu akan sakit hati atau malah gak jadi beli. MAHAL gila. Dan ini sepertinya berlaku untuk di negeri manapun kamu pergi. Hahahaha. Kami dari Indonesia ditambah Young man dari Australi dan Erchin belanja bareng ditemenin sama Madam baik hati asal England yang sekarang udah menetap di Cyprus, Christine. Madam ini baikkk banget, dia mau ngeguidein kami semua keliling-keliling, pake nganter aku pipis dan bawain barang segala *sumpah gak enak. Tapi dia asik banget sih orangnya,  jadi sebagai rasa terima kasih yang gak bisa terungkap dengan kata-kata aku beliin dia penjepit kertas yang bisa ditaro di meja dengan bentuk hati warna pink, lucu banget. Sebelumnya dia bilang ke aku  “I love heart”  Yang bikin tambah manis lagi ada tulisan “I Love You”  nya karena aku kagum banget sama madam ini. Dia gak dibayar loh ikut acara ini, bener-bener volunteer dan ternyata dia udah gak punya suami lagi. Mereka bercerai beberapa tahun lalu dan dia sekarang gak berkerja karena udah terlanjur banyak duit. Duitnya gak abis-abis dari tahun 2003. Beuuh mantap :D Hey pengumuman, di belanja ini aku harus beliin 83 orang, udah aku itung nih belum termasuk diri sendiri malahan. Tapi ujung-ujungnya aku malah bingung sendiri dan yaaa gitu deh. Heheh. Maaf yaa teman-temanku sayang kalo kelupaan, aku udah confuse banget nih, kecapean akunya jadi gak konsen lagi :’(

Kami di kasi waktu untuk belanja sampe jam 8 waktu sini, dan itu cepet banget ternyata. Kami beristirahat di pelabuhannya, cantikk banget. Ada kucing Turki yang kami godain juga, kucingnya ganjen banget, kurang kasih saying kayanya. Masa sekali belai langsung keenakan, udah gitu gendut pula. Hugs. Terus sambil istirahat cape, aku pesen es krim  seharga 7 TL = 3,5 euro = 48ribuan gak ya ? ya segitu deh, hmmm mahal banget ya, padahal cuma sedikit gitu tuh Tapi gak apa, sekali-kali boleh lah :p

Perpisahan kami dengan Christine ditutup saat dia mengantarkan kami ke bis lagi. Dia gak ikut kegiatan ini lagi karena ada urusan penting katanya. Dia suka banget sama gelang warna-warni aku yang ada kancing-kancingnya jadi aku kasih dia satu ditambah penjepit kertas tadi. Dia seneeeng banget, ahh aku seneng liat dia seneng. I love you chriistine :* Goodbye, please sent me an email, I’ll wait for you with pleasure :D *catatan bahasa inggris Christine baguuus banget, excellent :DD

Dan oooh kami baru sadar kami kehilangan Om Satyo, Hmm Om Satyo ku hilang -.- udah hampir jam 8 dan dia belum keliatan. Kami panik setengah mati, sampe-sampe Erchin mau lari-lari bolak-balik buat bantu cari Om Satyo, uh makin ngefans sama Erchin :’( Paket lengkap banget dia tuh, udah baik, pinter, cekatan, ganteng lagi. *catatan tentang Erchin, cuma dia anak Azerbaijan yang gak minum-minum kalo di penginapan :D Good Guy so much :D ah balik lagi ke Om Satyo, handphone nya  dihubungin gak diangkat, kami bingung harus gimana. Semua orang udah kumpul dan kami masih kekurangan dia. Akhirnya Aziz dan Mas Adhi nyusul dan cukup lama kami nunggu dengan penuh cemas dan harap. Gak lama, kami liat ada sosok besar dengan cara jalan yang lucu menggunakan celana pendek ditengah dua orang yang familiar dan yaaaa That’s my om :D Om Satyo ketemu, alhamdulilah ….legaaaa banget rasanya. Ternyata dia malah enak-enakkan istirahat dan solat di majid katanya. Uh dasar -.-

Capeee banget, udah gak bisa ketahan lagi. Pas Om Satyo ketemu Cuma bisa ucap “Jangan ilang lagi ya om” hikss… dan di jalan, tanpa ada canda dan tawa apapun berasa lebih lama dari biasanya. Sampe rumah, aku nunggu cukup lama di depan pintu dan ternyata kunci nya dibawa anak Ukraina dan mereka entah dimana. Mba Mutia onlen melepas rindu sama pacarnya. Tuhan, aku pengen tidur banget. Sumpah aku lama banget nunggu di luar dan (berusaha sangat) sabar tapi anak Ukraina emang belum pulang. Dinggiiiiiiiin -.- aku mutusin untuk cari pelarian ke rumah anak-anak cowo dan langsung tidur. Malam ini tanpa makan malam. Jam 9an aku dibangunin dengan muka yang kusut, kerudung berantakan, dan ya gak jelas. Dingiiiiin -.- Mereka baik, anak-anak ngambilin makan malem aku dan dipisahin di piring. Walaupun gatau masih bisa makan ato gak, yauda aku bawa semuanya dulu ke rumahku. Di depan kamar ketemu Erchin (lagi) hmmmmm, dia ngasih aku cendera mata dari daerahnya di Azerbaijan, Baku namanya. Dia kayanya tau aku cape banget, dan aku juga emang  gamau lama-lama, dandanan aku udah gak jelas soalnya, malu. Dia ngejelasin tentang Baku dengan cepat dan nyuruh aku cepet ke kamar.  Thx so. Aaaaahhhh pokonya kami udah meneguhkan hati, KAMI NGEFANS sama ERCHIN :DD
*orangnya gak ngerti bahasa indonesia sama sekali :p
Thank you so much much Erchin, you’re really good guy, nice :DD

0 komentar:

Posting Komentar